Yoko Ono Terbitkan Buku Seni Konseptual ”Acorn”

single-image

New York (Metrobali.com)-

Hampir 50 tahun setelah menulis buku seni konseptual “Grapefruit”, penulis, artis dan aktivis perdamaian Yoko Ono telah merilis sekuel yang diharapkannya dapat menginspirasi orang dan membuat mereka berpikir dan membaca.

“Acorn”, sebuah buku yang berisi 100 “puisi instruksional” dan gambar yang akan diterbitkan pada tanggal 15 Juli itu, adalah karya tentang masa lalu, menurut janda personil Beatles John Lennon tersebut, karena itu adalah sesuatu yang awalnya diciptakan untuk internet pada 1990-an.

Setiap hari, selama 100 hari, ia mengkomunikasikan ide yang berbeda bagi orang-orang untuk dieksplorasi. Dia sekarang menyusunnya dalam sebuah buku.

“Saya suka ide ini karena banyak orang yang tidak lagi membaca buku. Mereka hanya menggunakan komputer,” kata Ono, yang berusia 80 tahun awal tahun ini, dalam sebuah wawancara.

“Saya kembali dengan cara ini karena saya benar-benar percaya jika membaca buku adalah pengalaman yang sama sekali berbeda dari hanya sekedar melihat di internet dan bagaimana informasi anda terima, komunikasi.” Setiap instruksi disertai dengan gambar titik yang memberi pembaca “pekerjaan lebih lanjut bagi otak”, kata Ono. Instruksi dan ilustrasi itu akan menantang pembaca untuk melihat dunia di sekitar mereka dengan cara yang berbeda.

Sepotong Langit VIII Duduk di bawah langit biru.

Biarkan kepala Anda terbuka dan kosong.

Biarkan ide-ide datang kepada Anda.

Hargai mereka.

Seperti “Grapefruit”, yang diterbitkan pada tahun 1964, buku baru Ono kali ini dibagi menjadi beberapa bagian seperti Sky Piece, Work Piece, Watch Piece, dan Cleaning Piece. Dia menjabarkan setiap instruksi sebagai “puisi dalam tindakan.” Meskipun pada awalnya ia khawatir jika “Acorn” tidak akan sebagus pendahulunya, dia pikir kali ini mungkin justru lebih baik.

Baca Juga :
Babinsa Koramil Tugu Kodim 0508/Depok Patroli Untuk Cegah Begal

“Saya berpikir bahwa pada tingkat organik, ini lebih halus,” katanya.

Selain kegiatan sastranya, Ono, yang terkenal mementaskan “bed-ins” untuk perdamaian dengan Lennon di Amsterdam dan Montreal pada tahun 1969, masih berkampanye untuk hal-hal yang diyakininya.

Awal tahun ini, dia membagi pendapatnya melalui jejaring sosial tentang kekerasan senjata dan mengunggah foto kacamata bernoda darah yang tampaknya dikenakan oleh Lennon ketika ia ditembak mati di New York pada Desember 1980. INT-MB

Bagikan :

Leave a Comment

Your email address will not be published.

xnxxhd xxx18 hdxxxx xnxx hd