Gianyar (Metrobali.com) –
Ribuan umat Hindu se-Kabupaten Gianyar dari subuh hingga petang memadati Pantai Lebih Gianyar untuk menghaturkan bhakti serangkain Upacara Nangluk Merana. Karya yang dilaksanakan rutin setahun sekali, tepatnya saat Tilem Keenem. Untuk tahun ini, pelaksanaan Karya Nangluk Merana di Pantai Lebih, Gianyar, Kamis (13/12) dipuput oleh Ida Pedanda Istri Sunia Grya Kesian, Lebih.
Nangluk Merana berasal dari suku kata yaitu Nangluk berarti pagar atau penghambat dan Merana yang berarti penyakit. “Pelaksanaan upakara Nangluk Merana dengan menghaturkan tawur dan bangkit pekelem diharapkan dapat menghirdakan segala penyakit bagi manusia dan alam semesta,” ungkap Kabag Kesra Setda Kab. Gianyar, Drs. I Wayan Wardana.
Adapun tujuan dari pelaksanaan upakara ini adalah untuk memohon keselamatan dan kesejahteraan kepada Ida Sahyang Widhi Wasa bagi masyarakat Gianyar dan Bali pada umumnya. Pelaksanaan tawur atau caru yang ditujukan untuk nyomia para bhuta dan menghaturkan bangkit di Segara Lebih kepada Tuhan dalam manisfestasinya sebagai Sang Hyang Baruna merupakan serangkaian prosesi dari upakara yang pembiayaan bersumber dari APBD Kab. Gianyar Tahun 2012.
Wakil Bupati Gianyar, Dewa Made Sutanaya selepas melakasanakan acara persembahyangan mengatakan, pelaksanaan upacara Nangluk Merana untuk memohon keselamatan, pengampunan dan dijauhkan dari segala merana atau musibah. “Dengan demikian seluruh umat dapat melaksanakan bhakti dan swadarmanya masing-masing,” tegas Sutanaya. ADI-MB
Baca Juga :
Stabilkan Harga Jelang Nataru, Disperindag Gianyar Gandeng Bulog Gelar Pasar Murah