Dituduh Fitnah Konglomerat Rusia, Penulis Inggris Akan Diadili

metrobali
single-image
London (Metrobali.com)-
Pengadilan tinggi Inggris akan memulai sidang pemeriksaan pada Rabu (28/7) untuk mendengarkan argumen tim pengacara konglomerat Rusia, termasuk pemilik Chelsea FC Roman Abramovich dan perusahaan minyak negara Rosneft, dalam kasus buku tentang Presiden Vladimir Putin yang dianggap memfitnah mereka.
Buku terbitan 2020 oleh penulis Inggris Catherine Belton itu menceritakan perjalanan Putin ke puncak kekuasaan Rusia dan tentang berapa banyak rekannya yang mantan agen rahasia Soviet menjadi kaya dan berpengaruh setelah dia memenangi posisi puncak di Kremlin pada 1999.
Tim pengacara pebisnis Rusia akan mengatakan dalam sidang bahwa bagian dalam buku “Orang-Orang Putin: Bagaimana KGB Merebut Kembali Rusia dan lalu Mengambil Alih Barat” terbitan HarperCollins itu memfitnah.
Abramovich menggugat penerbit dan penulis buku itu, menurut rincian kasus yang tercatat pada layanan pengadilan.
HarperCollins mengatakan bahwa pihaknya akan “sekuat tenaga membela buku yang diakui dan penuh terobosan itu, dan membela hak untuk melaporkan hal-hal yang menjadi kepentingan publik”.
Belton, mantan koresponden Financial Times Moskow dan kini koresponden khusus Reuters, menolak berkomentar. Kantor pengacara Wiggin yang mewakili HarperCollins dan Belton tidak membalas permintaan untuk memberi tanggapan.
“Buku itu secara salah menuduh klien kami telah berbuat korup, dan membuat klaim yang salah tentang pembelian oleh klien kami dan aktivitas-aktivitasnya di Chelsea Football Club. Klaim-klaim tersebut tidak dapat diterima dan tidak berdasar,” kata pengacara Abramovich, Harbottle & Lewis, pada 22 Maret.
Abramovich mengatakan dalam pernyataan yang sama bahwa “tuduhan salah dalam buku itu telah membawa dampak kerusakan, bukan hanya pada reputasi pribadi saya, tapi juga pada aktivitas Chelsea Football Club.”
Juru bicara Abramovich menolak berkomentar lebih jauh. Harbottle & Lewis tidak merespons saat dimintai tanggapannya.
Rosneft, produsen minyak terbesar Rusia, juga menggugat HarperCollins dan Belton atas pencemaran nama baik. Perusahaan itu dan pengacaranya, Carter-Ruck, juga tidak merespons saat dimintai komentarnya.
Pebisnis Mikhail Fridman menggugat HarperCollins atas pencemaran nama baik dan atas dasar perlindungan data. Mitra bisnis lamanya, Pyotr Aven, menggugat atas dasar perlindungan data.
Juru bicara mengatakan kedua orang itu menyesalkan gugatan mereka tidak bisa diselesaikan sebelum sidang pemeriksaan pada Rabu.
“Buku Nyonya Belton, yang telah dipromosikan sebagai “catatan sejarah yang pasti”, mengandung pernyataan tidak akurat dan menyinggung tentang Tuan Aven dan Tuan Fridman,” kata juru bicara tersebut. “Penting bagi mereka bahwa catatan itu diluruskan.”
Pebisnis Shalva Chigirinsky menggugat HarperCollins dan Belton atas pencemaran nama baik. Pengacaranya, Taylor Wessing LLP, menyampaikan permintaan Reuters untuk mengomentari proses tersebut. Namun pebisnis itu tidak merespons.
Sumber: Reuters
Bagikan :
Baca Juga :
Polisi Tetapkan 6 orang pelaku penganiaya Prajurit TNI hingga tewas

Leave a Comment

Your email address will not be published.

xnxxhd xxx18 hdxxxx xnxx hd