100 Hari Kinerja KAPOLRI Dengan Terobosan Berbasis IT

Metro Bali
single-image

Oleh : Eddy Iriawan (Staf Komunikasi Kapolri)

Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia (KAPOLRI) Jendral Pol Drs Listyo Sigit Prabowo, MSi kini telah menjabat selama 100 hari sejak dilantik oleh Presiden Joko Widodo menggantikan Kapolri sebelumnya yaitu Jendral Idham Aziz. Selama 100 hari kinerja, Jendral Listyo Sigit Prabowo telah banyak mengeluarkan berbagai inovasi dan program baru yang berbasis teknologi informasi guna memenuhi ekspektasi masyarakat yang sesuai dengan perkembangan teknologi di zaman sekarang.

Meningat bahwa hal tersebut pernah disampaikannya melalui konfrensi pers pada saat beliau dilantik sebagai Kapolri yang baru dan berangkat atas potret Polri di mata masyarakat dan apa yang menjadi harapan masyarakat terhadap Polri dengan menampilkan Polri yang tegas namun humanis yang mampu memberikan pelayanan publik yang baik dan transparan serta mampu menegakkan hukum secara berkeadilan.

Berbagai  program yang diluncurkan untuk mendukung tujuan tersebut seperti Dumas Presisi, Propam Presisi, Sinar, SP2HP, e-PPNS online, Rekpro, BOS-V2 serta yang tak kalah penting sistem tilang elektronim (ETLE). Peluncuran aplikasi-aplikasi tersebut menjadi bagian dari program 100 hari kinerja Kapolri Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo.

Peluncuran program-program ini merupakan komitmen Polri dalam rangka menghadirkan pelayanan kepolisian yang semakin modern, prima, dan menjawab kebutuhan masyarakat sesuai dengan perubahan dan perkembangan sosial dan budaya masyarakat. Peluncuran aplikasi tersebut memberikan alternatif bagi masyarakat yang sudah semakin akrab dengan dunia digital dan sangat menekankan pada kecepatan dan kemudahan mendapatkan pelayanan.

Program digital yang telah diluncurkan oleh Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo di masa 100 hari kerjanya juga untuk  mewujudkan transparansi dan “handling complain” bagi masyarakat luas. Berikutnya. Selain yang diperutukan untuk masyarakat secara langsung, proram perbaikan internal tak kalah menarik juga dikembangkan seperti peluncuran aplikasi “Propam Presisi” yang melayani pengaduan masyarakat terkait kinerja anggota polisi.

Baca Juga :
Meluncur di Tengah Pandemi, Brand Kosmetik Pinkflash Utamakan Kualitas dan Keamanan Produk

Aplikasi ini dapat melihat kinerja polisi melalui pengawasan yang tidak hanya secara internal, tetapi juga secara eksternal. Hal ini akan berdampak positif agar dapat mengetahui bagaimana potret polisi dan dapat mengevaluasi apa saja yang menjadi kendala agar dapat diperbaiki

Aplikasi  Surat Pemberitahuan Perkembangan Hasil Penyidikan (SP2HP) dan Penyidik Pengawal Negeri Sipil (e-PPNS) berbasis online yang merupakan layanan kepolisian yang memberikan informasi kepada masyarakat terkait sejauh mana perkembangan perkara yang ditangani oleh Polri. Dalam aplikasi ini, pelapor bisa mendapat nomor telepon penyidik hingga atasan penyidik dan bisa melakukan komunikasi terkait perkembangan perkara yang dilaporkan oleh pelapor yang bertujuan sebagai bentuk transparansi penyidikan.

Diharapkan juga tidak ada lagi sumbatan komunikasi atau informasi terkait penyidikan sebuah kasus. Dalam proses perbaikan di bidang pelayanan, Kapolri meluncurkan aplikasi SIM Nasional Presisi (Sinar), aplikasi tersebut bisa diakses dengan mudah dan sudah tersedia di Playstore Andorid, yang nantinya akan dapat melayani masyarakat kapan pun dan dimana pun. Dengan kata lain, perpanjangan SIM tidak perlu lagi ke kantor Satlantas, namun  cukup sambil rebahan di rumah dengan aplikasi tersebut.

Kapolri juga mengembangkan sistem Rekruitmen Proaktif (Rekpro) melalui aplikasi e-Rekpro untuk perekrutan anggota Polri, khususnya jalur bintara yang dibuat untuk mendukung transformasi organisasi dengan program peningkatan kinerja menjadikan SDM Polri yang unggul di era police 4.0. Program Rekpro memiliki konsep ‘affirmative action’, ‘talent scouting’ (pencarian bakat) dan ‘reward’ (penghargaan) dan yang terbaru Kapolri meluncurkan Binmas Online System (BOS) Versi 2, aplikasi ini dapat digunakan untuk membuat laporan yang berkenaan dengan kegiatan Bhayangkara Pembina Keamanan dan Ketertiban Masyarakat atau Bhabinkamtibmas. Dengan kata lain, BOS merupakan aplikasi yang bisa dimanfaatkan dan digunakan baik internal dan eksternal. Internal adalah bagaimana aplikasi ini digunakan untuk membuatkan laporan terkait dengan kegiatan Bhabinkamtibmas yang ada di sektor polisi terdepan di tingkat desa.

Baca Juga :
6 Installment Loans Like Plain Green With Just Minimal Prices

Berdasarkan beberapa program yang telah disebutkan dapat dilihat bahwa Polri saat ini telah melakukan berbagai macam trobosan yang baik untuk masyarakat sebagai respon mulai baiknya persepsi public terhadap kinerja Polri di mata masyarakat. Dengan komitmen untuk terus  menigkatkan pelayanan dan transparansi dan tidak berpihak selain kepada kebenaran, Polri di bawah Jenderal Sigit untuk membangun sinergisitas sosial dengan masyarakat sebagai entitas tersendiri yang wajib diayomi dan dilayani.

Perkembangan budaya di masyarakat tampaknya difahami Jenderal Sigit sebagai tolak ukur untuk bisa membangun ekupalen dengan masyarakat yang terus bergerak maju. Dari banyak terobosan yang telah dibangun hanya dalam waktu 100 hari terakhir, program E-Tilang menjadi salah satu program yang banyak mendapat apresiasi berbagai pihak.

Kehadiran tilang elektronik nasional ini untuk meningkatkan program keamanan dan keselamatan masyarakat di jalan raya. Tingkat kedisiplinan masyarakat di jalan raya sebagai cermin  barometer berbudaya sebuah masyarakat menjadi salah satu solusi yang ditawarkan Polri. Kapolri ingin masyarakat lebih waspada dalam waspada karena adanya Etle dapat memantau perilaku pengendara.

Hal ini merupakan bagian dari upaya untuk meningkat program keamanan, keselamatan, ketertiban, kelancaran lalu lintas, tentunya perlu ada upaya-upaya penegakan hukum agar proses pelaksanaan kegiatan para pengguna jalan betul-betul bisa disiplin, bisa mengutamakan keselamatan dan tentunga menghargai masyarakat lain sesama pengguna jalan.

Selain tujuan ekstenal, prinsip perbaikan intrnal tak lepas menjadi harapan Jenderal Sigit. Di sisi Polri, Jenderal Sigit menekankan upaya penegakan hukum yang transparan lewat Etle. Sistem ETLE dapat mencegah penyalahgunaan wewenang sekaligus pemanfaatan teknologi informasi. Di sisi kepolisian, program Etle adalah bagian dari Polri untuk melakukan penegakan hukum dengan memanfaatkan teknologi informasi.

Baca Juga :
Indem könnten zigeunern Männer in der Tat zürnen, weil Diese schließlich begleichen verpflichtet sein

Polri terus memperbaiki sistem sehingga ke depan penegakan hukum kepolisian, khususnya lalu lintas di jalan, tidak perlu berinteraksi langsung dengan masyarakat yang tentunya sering mendapatkan komplain terkait dengan masalah proses tilang yang dilakukan oleh beberapa oknum anggota, yang kemudian berpotensi terjadinya penyalahgunaan wewenang.

ETLE nasional ini dapat menindak 10 pelanggaran lalu lintas diantaranya pelanggaran traffic light, pelanggaran marka jalan, pelanggaran ganjil genap, pelanggaran menggunakan ponsel, pelanggaran melawan arus, pelanggaran tidak menggunakan helm, pelanggaran keabsahan STNK, pelanggaran tidak menggunakan sabuk pengaman dan pelanggaran pembatasan jenis kendaraan tertentu. Selain mendeteksi pelanggaran lalu lintas, sistem ETLE juga dapat menjadi pendukung bukti kasus kecelakaan dan tidak kriminalitas di jalan raya dengan menggunakan teknologi face recognition yang sudah ada di sistem ETLE.

Membangun ruh perbaikan sebuah institusi sejatinya relevan dengan makna kehadiran sebuah institusi sebagai pranata sosial yang  mestinya memberi benefit besar atau kapitalisasi sosial yang  memadai untuk kemaslahatan masyarakat.

Membangun sebuah budaya baik sebuah institusi tentunya bukan pekerjaan dalam hitungan 100 hari.  Namun setidanya pondasi-pondasi perbaikan sistem untuk kepentingan akuntabilitas dan peningkatan pelayanan dengan membangun prinsip-prinsip pengelolaan  institusi yang baik, seperti membangun piranti-piranti lunak sebagai kebijakan di hulu sepatunya diapreasiasi. (***)

Bagikan :

Leave a Comment

Your email address will not be published.

xnxxhd xxx18 hdxxxx xnxx hd