Direskrimum Polda Bali: Pelaku Pengancaman dan Penodongan di SPBU Benoa Bukan Ojek Online

Metro Bali
single-image

Foto: Aksi penodongan di SPBU Benoa, Denpasar.

Denpasar (Metrobali.com)-

Kepolisian Polda Bali memastikan bahwa pelaku kejahatan pengancaman menggunakan senjata api di salah satu SPBU di Kota Denpasar bukan driver ojek online, melainkan seorang teknisi sebuah perusahaan.

Direskrimum Polda Bali Kombes Pol Dodi Rahmawan menegaskan meskipun pelaku saat beraksi menggunakan ojek online, tetapi jaket tersebut merupakan pinjaman dari seorang temannya. Menurutnya, pelaku sengaja membawa senjata dan menggunakan jaket dengan tujuan untuk menakut-nakuti korban.

“Pelaku bukan driver ojek online. Pelaku dapat jaket dari seorang temannya, pelaku merupakan seorang teknisi sebuah perusahaan,” tuturnya saat pengungkapan kasus di Mapolda Bali, Jumat (20/11/2020).

Pelaku bernisial IMW berusia 30 tahun, sudah berkeluarga dan memiliki satu orang anak serta tinggal di daerah Bualu, Kabupaten Badung.
Pelaku terdorong melakukan kejahatan pengancaman dikarenakan masalah ekonomi.

Aksi tersebut baru pertama kali dilakukan olehnya dan karena faktor ekonomi terlebih saat pandemi, tingkat pengagguran tinggi sehingga menjadi niat jahat melakukan aksi kriminalitas.

Keberadaanya berhasil dilacak oleh kepolisian setelah menggunakan analisia teknologi informasi dengan melakukan tracing semua kamera pengawas di Kota Denpasar dan sekitarnya.

Dari hasil pengembangan diketahui bahwa ternyata pistol yang digunakan untuk menodong adalah pistol mainan.

Saat ditangkap, pelaku telah mengakui hasil perbuatannya. Adapun dari hasil kejahatanya, pelaku mendapatkan tas cokelat, dan satu ponsel pintar.

Saat diamankan, petugas mengamankan sejumlah barang bukti seperti jaket ojek online, satu senjata mainan warna hitam , satu helm warna hitam, dan satu ponsel serta satu unit sepeda motor merek Honda Scoopy

Sebelumnya, dunia maya di Bali sempat dihebohkan oleh beredarnya video penodongan seorang pengendara menggunakan jaket ojek online di SPBU Benoa, Denpasar.

Baca Juga :
Sajian rasa Indonesia di Restoran Rock Salt Chili Peppers Brussel

Aksi tersebut berlangsung tidak lebih dari 5 menit. Pelaku yang menggunakan sepeda motor Scoopy melancarkan aksinya dengan menodongkan senjata api kepada tiga orang pegawai perempuan di SPBU yang sedang bertugas.

Dalam sekejab, penodongan itu membuat petugas berlarian dan meninggalkan tas serta ponsel di salah satu sudut SPBU.

Pelaku kemudian membawa pergi tas korban. Adapun kerugian barang milik korban tas hitam, handphone apro seharga 3 juta. Gawai korban diganti kartu chip dan dipergunakan pelaku dan belum sempat dijual. (dan)

Bagikan :

Leave a Comment

Your email address will not be published.