Tragedi Penculikan Anak Antar Benua, Robin Kelly Gugat Resor di Bali Sebesar $5,750 Juta AS

metrobali
single-image
Denpasar (Metrobali.com) –
Robin Kelly, seorang warga negara Amerika yang dua anaknya diculik dari layanan penitipan anak “Kids Club” pada sebuah resor di Bali pada bulan Agustus 2019 lalu sedang mengajukan klaim terhadap InterContinental Hotels Group PLC, jaringan hotel global. Klaim tersebut diajukan kepada manajemen resor dengan kelalaian berat yang diperparah dengan menghalangi investigasi polisi.
Kelly memasukkan putranya yang berusia 11 bulan dan dua tahun ke Kids Club untuk dititipkan selama empat jam di ruang Kids Club. Sepuluh menit kemudian, seorang pria tak dikenal mengenakan topi bisbol hitam memasuki fasilitas penitipan anak, meraih kedua anak tersebut, dan membawa masing-masing anak di lengannya saat dia bergegas melewati halaman resor yang luas. Sementara salah satu pengasuh anak mengejarnya sambil melambai-lambaikan tangan (tertangkap dalam rekaman CCTV) pria itu berjalan tanpa hambatan dan akhirnya melewati gerbang pos pemeriksaan keamanan yang dijaga di pintu masuk resor.
Staf keamanan saat itu tidak melakukan upaya untuk mencegah penculikan meskipun jelas terlihat ada sesuatu yang sangat salah. Setelah membeli popok dan barang lainnya, Kelly kembali ke hotel lima menit setelah penculikan. Seorang penjaga keamanan segera memberitahunya bahwa seorang pria membawa anak-anaknya dengan “mobil pelarian” yang menunggu di jalan dan pergi.
Kelly menegaskan bahwa seharusnya tidak ada yang berwenang untuk mengambil anak-anak dari Kids Club dan bahwa mereka telah diculik, manajer umum hotel tidak mengambil tindakan untuk segera melibatkan polisi dan memulai investigasi. Bahkan, selama berhari-hari – dan berminggu-minggu – setelahnya manajer umum hotel menolak untuk memberikan rekaman CCTV kepada polisi. Hanya tinggal Kelly, yang tidak dapat berbicara bahasa Indonesia, dan ibunya yang berkunjung dari New York, untuk mencoba menavigasi sistem kepolisian Indonesia dalam menemukan anak-anak.
Ini adalah kisah yang berlangsung selama 18 bulan, merugikan Kelly ratusan ribu dolar dan kehancuran hal yang tak terkira. Ini juga menyebabkan anak-anak yang terkecil masih menyusui pada saat penculikan dan menderita trauma kompleks yang memerlukan terapi bertahun-tahun dalam upaya memulihkan kesehatan mental mereka, menurut laporan seorang psikolog anak yang berspesialisasi dalam kasus ini.
“Menginap di resor tersebut telah menjadi tradisi keluarga sejak saya sendiri masih kecil, jadi tidak pernah dalam mimpi terliar saya membayangkan bahwa anak-anak akan berisiko diculik dari Kids Club di resor ternama itu, Namun saya telah mempelajari bahwa ini bukan kasus penculikan pertama yang terjadi di hotel IHG. Beberapa tahun sebelumnya, seorang anak juga diculik dari resor Bali yang berbeda. Hal ini semakin mengejutkan karena pihak resor ternyata tidak memiliki protokol keamanan yang diterapkan dengan baik untuk melindungi anak-anak tamu hotel.
Saat Kelly akhirnya diizinkan untuk melihat klip singkat dari rekaman CCTV, dia dapat mengidentifikasi penculik sebagai pasangannya yang telah berpisah, ayah dari anak-anaknya. Seorang anggota keluarga terkemuka di Sydney – namanya tidak dapat diungkapkan untuk melindungi privasi anak-anak yang membawa nama belakangnya – sang ayah terdaftar bersama anak-anaknya di manifes maskapai penerbangan yang meninggalkan Bali ke Singapura kurang lebih 18 jam setelah penculikan bersama dengan anggota keluarga yang lain.
“Seandainya polisi diberi tahu oleh manajemen hotel segera setelah penculikan, bandara Indonesia akan diperingatkan untuk melarang keberangkatan anak-anak dari negara itu sambil menunggu investigasi,” kata Robin Kelly.
Dua minggu setelah penculikan, Departemen Dalam Negeri Australia memberi tahu Kelly bahwa anak-anaknya telah memasuki Australia berdasarkan pelacakan paspor Australia anak-anak.
Di tanah kelahirannya, sang ayah mengajukan hak asuh anak-anak. Namun, Kelly memperoleh hak asuh penuh dan dapat kembali ke Amerika Serikat bersama anak-anaknya pada bulan Januari tahun ini. Fokus Kelly sekarang adalah mengasuh anak-anak, saat ini baru berusia dua dan tiga tahun, dengan lingkungan yang penuh kasih dikelilingi oleh keluarga besar di kampung halamannya, New York.
Atas saran psikolog, dia memastikan bahwa setiap hari dapat dijalani dengan rutinitas, konsisten, dan tenang sehingga mereka dapat mulai pulih secara emosional setelah kekacauan dari penculikan antar benua. Pembayaran dari IHG memungkinkan Kelly mengabdikan dirinya untuk anak-anak dan membangun kembali kehidupan mereka.
“Sungguh menyedihkan bahwa anak-anak Klien Kami butuh waktu panjang dan mengalami proses sidang yang lama agar kembali ke Ibunya, sebab saat dibawa kabur keluar negeri, hanya karena lambannya proses di Kepolisian, ini akan sangat memalukan,” kata kuasa hukum Robin Kelly saat menangani kasus penculikan ini di Indonesia, I Made Somya Putra, SH, MH dari Somya Internasional Lawfirm.
Robin Sterling Kelly, 38 Tahun, Seorang perempuan Warga Negara Amerika Serikat yang telah kehilangan 2 (dua) orang anaknya yang bernama Darcy Devon, Bayi berusia 10 Bulan dan Alfred Sterling yang berusia 2 Tahun berencana akan melakukan gugatan ganti rugi moril dan materil kepada Pengelola resor yang dinilai sisi keamanannya tidak sigap dan terkesan telah melakukan pembiaran pada saat kedua anaknya diculik pada 14 Agustus 2019 lalu.
“Kami belum bisa komentar terkait hal permohonan ganti rugi yang diajukannya tersebut sebab saat ini Robin Kelly masih berada di Amerika untuk mengurus anak-anaknya,” pungkas Somya.
Pewarta : Hidayat
Bagikan :
Baca Juga :
Bilateral Indonesia-Iran: Beras Hitam Indonesia punya Peluang di Iran

Leave a Comment

Your email address will not be published.

xnxxhd xxx18 hdxxxx xnxx hd