Gianyar (Metrobali.com)-

Melanjutkan rangkaian Sastra Saraswati Sewana tahun kedua (SSS II) yang bertajuk Toya Uriping Bhuwana, Usadaning Sangaskara, Yayasan Puri Kauhan Ubud meluncurkan Program Pemuliaan Air di Hulu Tukad Oos, rabu (16/03/2022). Acara peluncuran yang diselenggarakan secara hybrid ini dimulai pukul 09.40 WITA di Wantilan Pura Ulun Datu Batur, dan ditayangkan secara live melalui kanal Puri Kauhan Ubud TV.

Mengawali acara sambutan, AAGN Ari Dwipayana selaku Ketua Yayasan Puri Kauhan Ubud menuturkan bahwa acara ini merupakan awal dari sebuah langkah besar untuk menginisiasi gerakan kesdaran dalam menjaga, mengonservasi dan memuliakan air.

“Dunia saat ini menghadapi sebuah ancaman yang sangat dahsyat. Ancaman pemanasan global, yang dampaknya sangat luar biasa bagi kita semua, termasuk eksistensi peradaban kita ke depan,” papar Ari Dwipayana.

Koordinator Staf Khusus Presiden RI itu menandaskan bahwa kita tidak boleh pasrah dan berpangku tangan menghadapi ancaman itu. Edukasi, literasi dan advokasi kesadaran lingkungan harus terus digerakkan. Melalui gerakan konservasi Tukad Oos, Yayasan Puri Kauhan Ubud menerapkan penataan skosistem secara holistic-terintegrasi berdasarkan kearifan lokal dan budaya.

“Konservasi air harus integrated dari hulu sampai hilir, sebagaimana muncul dalam konsep Segara-Wukir. Segara-Gunung,” tandas Ari.

Lebih lanjut, Ari memaparkan bahwa susastera dan budaya Bali yang kaya nilai-nilai konservasi lingkungan, tak cukup untuk sekedar dibanggakan dan dijalani sebagai ritual keagamaan. Lebih dari itu, kekayaan budaya dan susastera tersebut harus menjadi fondasi kesadaran bersama, dan diwujudkan dalam kerja dan tindakan nyata.

Senada dengan pandangan Ari Dwipayana, Bupati Bangli Sang Nyoman Sedana Arta menjelaskan bahwa Gunung Batur dan Danau Batur merupakan kesatuan bentang alam yang terintegrasi. Gunung Batur dipercaya sebagai simbol Purusa, sementara Danau Batur merupakan aspek Pradana. Keduanya menghadirkan sumber-sumber penghidupan yang menjadi pusat kekuatan Bali.

Baca Juga :
Caleg Perempuan Dekati Perajin Bokor

“Oleh sebab itu, pembangunan di Bangli hendaknya mengutamakan dan memperhatikan keagungan, kesucian dan keindahan,” tegas Bupati Bangli.

Memungkasi sesi sambutan, Wakil Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK), Alue Dohong mengapresiasi program Pemuliaan Air di Hulu Tukad Oos. Menurutnya, air tidak hanya menjadi sumber hidup bagi manusia, tapi juga bagi hewan dan tumbuhan. Oleh karena itu, tanpa air mustahil ada kehidupan di muka bumi.

Alue Dohong juga memproyeksikan bahwa di masa depan, air bisa menjadi sumber sengketa, perebutan hingga peperangan. Dan pihak yang kuat dan berkuasa di masa depan, yaitu yang banyak memiliki sumber-sumber air, khususnya air tanah. Karena itulah upaya konservasi air dan lingkungan menjadi sangat penting untuk dilakukan.

“Di pertemuan United Nations Environment Assembly yang ke-5 di Nairobi, Indonesia berhasil menggolkan lake restoration. Karena kita yang mensponsori resolusi itu, dan diadopsi secara internasional di PBB, maka kita harus menjadi contoh dalam melakukan pemulihan dan restorasi air, khususnya danau,” tandas Alue Dohong.

Menutup sambutannya, Wamen LHK Alue Dohong sekaligus membuka secara seremonial Program Pemuliaan Air di Hulu Tukad Oos. Selanjutnya, acara launching ditutup dengan penyerahan simbolik bibit pohon oleh Wamen LHK kepada para perwakilan desa. Dalam program ini, Kementerian LHK menyumbangkan 25 ribu bibit pohon untuk ditanam di 15 Desa seputar Kawasan Global Geopark Batur dan Kawasan Alas Kekeran di TWA Gunung Batur.

Program pemuliaan air di Hulu Tukad Oos mencakup empat agenda utama: penanaman 25 ribu bibit pohon dan tanaman upakara, dilanjut membuat sistem pengelolaan sampah sirkular Pura Ulun Danu Batur, kampanye pemuliaan dan pelestarian Danau Batur, serta perawatan sumber-sumber mata air di Kawasan hulu.

Baca Juga :
PDAM Macet : Warga Yehembang Krisis Air