Perangi Judi, Kapolda Bali: Jangan Tantang Saya!

single-image

Ronny_F_Sompie

Denpasar, (Metrobali.com) –

Kepala Kepolisian Daerah (Kapolda) Bali, Inspektur Jenderal Ronny F Sompie bertekad memerangi praktik perjudian di Bali. Tak hanya judi konvensional semacam judi kartu, sabung ayam dan bola adil, Ronny juga akan menyasar praktik perjudian online.

Untuk memberantas praktik haram tersebut, Kapolda telah mencanangkan ‘Operasi Balak Agung’. Operasi ini berlaku selama 21 hari ke depan.

Selama waktu itu, Kapolda berharap masyarakat di Pulau Dewata menghentikan segala praktik perjudian. Jika tidak, menurut Kapolda, itu sama saja dengan menantang dirinya.

“Kalau dalam waktu itu ada yang berani menggelar perjudian, berarti orang itu menantang saya dan akan berhadapan langsung dengan saya,” tantang Jendral dengan bintang dua di pundaknya itu, Kamis 23 April 2015.

Ronny bertekad Bali bebas perjudian. Pemberantasan perjudian di Bali akan terus berlangsung meski Operasi Balak Agung telah berakhir. “Target kami Bali harus bebas perjudian. Bukan berarti setelah operasi selesai, maka judi boleh lagi. Tidak seperti itu. Oprasi ini untuk pengetatan wilayah. Setelahnya aturan itu tetap berlaku,” tegas mantan Kadiv Humas Mabes Polri itu.

Operasi yang telah dimulai itu dimaksudkan untuk menghindari pengaruh buruk perjudian yang terjadi selama ini di Bali. Sehingga, tiap kegiatan suci di Bali tidak ternodai oleh aktivitas kegiatan judi.

“Jangan setiap bentuk perjudian nantinya mengkaitkan bahwa sedang ada kegiatan adat. Ini harus dibenahi. Bagi yang tidak terima bila ditangkap, berarti menantang hukum. Kalau tidak terima dengan hal ini, berarti menantang saya namanya,” ungkap pria asal Sulawesi Utara itu. BOB-MB

Bagikan :
Baca Juga :
Direkam Vidio, Perbekel Pengambengan Diduga Pungli

Leave a Comment

Your email address will not be published.