Panen Udang Vannamei, Wabup Patriana: Sektor Perikanan dan Pertanian Paling Mampu Bertahan Ditengah Pandemi

Metro Bali
single-image
Jembrana (Metrobali.com)
Wakil Bupati (Wabup) Jembrana I Gede Ngurah Patriana Krisna menyebut sektor kelautan dan pertanian terbukti paling mampu bertahan ditengah pandemi yang masih terjadi. Ditambahkannya secara dampak Covid-19 di Pulau Bali, Kabupaten Jembrana lebih sedikit dibandingkan dengan kota-kota besar lainnya, karena memiliki sektor-sektor untuk bertahan mulai dari pertanian serta perikanan kelautan sebagai sektor unggulan.
“ Di Jembrana dampaknya lebih sedikit, dikarenakan kita masih bisa bicara masalah pertanian,perikanan . Salah satunya tambak. Jadi  sektor-sektor  itu yang bertahan,” kata Patriana usai pelaksanaan panen udang vannamei di Poltek Kelautan Perikanan ( Poltek KP)  yang terletak di Desa Pengambengan Kecamatan Negara- Jembrana, Sabtu (1/5/2021).
Keberadaan Politeknik KP sebagai kampus yang fokus bergerak disektor kelautan dan perikanan sambung Patriana tinggal memaksimalkan berbagai  potensi sehingga ada peningkatan hasil. Mulai dari  hasil tambak , budi daya perikanan hingga  menambah keterampilan dengan teknologi didalamnya.
 ” Jika ini bisa kita optimalkan secara otomatis akan berdampak bagi daerah. Yaitu sektor yang menambah penghasilan daerah di kabupaten jembrana,”tandasnya.
Sementara Kepala Pusat Pendidikan Kelautan ( Kapusdik ) Kelautan Perikanan , Dr.Bambang Suprakto secara khusus menyoroti pendidikan di kampus Politeknik  Kelautan .Ia mengatakan saat ini era kampus modern sudah dimulai. pandemi covid-19 ini merupakan pembelajaran yang cukup luar biasa sehingga konsep pembelajaran era digital 4.0 sebenarnya sudah berjalan.
“Kedepannya sistem pembelajaran kita ini harus menerapkan era digitalisasi dan tidak seperti sistem pembelajaran klasikal seperti sebelumnya, akan tetapi bisa belajar dimana saja, anak-anak bisa belajar industri dimana saja sambil praktek karena poltek kp merupakan sekolah vokasi dan ini sudah kita siapkan mulai dari dosennya, maupun sistem pembelajaran online ini semua kampus Poltek KP sudah siap,”kata Suprakto.
Mengenai SDM, Bambang Suprakto menjelaskan bahwa para dosen sudah latih bagaimana sistem pembelajaran online tidak monoton. setiap mahasiswa juga dituntut harus lebih banyak memegang sesuatu karena diminta untuk terampil dengan metode tersendiri dari setiap dosen yang mengajar.
“Maka dari itu kedepannya semua technologi budidaya,pengolahan hasil perikanan  semuanya harus modern. akan tetapi nantinya akan ada rekayasa lagi misalnya budidaya dalam indoor semuanya terkontrol termasuk outdoor tetapi ada tempat kecil untuk monitor bagaimana perkembangan udang ditambak. Kedepannya saya harapkan kampus poltek kp ini bisa menjadi kampus yang modern dan terintegrasi dengan berbasis teknologi,” terangnya .
Kegiatan panen bersama udang vannamei hasil budidaya mahasiswa Poltek KP di kawasn tambak udang Poltek KP Jembrana diawali  penebaran benih udang tambak, kemudian dilanjutkan dengan peletakan batu pertama pembangunan gedung teaching factory (TEFA) budidaya ikan oleh Wabup Patriana.
Usai peletakan batu pertama, rombongan selanjutnya diajak melakukan panen bersama udang vannamei di tambak udang Poltek KP. Panen itu  hasil budidaya mahasiswa poltek KP selama kurang lebih tiga bulan sejak penebaran benih ditambak.
Turut hadir dalam acara itu , Kadis Perhubungan Kelautan dan Perikanan I Made Dwi Maharimbawa, serta Direktur Poltek KP Jembrana I Gusti Putu Gede Rumayasa beserta jajaran.(RED-MB)
Bagikan :
Baca Juga :
Pemkab Jembrana dan Kemenetrian PPA Sosialisasikan Pencegahan Kekerasan Terhadap Anak

Leave a Comment

Your email address will not be published.