Jakarta (Metrobali.com)-

Sejumlah LSM yang tergabung dalam Indonesian Peoples Alliance (IPA) mengecam keras Paket Bali yang disahkan dalam Konferensi Tingkat Menteri (KTM) ke-9 Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) karena dinilai tidak memberikan keuntungan bagi negara dunia ketiga.

“Paket Bali tidak akan memberikan keuntungan apapun terhadap negeri-negeri dunia ketiga selain penggerusan kedaulatan dan perampokan serta perampasan sumber-sumber kehidupan rakyat dunia,” kata Managing Director Institute for National and Democracy Studies, Ario Adityo, di Jakarta, Sabtu (7/12).

Setelah 12 tahun mengalami kebuntuan dan usaha blokade setengah hati oleh India juga sikap keras dari Cuba, Venezuela, dan Nicaragua, menurut Ario, kesepakatan pada Paket Bali merupakan langkah putus asa WTO untuk memperbarui legitimasinya.

Transaksi Paket Bali yang dipaksakan, lanjutnya, sudah dapat dipastikan akan memperdalam dan memperberat dampak krisis yang dibebankan kepada kelas pekerja dan rakyat pada umumnya.

Isu pertanian yang menjadi isu panas di WTO apapun hasilnya adalah penjualan hak atas pangan bagi jutaan rakyat di seluruh penjuru dunia yang menderita malnutrisi dan kelaparan.

Menurut dia, usaha setiap organisasi masyarakat sipil dan para pelobi di dalam WTO yang menyatakan dukungan terhadap usulan grup G-33 akan sia-sia.

Meski demikian, ia mengatakan sikap IPA yang menentang legitimasi dari pada institusi imperialis ini dan tetap menyerukan pembubaran WTO.

Sementara itu, menurut Dewi Amelia dari Serikat Perempuan Indonesia, sebuah penghinaan bagi kemanusian jika hak atas pangan menjadi topik dalam negosiasi atau hanya diakui sementara.

Pada saat bersamaan peraturan tentang investasi jangka panjang dan perdagangan yang menguntungkan negeri-negeri kaya akan tetap menjadi hambatan utama bagi negeri-negeri miskin dan berkembang untuk mencapai pembangunan sejati.

Baca Juga :
Rai Mantra Hadiri Karya Ngaben, Metatah Dan Mamukur Masal Desa Pakraman Renon

Lebih lanjut, ia mengatakan situasi semakin bertambah buruk ketika perjanjian tentang fasilitasi perdagangan yang memaksakan ikatan keharusan bagi negeri dunia ketiga uuntuk mempermudah masuknya barang dan jasa dari negeri-negeri maju ke negeri berkembang. AN-MB