Buleleng, (Metrobali.com)

Berbicara mengenai potensi wisata, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Buleleng selalu menggencarkan pengembangan daerah wisata baik itu yang bersumber dari alam serta ada yang sengaja dibuat sebagai tujuan pembentukan potensi wisata baru.
Kali ini membahas wisata buatan yang sedang dikembangkan tepatnya di Desa Sawan yaitu Bendungan Tamblang yang pengerjaannya dimulai dari Tahun 2018.

Ditemui di ruang kerjanya, Nyoman Wira selaku Perbekel Desa Sawan pada Jumat, (10/6) menjelaskan pembangunan bendungan ini ada kaitannya dengan visi desa “Menuju Sawan Era Baru” yang merupakan titik awal kebangkitan desa ini, agar lebih maju nantinya.

“Dengan adanya bendungan ini masyarakat kami dapat memperoleh mata pencaharian baru sekaligus kedepannya dapat menambah Pendapatan Asli Desa (PAD), disamping fungsi utama bendungan ini sebagai pengairan untuk sektor pertanian yang ada di wilayah sekitar bendungan dan di bawah bendungan.” ujarnya

Menggali informasi mengenai awal mula kenapa Bendungan Tamblang ini berlokasi di Desa Sawan itu, Wira menjelaskan bahwa pada awalnya melalui kerja sama dengan pihak Balai Wilayah Sungai (BWS) Bali Penida, melalukan beberapa kajian studi mulai dengan pertimbangan beberapa indikator meliputi pengukuran kekuatan tanahnya, tekstur tanahnya, dan bebatuannya.

Dari proses tersebut desa yang menjadi tempat penelitian sebelumnya seperti Tamblang, Bontihing, Bebetin tidak memenuhi persyaratan yang sudah ditentukan karena berbagai pertimbangan seperti aspek lingkungan mengenai dampak yang akan ditimbulkan. Berdasarkan hasil yang diperoleh melalui proses yang panjang, desa yang memenuhi syarat hanya dua desa saja yaitu desa Bila dan desa Sawan dengan persentase lahan yang digunakan 30 % desa lahan pertanian dan tebing di desa Bila, 70 % lahan pertanian, dan tebing di Desa Sawan.

Baca Juga :
BI: ekonomi kuat hadapi dinamika politik

Atas hal itu, ujarnya menambahkan Desa Sawan mempersiapkan segala aspek pendukung dengan mengadakan kerja sama pengelolaan dengan pihak BWS yang nantinya daerah tersebut sebagai pengembangan wisata desa. Mulai dari pembangunan infrastruktur, serta peningkatan kemampuan SDM melalui pelatihan.

“Sejak Tahun 2021 sudah dirancang penyiapan desa yang berkaitan dengan pembangunan Bendungan Tamblang. dari segi pembangunan fisik penyiapan desa itu dengan melengkapi sarana prasarana, perbaikan jaringan drainase yang secara langsung bersentuhan dengan Bendungan Tamblang,” ucap Perbekel Wira

Selain itu, pada aspek pembangunan non – fisik seandainya nanti bendungan ini sudah diresmikan menjadi tempat tujuan wisata,
dirinya mengatakan sudah mempersiapkan dalam hal SDM melalui pelatihan komunikasi bahasa asing, pelatihan memberikan service/pelayanan kepada pengunjung. Serta mengajak potensi lain yang dimiliki desa ini seperti kerajinan pande besi dan pande gong yang akan diberdayakan pada tempat wisata ini agar mendapatkan timbal balik dengan adanya bendungan ini.

“Pengerajin ini nantinya menyediakan souvernir dan produk inovatif lainnya yang akan difasilitasi berupa stand di objek wisata bendungan,” tegasnya.

Lebih lanjut, Wira mengutarakan rasa kebanggaannya karena melalui koordinasi dari Pemerintah Desa akan mengadakan perjanjian kerjasama dengan pihak BWS, yang dimana di dekat Bendungan nantinya akan disiapkan balai serba guna sebagai tempat pementasan seni termasuk kegiatan seni desa.

“Nah, untuk pendirian kios sementara ini belum ada perencanaan namun nanti akan dikaji lagi lebih lanjut karena jika itu memang bisa terealisasi, kita dapat mendukung perekonomian masyarakat dan dapat meningkatkan pendapatan asli desa,” pungkas Wira.

Untuk diketahui, konstruksi Bendungan Tamblang memiliki luas genangan 358.585 meter persegi, dengan tinggi bendungan mencapai 68 meter. Bendungan Tamblang diperkirakan mampu menampung air hingga 7 juta meter kubik, yang bersumber dari Tukad Daya di Desa Tamblang, Kecamatan Kubutambahan.

Baca Juga :
Kepala Pengendali Hutan Gunung Tanuk Apresiasi Kepedulian Petamina Lestarikan Lingkungan

Apabila bendungan tuntas dibangun, diprediksi bisa menyuplai air bersih dengan kapasitas 510 liter per detik. Kapasitas air bersih itu lebih besar dibandingkan dengan Bendungan Titab.
Dengan kapasitas sebesar itu, para petani di wilayah Kecamatan Sawan dan Kecamatan Kubutambahan tidak akan kesulitan mendapatkan air bersih.

Bendungan Tamblang merupakan satu-satunya bendungan di Bali, bahkan di Indonesia yang menggunakan inti aspal. Penggunaan inti aspal ini dimaksudkan agar inti bendungan kedap air. GS