Oops! It appears that you have disabled your Javascript. In order for you to see this page as it is meant to appear, we ask that you please re-enable your Javascript!

Pelaku Jambret Spesialis Turis Asing di Medan Ditangkap

Metro Bali
single-image

Tersangka Muhammad Jefri Als Mansyur (33) warga Jalan Pasar 10 Tembung Medan. (Antara Sumut/Nur Aprilliana Br Sitorus)

 

Medan, (Metrobali.com)-

Kepolisian Resor Kota Besar Medan berhasil menangkap pelaku penjambretan spesialis turis asing di Kota Medan, Sumatera Utara, bernama Muhammad Jefri Als Mansyur (33) warga Jalan Pasar 10 Tembung Medan.

Kapolrestabes Medan Kombes Pol Dadang Hartanto, mengatakan, pelaku ditangkap di Desa Bakara Kecamatan Dolok Sanggul Kabupaten Humbahas.

“Begitu mendapat informasi tentang keberadaan tersangka ini, petugas langsung menuju ke lokasi. Disana, petugas menemukan tersangka di sebuah pekerjaan proyek bendungan sungai,” katanya dalam konferensi pers, Jumat.

Saat dilakukan pengembangan, tersangka mencoba melakukan perlawanan terhadap petugas, sehingga petugas mengeluarkan tembakan peringatan namun tersangka tidak mengindahkan.

Selanjutnya petugas mengambil tindakan tegas terukur dengan menembak kaki tersangka.

Ia menambahkan, tersangka Mansyur kerap melakukan aksinya bersama rekannya bernama Madan (DPO).

Aksi terakhir mereka yang dilaporkan ke Polrestabes Medan yakni yang dialami Betti Francesco, wisatawan dari negara Italia.

Peristiwa tersebut terjadi pada Rabu (17/7) sekitar pukul 22.00 WIB. Saat itu korban yang hendak pulang ke Hotel Adimulia Medan berjalan kaki dari arah Jalan Kejaksaan Medan.

Tiba-tiba dari arah belakang, pelaku Mansyur dan Madan dengan mengendarai sepeda motor langsung memepet korban dan merampas handphone milik korban.

Saat itu korban mencoba mengejar kedua pelaku tersebut, namun pelaku berhasil melarikan diri. Merasa dirugikan, korban melapor ke Polrestabes Medan.

“Mereka ini mentargetkan korbannya adalah orang asing. Karena keuntungan adalah setelah para korban melapor, mereka pulang ke negara asalnya dan cenderung tidak mencari tau kelanjutannya,” jelas Dadang.

Tersangka Mansyur merupakan residivis pada tahun 2014 dengan kasus pencurian.

Baca Juga :
Ni Made Sugiantini Wakili Bali Tingkat Nasional : Dalam Lomba Karya Nyata Strategi Membangun Kemiteraan SKB

“Akibat perbuatannya, tersangka dikenakan pasal 365 KUHP dengan ancaman hukuman maksimal 12 tahun penjara,” tegasnya. (Antara)

Bagikan :

Leave a Comment

Your email address will not be published.