Oops! It appears that you have disabled your Javascript. In order for you to see this page as it is meant to appear, we ask that you please re-enable your Javascript!

Menuju Bali Green Province, Gubernur Tertarik Rumah Plastik

Metro Bali
single-image

Denpasar (Metrobali.com)-
Gubernur Bali Made Mangku Pastika tertarik dengan pembangunan rumah berbahan dasar plastik daur ulang yang ditawarkan Nev House, sebuah lembaga Australia yang bekerja sama dengan Pusat Studi Pembangunan Berkelanjutan (PSPB) Universitas Udayana. Secara khusus, Ketua PSPB Unud Dr. K.G Dharma Putra, M.Sc memfasilitasi Nev Hyman selaku pendiri Nev House untuk melakukan presentasi di hadapan Gubernur Mangku Pastika di Jayasabha, Rabu (7/8).

Secara garis besar Nev Hymen memaparkan ide rumah plastik didasari atas fakta makin banyaknya sampah plastik yang sangat tidak ramah lingkungan. Dengan programnya ini, pihaknya berharap bisa memberi sumbangsih bagi upaya mengatasi sampah plastik. Meskipun berbahan dasar plastik, Nev menjamin bahwa rumah itu aman untuk ditinggali dengan desain modern serta cepat dibangun. Untuk pembangunan satu rumah diperlukan 4 ton sampah plastik. Bisa dibayangkan, jika program ini berjalan, masalah sampah plastik di pulau dewata akan segera bisa diatasi. Menurut kalkulasinya, perlu dana sekitar Rp. 3,5 miliar untuk membangun pabrik pengolahan sampah plastik menjadi bahan baku bangunan.

Gubernur Mangku Pastika nampak sangat antusias mendengar paparan dari pihak Nev House. Program ini menurutnya sejalan dengan upaya Pemprov Bali memerangi sampah plastik menuju tercapainya Bali Green Province. Tawaran dari pihak Nev House akan digodok lebih lanjut oleh instansi terkait karena menyangkut masalah pembiayaan. “Kalau bisa jalan, tempatnya bisa jadi bagian TPA Suwung itu,” ujarnya. Selain terintegrasi dengan upaya pelestarian lingkungan, program ini juga terkait dengan program bedah rumah Pemprov Bali. DA-MB

Bagikan :
Baca Juga :
DPC Partai Hanura Buleleng Peduli Pengungsi Erupsi Gunung Agung
24 Comments
  1. Avatar
    Nang Protes 7 years ago
    Reply

    Gubernur Bali makin aneh saja, sampah pastik kok diperangin, seharusnya pengunaan plastik dan produksi plastik yang dikurangi atau pabrik plastik yang dibatasi……….kenken ne….., ingat tanah bali bukan seperti australia bangun rumah asal jadi, tanah bali itu sakral penuh aura rwa bhineda, mana yang boleh dan mana yang tidak boleh dipakai rumah………… plastik…….????????

    • Avatar
      putry 7 years ago
      Reply

      @nang protes,,dadi pemimpin hrs bnyk ide dan gagasan,,sg lkr pragat gegaene aji modal cengar cengir sambilang nyakupang lime ngoraang ajeg bali gen, tp sg taen ngantor,

  2. Avatar
    boedy 7 years ago
    Reply

    dari hati nurani yg plg dlm sy pribadi sangat meng apresiasi program dan terobosan yg spt ini…. smoga yg ini bs brjln lancar..

  3. Avatar
    kanda pat 7 years ago
    Reply

    Program yang menarik, jadi rumah dari plastik bisa disumbangkan dalam upaya bedah rumah, jadi semua program bisa terkait..
    Semoga programnya lancar, tanpa ada “KORUPSI” .

  4. Avatar
    Laskar Peceng-Perot 7 years ago
    Reply

    Semoga ide rumah plastik didasari atas fakta makin banyaknya sampah plastik yang sangat tidak ramah lingkungan akan menjadi program pro rakyat yang ramah.

  5. Avatar
    Prof Kancil 7 years ago
    Reply

    lanjutkan pak Gubernur…

  6. Avatar
    nyoman 7 years ago
    Reply

    ide2 cerdas dan inovatif tolong di gali trus pak Mangku, dan setelah dilantik nt tolong ketok palu utk melanjutkan prgrm bali mandaranya, apalagi sdh pny wagub yg bs diajak kerjasama, terutama bedah rumah, msh bnyk nyama bali tinggal di rmh tdk layak huni,,MAJU TERUSSS!!!!!!

  7. Avatar
    Cenk blonk 7 years ago
    Reply

    Ini mah pengalihan isu, proyek teluk Benoa , nanti dulu saya belum lupa ingatan, saya kira green penghijauan ,,,,eeeeee green rumah kaca, begini panasnya pakai rumah kaca mah meledak polone, orang beralih ke ECO, yang alami ni rumah kaca, memang benar sinting ni orang, jangan 2 komisinya sekali tanda tangan gede kali

    • Avatar
      Rare Sakit 7 years ago
      Reply

      @Cenk blonk, Jani pang eng nguyutang rekalamasi, tanjung benoa,pulau punut, terus ngitungan komisi,fee, dije ngalih tanah urug ,bang be ade rumah kaca di Bali, yen be luwung ide rumah plastik untuk mengurangi sampah plastik, bise jadi rumah bedah mekejang kar nganggo Plastik, yang meyebabkan pemanasan Globalllllll , siap-siap ceng blong ngelah AC ane liu nganggo strum listrik pang eng kumat asam urate terus tiap waiii mesan sele bun liunang tanem batise pang sing enjok-enjok mejalan.
      Lantas berikutne yen makejang di daerah, negeri, luar negeri makejang ngganggo Rumah Kaca mare tawange nasne…… Gung es ane ade di jepang, himalaya, antartika lakar meleleh / mencair yeh pasih kar meluab mengitari dunia termasuk Bali ane cenik ne kije kar laku melaib, kegunung ? terus yen gununge kene hujan longsor kije biin kar melaib ? . care kuluk berung sing maan tongos, nasib …….? nasib……..?

  8. Avatar
    putry 7 years ago
    Reply

    @cenk blonk,,,jmn be canggih blonk, jejeh san partain cine sg maan pis, jeg itungan ci komisi dan fee dogen,,tenang blonk nu liu partain ci ngelah bupati anggon ngeruk pis, kadong compang camping daerah ane pimpin jak partain ci, nak sg ade nak uyut , nak sekaan ci gen demen gelar gelur,anggon nutupin borok sekaan ci,,,,

  9. Avatar
    yan polos 7 years ago
    Reply

    mohon kita jangan asal menerima suatu ide baru “buke kebo mebalih gong”…dingehang,tolih lan pinehang…patut napi nenten sareng budaya,ilkim lan tradisi masyarakat kita…nenten makejang seneng teken burger,kentucky lsp….

    • Avatar
      putry 7 years ago
      Reply

      @yan polos,,,bali sdh go international, paling tdk msyrkt bali tdk primitif, bs mengikuti perkmbngn jmn, lmn sg demen jak burger, KFC, nak dadi sg meli, mani2 lmn megae ke luar negeri koje ngirim surat, nak be ade BB, ipad, tablet, pang sg kedekine ndase, lmn ngelah gondong di baonge jang de di otak ci jange,,,

  10. Avatar
    Wayan Lelur 7 years ago
    Reply

    @putry : saran saya saja terbiasalah menerima perbedaan, masak setiap ada yang kontra terhadap pak Mangku anda seperti tidak terima..dan selalu menganggap sebagai seteru pak Mangku dalam pilgub kemarin. Belum tentu yang memberikan komentar yang kontra terhadap kebijakan pak Mangku seteru beliau. Berfikirlah yang bijak, didunia ini memang di ciptakan 2 hal yaitu baik&buruk, pro&kontra, hitam&putih dan selanjutnya..marilah saling menghargai perbedaan. Dunia akan seimbang dalam perbedaan.

    • Avatar
      putry 7 years ago
      Reply

      @wayan lelur,,betul ada rwa bineda tp klo merasa sdh pintar dan benar utk menyalurkan pendapat salurkan pd tempatnya, tgl 3 agustus sdh diundang tp nyatanya tdk dtng, justru msh dan sll gelar gelur hal yg sm, apa itu tindakan cedas, jgn sll mencari perhtian seperti anak kecil merengek2 minta dikasiani, bali butuh kedamaian BUKAN PROVOKATOR,

      • Avatar
        Wayan Lelur 7 years ago
        Reply

        @putry : saya sepakat dengan semuanya..biarlah waktu yang akan menjawab semuanya..percuma juga kita saling hujat disini..toh yang kita bela tidak mendengar aspirasi kita..mari kembali bekerja gunakan energi kita untuk memikirkan nasib kita sendiri..

  11. Avatar
    beten telagi 7 years ago
    Reply

    klo kita peduli dan sadar akan bahaya sampah plastik, pasti akan salut akan program ini…

    Ide bagus yang patut di dukung, klo hanya 3,5 milyar tak begitu banyak di bandingkan dengan dampak buruk dari sampah plastik..

  12. Avatar
    Prof kancil 7 years ago
    Reply

    OSA..semeton sareng sami ampunan kroda….mari kita saling jaga perasaan bersama…kalau saya analisa situasi sekarang ini pasca pilgub, banyak lho dilapangan yang kecewa dgn pemberitaan BP/BTV yang begitu vulgar menyudutkan bahkan bernada menyebar virus kebencian thd sosok MMP serta pemprov Bali..SETIAP HAR jadi kompor !I! !…tidakkah sasaran tembaknya harusnya kita arahkan ke mereka2 itu?..yang tidak punya rasa sopan, santun, beretika, cerdas, beradab, bijaksana dan merakyat??…

  13. Avatar
    bulldog 7 years ago
    Reply

    Sing ade ape de!!!!!!!!

  14. Avatar
    Sampi kurus 7 years ago
    Reply

    Komentar @Putry bagus semua..saya dukung anda…..AFTA sudah didepan mata, persaingan global/kerja demikian ganas..yang akan menggilas siapa saja yg tidak siap/punya skill kerja…jadi hayoooo….jangan krame Bali kalahy bersaing dgn kaum pendatang yang akan meluber Bali…..Bali perlu pemimpin yang Cerdas…bukan MALAS..

  15. Avatar
    Cenk blonk 7 years ago
    Reply

    Saya dukung mangku pastika jadi Presiden RI, supaya semua sampah plastik yang, membendung sungai di Jkt, di pakai untuk rumah kaca supaya Jakarta sebagai ibukota negara bebas banjir , kikikkkkk hidup mangku pastika dan tikus pendukungnya kwkwkwkwkkk

  16. Avatar
    pan tomat 7 years ago
    Reply

    Om swastyastu sareng sami….mengkomentari apa yang jadi program pemerintah sih sah sah saja dan emang harus.. makanya metrobali.com memberikan ruang untuk memposting semua komentar yang krame berikan. tyang berharap krame yang memberi komentar agar menjaga dan memperhatikan etika. mana yang pantas di sampaikan di forum ini.. mengenai program yang di sampaikan oleh nav australia kepada gubernur kan baru presentasi, dan gubernur / pemerintah pasti akan mengkaji bersama team yang berkompeten/memahami hal ini. jadi klo saya perhatikan beberapa komentar krame, seolah olah pak gubernur/pemerintah sudah sangat setuju dengan program ini dan akan melaksanakan program ini…bukan begitu..ini kan baru pemaparan dari pihak ketiga…jadi jangan mabuk duluan…mari kita simak dengan kepala dingin…om shanti shanti shanti om

  17. Avatar
    joblar 7 years ago
    Reply

    ngendah2 gen…..umah plastik…mani disaget ade percatan api si engal puwung toh…..nah nyak ken2 je ditu…..ne be jelema be keduegan./……

  18. Avatar
    gus ari 7 years ago
    Reply

    Tilulit,,,,,

  19. Avatar
    andreans lenzun 6 years ago
    Reply

    bagaimana bisa tercapai green province jika pembangunan trus menerus terjadi

Leave a Comment

Your email address will not be published.