Oops! It appears that you have disabled your Javascript. In order for you to see this page as it is meant to appear, we ask that you please re-enable your Javascript!

Brazil Percaya Dapat Raih Bintang Keenam

Bagus
single-image

Costa do Saude (Metrobali.com)

Diuntungkan dengan tampil di kandang sendiri, Brazil siap mengejar bintang Piala Dunia keenam mereka, dan pelatih Luiz Felipe Scolari mengatakan dirinya memiliki ide bagus mengenai tim intinya.

“Big Phil” Scolaro telah mendapat banyak pujian setelah ia membawa Selecao meraih mahkota kelimanya di Jepang pada 2002, serta ketika mereka memenangi final Piala Konfederasi dengan mengalahkan juara dunia Spanyol enam bulan silam.

Namun menyusul kemenangan 5-0 mereka atas Honduras di pertandingan persahabatan dan kemenangan 2-1 pada pertandingan persahabatan terakhir di 2013 atas Chile, ia mengatakan timnya telah matang dan akan bersinar untuk menyambut tantangan.

“Saya belum memastikan tim berisi 23 pemain dan saya masih mengamati para pemain – namun inilah tim saya,” kata Scolari setelah timnya mengalahkan Chile, yang tampil memukau di kualifikasi regional, di Toronto.

Scolari, yang mengambil alih jabatan pelatih timnas Brazil untuk kedua kalinya 12 bulan silam, belum akan mengumumkan nama-nama anggota tetap timnya sampai 7 Mei – mereka akan memainkan pertandingan persahabatan terakhir pada 5 Maret melawan Afrika Selatan – namun ia akan mengetahui siapa saja lawannya di fase grup setelah undian 6 Desember di Costa de Sauipe.

Setelah tim Brazil mengungkapkan kostum baru mereka di Rio pada Minggu, Scolari mengekspresikan kepercayaan diri terhadap timnya.

“Saya pikir kami memiliki peluang hebat. Kami akan berkompetisi di kandang sendiri dan kami memiliki tim hebat, pemain-pemain menakjubkan dan kami memiliki pendukung tuan rumah di belakang kami.” Brazil mengalami kekalahan pada final di satu-satunya Piala Dunia yang dilangsungkan di kandang sendiri sebelumnya dari negara tetangga yang jauh lebih kecil Uruguay pada 1950. Namun negara raksasa itu segera bangkit untuk memenangi mahkota pertamanya di Swedia delapan tahun kemudian, yang diinspirasi oleh pemain muda Pele.

Baca Juga :
Made Sutarma Dilantik Jadi Dirut PD Pasar Badung

Dan kejayaan-kejayaan berikutnya mengikuti pada 1962, 1970, 1994 dan 2002.

Setelah menggantikan Mano Menezes, Scolari menegaskan bahwa ia merasa Brazil memiliki “kewajiban” untuk mengangkat trofi di kandang sendiri.

Kemenangan mereka atas Spanyol di final Piala Konfederasi mampu menepis kritik-kritik yang meragukan tim dan membuat banyak penggemar mempertanyakan kemampuan mereka memenangi gelar dunia.

“Saya pikir kami memiliki apa yang diperlukan untuk menjadi juara. Bersama Felipao, tim telah berkembang,” kata Pele belum lama ini, memberi label yang membantah keraguan sebelum Piala Konfederasi.

Sebagai sosok pragmatis yang lebih memilih hasil-hasil positif dibanding memprioritaskan “jogo bonito” (permainan indah), Scolari telah berada di sana sebelumnya, mengambil alih tim medioker pada 2011 untuk lolos ke Piala Dunia 2002.

Dalam 19 pertandingan di bawah asuhannya, ia memiliki rekor 13 kemenangan, empat kali seri, dan hanya dua kali kalah.

Menatap undian yang akan datang, Scolari berkata bahwa “Kami akan siap dari saat pertama sampai melawan siapapun yang harus kami hadapi di final.” Menambahi varian terkini dari kostum terkenal berwarna kuning, hijau, dan biru, Scolari bergurau, “Hanya ada satu yang kurang – bintang keenam,” yang diharapkan dapat dijahit kubu Brazil pada Juli mendatang.

Karena lolos kualifikasi karena menjadi tuan rumah, Brazil kekurangan pengalaman kompetitif, namun Scolari masih mampu memaksimalkan opsi-opsi yang dimilikinya.

Ia membawa kembali penyerang Fred – yang diabaikan Menezes – dan sang pemain meresponnya dengan penampilan menawan di Piala Konfederasi, menjadi duet maut dengan Neymar.

Memasangkan kemampuan Oscar membaca permainan dan kekuatan serang otot Hulk, Scolari telah membangun dasar tim yang kuat.

Ia sekarang harus memutuskan apakah akan memberi tempat pada Robinho, yang kembali masuk dalam rencananya setelah penyerang Atletico Madrid memilih membela Spanyol.

Baca Juga :
700 narapidana bebas pada hari raya Lebaran

“Ia memberikan punggungnya kepada impian jutaan orang, yakni mewakili juara lima kali kami di Piala Dunia di Brazil,” geram Scolari.

Pemain Chelsea Willian merupakan sosok lain yang mendapat keuntungan dari keputusan Costa.

Saat timnya memperoleh bentuk di bawah komandan yang telah mendemonstrasikan kemampuannya untuk mendapatkan hasil-hasil positif, Brazil tahu bahwa di atas segalanya mereka hanya perlu mengingatkan diri sendiri perihal satu kata saat mereka ingin mendapatkan hasil lebih baik dibandingkan yang terjadi pada 1950, dikejutkan di Maracana oleh Uruguay.

Maracanazo merupakan satu istilah yang selalu bersemayam di benak warga Brazil sejak kejadian itu, dan yang sekarang ingin dihapus oleh Scolari untuk sekarang dan selamanya. (Ant/AFP)

 

Bagikan :

Leave a Comment

Your email address will not be published.