jk 1

Jakarta (Metrobali.com)-

Wakil Presiden Jusuf Kalla meluncurkan buku berjudul “Legacy sang Legenda” yang menceritakan kiprah dan pengalaman mantan Gubernur Bank Indonesia dan Menteri Perdagangan Rachmat Saleh.

“Saya ini sebenarnya pengikut setia pada Pak Rachmat. Mungkin banyak yang belum tahu, kalau beliau ini pertama kali belajar ekonomi itu di Makassar,” kata Jusuf dalam peluncuran buku “Legacy sang Legenda” yang diterbitkan Lembaga Pengembangan Perbankan Indonesia (LPPI) di Jakarta, Kamis (28/1).

Jusuf mengatakan nilai-nilai tauladan dari Rachmat seperti kepemimpinan yang adil, jujur dan penuh kerja keras harus dapat diikuti oleh seluruh tenaga sumber daya manusia di Bank Indonesia dan lembaga atau instansi lainnya.

Menurut Jusuf, Rachmat merupakan legenda hidup perekonomian yang telah mengajarkan bahwa pemimpin juga memiliki tugas untuk mengembangkan sumber daya manusia (SDM) dalam instansinya agar dapat menjadi generasi penerus pemimpin.

Dalam lingkungan Bank Indonesia, dan dunia perbankan pada umumnya, kata Jusuf, Rachmat yang menjabat sebagai Gubernur BI pada 1973-1983, tidak hanya mengembangkan SDM perbankan, namun juga mampu mendekatkan masyarakat terhadap bank.

Kedekatan itulah yang mampu membuat bank sebagai lembaga dengan fungsi intermediasi dapat berperan maksimal dalam pembangunan.

“Membangun bank itu sangat penting dengan dua visi yakni adil dan kerja keras. Namun, yang penting juga membangun orang yang ada di dalamnya, dan membangun nasabah bank itu,” kata dia.

Menurut Jusuf, Rachmat telah membuktikan upayanya dalam membangun kedekatan bank dengan nasabah.

Berkat kepemimpinan Rachmat, ujar Jusuf, banyak nasabah perbankan dari kalangan pengusaha yang mendapat pendanaan dari bank dan berhasil membangun bisnisnya.

“Itulah yang selalu terkenang, bagaimana bank dengan nasabahnya. Dan dapat dibayangkan juga, bagaiamana kalau tidak ada pengusaha?” ujar dia.

Baca Juga :
Bupati Tabanan Ikuti Rakor Penanganan Covid-19 dengan Gubernur

Jusuf menekakankan kejujuran, seperti yang ditekankan Rachmat, adalah hal krusial yang harus terus dipelihara oleh generasi penerus baik dalam instansi Bank Indonesia dan institusi perbankan lainnya.

Kejujuran yang ditanamkan dalam instansi perbankan, kata dia, dapat melahirkan produktivitas baik dalam sektor keuangan dan tentunya sektor rill yang bermanfaat bagi seluruh lapisan masyarakat.

Direktur Utama LPPI, Hartadi A. Sarwono, menuturkan buku “Legacy Sang Legenda” ditulis oleh Syafrizal Dahlan. Awalnya, kata dia, LPPI kesulitan untuk menulis dan menerbitkan buku tersebut karena Rachmat sendiri sempat menolak kiprahnya dituliskan dalam sebuah buku.

Menurut Hartadi yang mengutip testimoni Jusuf dalam buku tersebut, Rachmat merupakan pribadi yang tidak mengabdi untuk pencitraan dan tergolong antipublikasi.

“Namun, upaya kami bertahun-tahun akhirnya berbuah. Pak Rachmat mau dibuatkan bukunya dengan syarat, buku ini tidak boleh menyanjung beliau, dan harus menonjolkan buah pikiran beliau,” ujar Hartadi.

Turut hadir dalam peluncuran buku itu yakni Rachmat Saleh, Gubernur Bank Indonesia Agus Martowardojo, Ketua Dewan Komisioner OJK Muliaman Hadad, mantan Wakil Presiden Boediono dan sejumlah mantan Gubernur BI. AN-MB