Presiden : Pers Harus Berikan Kritik Membangun

single-image

Jokowi 3

Jakarta (Metrobali.com)-

Presiden Joko Widodo menegaskan pers harus memberikan kritik yang membangun bukan kritik yang justru mendorong rasa pesimistis.

“Media boleh tajam, tapi tetap mendidik, bukan tajam yang melukai, bukan tajam yang menusuk, media boleh menggigit tapi jangan melukai,” kata Presiden saat menghadiri acara puncak peringatan ulang tahun ke-77 Perum LKBN Antara di Wisma Antara, Jakarta, Kamis malam (18/12).

Kepala Negara mengatakan saat ini pers seiring dengan suasana keterbukaan bisa memberitakan apa saja dan memberitakan siapa saja, namun di sisi lain hal itu harus diiringi kesadaran untuk memberikan penyelesaian masalah.

“Menggigit tapi yang mendidik, bukan yang melukai, bukan mendidik yang membuat berdarah. Sekarang karena media industri maka yang dilihat adalah kebutuhan pasar, pasar senang sensasonal yang disampaikan hal-hal yang sensasional. Padahal untuk kebaikan dan kemajuan bangsa media bisa menggerakkan dan mengorganisir masyarakat bisa mencerahkan dan mendidik dalam hal apapun,” katanya.

Presiden menjelaskan media harus menumbuhkan optimisme pada masyarakat dari berita yang dihasilkan.

“Kalau hal-hal seperti itu kita teruskan yang terbangun adalah sebuah opini negara persepsi negara yang kalau dilihat menjadi sesuatu yang negatif. Sesuatu yang menjadikan kita pesimis padahal yang kita ingin bangun ke depan adalah harapan yang penuh optimisme,” paparnya.

Dalam kesempatan itu Presiden Joko Widodo menerima penghargaan Antara Achievement Award dalam peringatan puncak hari ulang tahun ke-77 LKBN Antara di Jakarta.

Presiden Joko Widodo yang hadir didampingi Menkominfo Rudiantara menerima Antara Achievement Award yang diserahkan oleh Direktur Utama LKBN ANtara Syaiful Hadi.

Dalam acara yang berlangsung di Audiotorium Adhiyana Wisma Antara, sejumlah tokoh juga menerima penghargaan Antara Award.

Keenam Kepala Daerah yang menerima Antara Award antara lain Plt Gubernur Banten Rano Karno, Gubernur Jawa Timur Soekarwo, Wali Kota Lhokseumawe Suaidi Yahya, Wali Kota Bandar Lampung Herman, Wali Kota Serang Haerul Jaman, Wali Kota Ambon Richard Louhenapessy serta empat kantor berita mitra LKBN ANtara Thomson-Reuters, AFP, Bloomberg, dan Bernama.

Baca Juga :
Ciptakan Planet yang Diidamkan, Jokowi: RI Kembangkan Kampung KB

Tolak ukur dalam penilaian antara lain dapat menginsipirasi publik termotivasi memberikan hal yang terbaik bagi bangsa.

Penilaian lain juga adalah tokoh dan putera-puteri yang terpilih tidak sedang tersangkut masalah hukum dan prestasi yang dicapai membawa citra baik bangsa.

Hadir juga dalam acara tersebut Pangdam Jaya Mayjen Agus Sutomo, Kapolda Metro Jaya Irjen Unggung, Menteri Komunikasi dan Multimedia Malaysia Datuk Seri Ahmad Shabery Cheek, pimpinan BUMN dan sejumlah pejabat lainnya. AN-MB 

activate javascript

Bagikan :

Leave a Comment

Your email address will not be published.

xnxxhd xxx18 hdxxxx xnxx hd