Pabrik Narkoba di Denpasar Jual Tembakau Gorila Secara Online

single-image
Ket foto: Pabrik tembakau gorila ini hanya berjarak sekitar 850 meter dari Polresta Denpasar, tepatnya di perumahan Pesona Paramitha Jalan Tunjung Sari Denpasar/MB
Denpasar, (Metrobali.com) –
Petugas gabungan dari Mabes Polri dan Bea Cukai Soekarno Hatta bersama Polda Bali dan Bea Cukai Ngurah Rai menggerebek pabrik yang memproduksi tembakau gorila di Denpasar, Bali, Kamis 22 Maret 2018. Pabrik tembakau gorila ini hanya berjarak sekitar 850 meter dari Polresta Denpasar, tepatnya di perumahan Pesona Paramitha Jalan Tunjung Sari Denpasar. 
Kasubdit I Narkotika Direktorat Tindak Pidana Narkoba Bareskrim Polri Komisaris Besar Asep Jenal Akhmadi menjelaskan, pabrik narkoba jenis tembakau gorila di Denpasar ini memasarkan produk mereka melalui online. “Ini home industry, pemasarannya secara online store via BBM, Whastapp, Line dan Instagram,” jelas Asep di lokasi. Pada keaempatan itu, dua orang berhasil diamankan yakni Krisna Andika Putra (20) selaku pemilik pabrik dan anak buahnya yang ikut mengoperasikan pabrik, Anak Agung Eka Nanda (24).
Dari hasil pemeriksaan, tersangka Krisna mengaku memesan paket yang berisi narkotika golongan 1 (satu) berjenis 5-Fluoro ADB melalui media internet dan aplikasi Whastapp kepada seseorang yang berada di luar negeri. Barang tersebut akan digunakan sebagai bahan baku dalam proses pembuatan tembakau gorilla. “Tersangka mengaku baru sekitar dua bulan menempati rumah yang dijadikan home industry narkoba itu,” ujar Asep.
Di sisi lain, Kepala Bidang Penindakan dan Penyidikan Kantor Bea Cukai Soekarno-Hatta Hengky Tomuan Parlindungan Aritonang mengatakan, pengungkapan itu bermula dari paket kiriman dari Shenzen, China, Kamis lalu. Paket tersebut diberitahukan sebagai plastic deck yang ditujukan ke alamat di Jalan Pemuda III No 23 Renon, Denpasar.
Dari hasil pemeriksaan, petugas menemukan serbuk berwarna kuning yang setelah dilakukan uji laboratorium merupakan narkotika golongan 1 berjenis 5-Fluoro ADB. Kemudian petugas bea cukai berkoordinasi dengan pihak Bareskrim Mabes Polri untuk kegiatan control delivery. Tim gabungan lalu mengantar paket ke alamat tujuan, Selasa 20 Maret 2018. Di tempat itulah, petugas menangkap Krisna Andika Putra. “Dari penangkapan Krisna Andika Putra ini kami  berhasil membongkar pabrik ini,” katanya.
Dalam operasi gabungan itu, petugas menyita barang bukti narkotika golongan satu, terdiri 13.902 gram tembakau gorilla/ganja sintetis, 1.812 gram 5-Fluoro ADB dan 1.139 gram FUB AMB. Sebagian tembakau gorila yang ditemukan sudah dikemas dalam kemasan dengan merek Blue Astronout sebanyak 188 bungkus.  Selain itu, ada 20.010 gram tembakau rajang/kering, 699 batang cerutu berbagai ukuran, 26 botol cairan flavor/perasa, 21 botol cairan pewarna, 3 botol alkohol, 490 pcs kemasan kaleng kosong, 5 unit timbangan digital dan 1 unit mesin pencampur/mixer.
Pewarta: Bobby Andalan
Editor: Hana Sutiawati
Bagikan :
Baca Juga :
EPHEDRINE Related Articles

Leave a Comment

Your email address will not be published.

xnxxhd xxx18 hdxxxx xnxx hd