Denpasar (Metrobali.com)

 

Ketua TP PKK Provinsi Bali Ny. Putri Koster menjadi narasumnber dalam dialog interaktif yang mengangkat tema Pola Asuh Anak dan Remaja di Era Digital (PAAREDI) di Radio Flamboyan Bali Indah, Denpasar, Kamis (19/5)

Mengawali arahannya, Ny. Putri Koster menyampaikan bahwasannya pandemi Covid 19 telah memaksa kita untuk menggunakan dunia digital lebih sering dan lebih luas dalam berbagai sendi kehidupan kita. Penggunaan media digital tentu saja memberi dampak positif, mempermudah akses komunikasi serta dampak positif lainnya. Namun di sisi lain, penggunaan media digital juga memberi dampak negatif yang harus kita antisipasi khususnya bagi anak anak dan generasi muda.

Wanita yang akrab dipanggil Bunda Putri ini menambahkan mendidik anak dalam era digital dewasa ini merupakan sebuah tantangan bagi para orang tua. Perkembangan teknologi digital yang pesat memberi dampak negatif bagi perkembangan para generasi bangsa kita baik secara fisik maupun psikologisnya jika kita sebagai orang tua lalai dalam menyikapi perkembangan teknologi tersebut . Secara fisik, penggunaan gadget dapat mengurangi kegiatan fisik dari anak anak serta dapat berpengaruh terhadap kesehatannya akibat dari radiasi yang ditimbulkan. Disisi lain, penggunaan gadget tanpa kontrol juga berdampak secara psikis kepada anak dimana mengakibatkan hilangnya rasa percaya diri anak, anak akan menjadi gelisah, menginginkan sesuatu secara instan serta mudah menyerah.

Bunda Putri menambahkan untuk mengantisipasi dampak negatif dari perkembangan digital ini ,peran orang tua sangat penting. Tidak dipungkiri bahwa orang tua dan anak anak mereka lahir pada era atau zaman yang berbeda. Untuk itu sebagai orang tua harus memperkuat landasan kasih sayang, mendidik, mengingatkan, memantau sekaligus menjadi contoh dan memberi contoh penggunaan gadget tersebut. Seperti misalnya memberlakukan pembatasan jam penggunaan gadget dan mengarahkan anak ke kegiatan yang lebih produktif. Orang tua juga harus bisa memberi contoh dan menjadi contoh dari aturan atau kesepakatan yang telah dibuat dalam keluarga.

Baca Juga :
DPR Batal Setujui 21 DOB

Pendamping orang nomor satu di Bali ini juga menyampaikan, PKK dalam pergerakannya akan terus berupaya melakukan sosialisasi dengan menghadirkan para pakar untuk mengedukasi masyarakat khususnya para orang tua, remaja dan anak anak terkait dampak negatif dari dunia digital serta upaya apa yang bisa kita lakukan untuk mencegahnya.

Sementara itu, Ketua STMIK Primakara I Made Artana yang juga hadir sebagai Nara sumber dalam acara PAAREDI menyampaikan bahwa Orang tua harus menyadari bahwa anak anaknya terlahir dari zaman yang berbeda dengan mereka atau dapat dikatakan anak anak sekarang memang lahir di zaman digital. Sehingga kita sebagai orang tua harus bisa membangun jembatan sehingga bisa nyambung dengan anak dan bisa mendidik mereka sesuai kondisi yang ada.

Peran orang tua sangat penting dalam mengurangi dampak negatif dari penggunaan media digital yang salah satunya dengan membekali anak anak dengan nilai-nilai agama, mengalihkan kegiatan ke hal yang lebih produktif serta tak kalah pentingnya membuat kesepakatan akan aturan penggunaan gadget yang dipatuhi baik oleh anak maupun orang tua.

Anak juga diberi pemahaman bagaimana etika serta sopan santun dalam berselancar di dunia maya serta memilah informasi yang didapatkan, dengan demikian perkembangan teknologi digital yang begitu pesat dapat memberi dampak positif dan dampak negatif yang ditimbulkan dapat kita hindari. (Sut)