MetroBali

Selangkah Lebih Awal

Kemendikbud lakukan identifikasi sekolah rusak pasca-gempa Palu

Foto : Kementerian Pendidikan dak Kebudayaan Muhadjir Effendy. (ist)

 

Jakarta (Metrobali.com)-
Kementerian Pendidikan dak Kebudayaan Muhadjir Effendy mengatakan pihaknya sedang melakukan identifikasi sekolah rusak pasca-gempa Palu dan Donggala, Sulawesi Tengah.

“Hari ini kami lakukan identifikasi berdasarkan dua daerah terdampak gempa di sana, kemudian akan segera kita lakukan langkah untuk mempercepat proses pemulihan kegatan belajar mengajar,” kata Muhadjir ditemui seusai Upacara Hari Kesaktian Pancasila, Jakarta, Senin (1/10).

Dia mengatakan pemerintah memastikan kegiatan belajar-mengajar tidak terhenti apapun kondisinya.

Untuk siswa, Kemendikbud akan memberikan penyembuhan trauma gempa kepada mereka dengan melibatkan berbagai unit pelaksana teknis.

“Kita akan libatkan dari berbagai unit pelaksana teknis, termasuk kerja sama dengan perguruan tinggi,” kata dia.

Dia mengatakan kondisi di Palu dan Donggala agak berbeda dengan kasus di NTB.

“Kalau NTB itu infra pendidikan terutama unit pelaksana teknis (UPT) utuh. Sekarang ini UPT kita juga terdampak. Sekolah belum diidentifikask, guru juga masih dicari,” kata dia.

Oleh sebab itu pendataan sekolah rusak dan tenaga pendidik yang terdampak gempa sulit dilakukan, Kemendikbud akan mengambil alih dari pusat atau UPT terdekat yaitu dari Sulawesi Selatan dan Kalimantan Timur.

Dia mengatakan seorang staf UPT Kemendikbud di Palu juga menjadi korban meninggal dunia akibat gempa.

Sumber : Antaranews.com
Baca Juga :
Presiden Ikrarkan Maritim Poros Utama Kemajuan Indonesia