Cegah media sosial kebablasan, polisi perkuat siber

single-image

Kapolri Jenderal Polisi Tito Karnavian memberikan keterangan kepada awak media terkait hasil gelar perkara kasus dugaan penistaan agama
Kepala Kepolisian Indonesia, Jenderal Polisi Tito Karnavian.
Rembang, Jawa Tengah (Metrobali.com)-
Kepolisian Indonesia memperkuat kekuatan tim siber untuk mengantisipasi penggunaan media sosial yang cenderung kebablasan.

“Upaya memperkuat tim siber, mulai dari Bareskrim saat ini ada direktur siber yang sebelumnya dijabat jajarannya yang berpangkat komisaris besar polisi, kini brigadir jenderal Polisi,” ujar Kepala Kepolisian Indonesia, di Rembang, Jawa Tengah, Selasa (6/6).

Selain itu, lanjut dia, di bagian humas juga terdapat kepala biro multi media, yang sebelumnya tidak ada guna menjalankan patroli dunia maya.

Kemudian, lanjut dia, di intelijen juga ada kepala biro kamsus yang menangani masalah teknologi informasi.

“Kepolisian Indonesia juga memperkuat kemampuan SDM di bidang teknologi informasi,” ujarnya.

Hal terpenting menekan kemungkinan pemanfaatan media sosial berlebihan, polisi berupaya mencegah.

Menurut dia, fatwa Majelis Ulama Indonesia tentang hukum dan pedoman bermuamalah melalui media sosial itu contoh bagus dalam rangka pencegahan.

“Pemerintah memang perlu mengeluarkan aturan, mana konten yang boleh dan tidak boleh,” ujarnya.

“Masyarakat juga perlu diberikan pembelajaran, supaya masyarakat jangan semaunya menghujat menggunakan kemajuan teknologi sekarang,” katanya. Ant

Bagikan :
Baca Juga :
Menghilang beberapa Hari, Dosen STP Ditemukan Tewas Mengapung di Water Blow

Leave a Comment

Your email address will not be published.

xnxxhd xxx18 hdxxxx xnxx hd