Bupati Giri Prasta Hadiri Karya Maligya di Griya Simpangan Buduk

metrobali
single-image

Keterangan foto: Bupati Badung I Nyoman Giri Prasta saat menghadiri Karya Maligya Ida Pedanda Putra Lor Singarsa di Griya Simpangan Buduk, Minggu (11/4)/MB

Mangupura¬†(Metrobali.com) –

Bertepatan dengan Tilem Kedasa yang jatuh pada Rahina Redite Paing Wuku Dungulan, Minggu (11/4), Bupati Badung I Nyoman Giri Prasta menghadiri Karya Maligya Ida Pedanda Putra Lor Singarsa di Griya Simpangan Buduk. Pada saat yang sama juga dilaksanakan upacara memukur yang diikuti 56 Sawa Sekah diantaranya ada dari Desa Tumbak Bayuh, Abianbase dan Kapal. Upacara yang dipuput oleh Ida Pedanda Griya Taman Tumbak Bayuh ini juga dihadiri oleh anggota DPRD Badung Ida Bagus Alit Arga Patra, Perbekel Buduk I Ketut Wira Adi Atmaja, serta tokoh masyarakat setempat. Pada kesempatan tersebut Giri Prasta menyerahkan bantuan punia secara pribadi sebesar Rp. 25 juta.

Dalam sembrama wecananya, Bupati Badung Giri Prasta turut mendoakan agar upacara yang dilaksanakan ini berjalan dengan lancar, labda karya sida sidaning don. Tidak lupa juga diingatkan kepada masyarakat untuk senantiasa mentaati protokol kesehatan sesuai himbauan pemerintah dalam upaya mencegah dan memutus penyebaran rantai Covid-19.

Sementara itu prawartaka karya Ida Bagus Purba menyampaikan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada Bupati Badung yang telah berkenan hadir dan ikut mendoakan agar karya berjalan dengan lancar. Disampaikan juga dudonan karya sudah dilaksanakan sejak tanggal 18 Maret bertepatan dengan Wraspati Pon Wariga dilakukan proses Mapejati ring Mrajan Ageng, tanggal 19 Maret Sukra Wage Wariga dengan Ngeruwak Karang Suci dan Tancep Surya, tanggal 27 Maret Saniscara Paing Warigadean Nunas Tirta Sidakarya, tanggal 28 Maret Redite Pon Julungwangi Melaspas Wewangunan Sarana Siwosan, tanggal 29 Maret Soma Wage Julungwangi Pengiring ke Peyadnyan, tanggal 30 Maret Angara Kliwon Julungwangi Ngingsah, tanggal 5 April Soma Umanis Sungsang Nunas Pekuluh, tanggal 7 April Buda Pon Sungsang Nunas Don Bingin, tanggal 8 April Wraspati Sungsang Ngajum Puspa, tanggal 9 April Sukra Kliwon Sungsang Mendak Toye Ning, tanggal 10 April Saniscara Umanis Sungsang Metatah, Mepetik, tanggal 11 April Redite Paing Dungulan Pengaskaran, Wayang dan topeng, tanggal 12 April Soma Pon Dungulan dilakukan proses Metetangi dan Meprelina.

Baca Juga :
Tjok Pemecutan : Jangan Pilih Soroh, Pilih Koster-Ace

Rangkaian dan tahapan upacara atau karya melalui proses awal yang diawali dengan purwadaksina dimana puspa-puspa lingga atau sarana perlengkapannya diusung berputar mengelilingi balai peyadnyan sebanyak tiga kali. Dalam upacara purwadaksina ini digunakan seekor lembu putih (lembu taro) yang juga berputar sebanyak tiga kali sebagai penuntun jalan. Upacara ini memiliki makna nedunang Ida Bhatara untuk mengangkat roh manusia naik ke alam surga dengan jalan mengikuti jejak lembu yang merupakan kendaraan Dewa Siwa. Diharapkan roh-roh itu mengikuti jejak Batara Siwa, untuk menuju Swah Loka.

Upacara dilanjutkan dengan Ngebejian atau memohon air suci di salah satu sumber mata air. Lalu menstanakan puspa lingga di bokor dan upacara dilanjutkan dengan matiti mamah. Upacara dilanjutkan dengan prosesi ngaliwet yakni membuat tarpana atau sesaji berupa nasi liwet dan selanjutnya mapadudus yang bermakna penyucian atma. Sebagai simbolis Ida Pedanda mengangkat atma dari alam Pitara ke Dewa Pitara dilakukan upacara Mralina yang dilanjutkan dengan nunjel puspa lingga (membakar sekar). RED-MB

Bagikan :

Leave a Comment

Your email address will not be published.