Bantu Ringankan Beban Krama, Desa Adat Denpasar Bangun “Genah Pengabenan” di Setra Bugbug, Kuatkan Tradisi Adat Budaya Dresta Bali

Metro Bali
single-image

Foto: Bendesa Adat Denpasar A.A. Ngurah Rai Sudarma, S.H., M.H., bersama jajaran didampingi Sabha Desa, A.A. Putu Gde Wibawa, dan Kertha Desa Ketut Suteja Kumara.

Denpasar (Metrobali.com)-

Desa Adat Denpasar akan membuat tempat pengabenan (sejenis kremasi) di Setra Bugbug yang merupakan bagian tidak terpisahkan dari Setra Agung Badung.

Pembangunan “genah pengabenan” ini guna menekan biaya pengabenan dan membantu meringankan beban krama namun tanpa menghilangkan adat budaya dan dresta Bali di dalam prosesi tersebut.

Bendesa Adat Denpasar, A.A. Ngurah Rai Sudarma, S.H., M.H., menjelaskan luas Setra Agung Badung, Denpasar ± 9,3 hektar dimana terdapat Setra Bugbug dengan luas ± 40 are yang rencananya akan dibangun genah pengabenan seluas ± 33 are yang lokasinya berada di sisi barat daya (kelod kauh). Genah pengabenan ini tidak di tembok kecuali sisi sebelah selatan dan barat.

“Mengacu pada Awig-Awig Desa Adat Denpasar, pembangunan tempat pengabenan di Setra Bugbug ini digunakan untuk umum yang beragama Hindu,” terang Agung Rai Sudarma kepada awak media, Kamis (2/9/2021).

Program ini disambut baik oleh Pemerintah Kota Denpasar yang kemudian dikoordinasikan dengan Pemerintah Propinsi Bali, sehingga Desa Adat Denpasar diberikan Hibah Bangunan Tempat Pengabenan Oleh Pemerintah Kota Denpasar Melalui Dana BKK dari Pemerintah Provinsi Bali tahun Anggaran 2021.

Maksud dari pembangunan sarana dan prasarana tempat ngaben tersebut untuk memperlancar pelaksanaannya sehingga diperlukan kelengkapan yang berupa bangunan.

Tujuannya untuk membantu dan meringankan beban biaya Krama Desa Adat Denpasar didalam melaksanakan Upacara Pengabenan ( Pitra Yadnya ), tanpa mengurangi makna dan tujuan dari ngaben itu sendiri dan krama yang melaksanakan Yadnya tidak merasa terbebani.

Baca Juga :
Seekor Hiu Gigit Anak Berusia 8 tahun di North Carolina, AS

Didampingi Petajuh Bendesa Adat Denpasar, Kertha Desa dan Sabha Desa, Agung Rai Sudarma menambahkan, pembangunan genah pengabenan ini tidak akan menghilangkan tradisi adat budaya dresta Bali karena tetap nemakai upacara banten, tidak mengurangi makna pengabenannya. Jadi tidak menghilangkan konsep dresta Bali namun justru makin memperkuat tradisi adat budaya Bali.

“Pelaksanaannya tetap memakai dresta padewasan yang tercantum di dalam Awig-Awig Desa Adat Denpasar,” jelasnya.

Sabha Desa, A.A. Putu Gde Wibawa, mengungkapkan rencana pembangunan tempat pengabenan ini telah melalui proses yang cukup panjang, dan dihadapkan banyak tantangan. Agung Wibawa menjelaskan, rencana pembangunan tempat pengabenan ini merupakan program Desa Adat Denpasar yang tertuang dalam program kerja tahun 2019.

Selain itu, dalam rencana pembangunan ini Desa Adat Denpasar juga telah melakukan kajian dari berbagai aspek seperti aspek hukum, dampak terhadap lingkungan, aspek sosial ekonomi, dan tata kelola operasional.

“Pada 8 Mei 2021 Desa Adat Denpasar menggelar paruman agung di Wantilan Pura Dalem Khayangan Badung Desa Adat Denpasar dan menyepakati rencana membangun genah pengabenan untuk dilanjutkan,” katanya.

Pembangunan tempat pengabenan Setra Bugbug memperoleh Dana BKK dari Provinsi Bali melalui Dinas Perkim Kota Denpasar dengan nilai pekerjaan 2,5 miliar rupiah.

Kertha Desa, Wayan Pande Sudirta melalui perwakilannya, Ketut Suteja Kumara, menambahkan Desa Adat Denpasar mewilayahi 105 banjar atau sekitar kurang lebih 18 ribu warga. Dengan jumlah warga yang cukup besar tersebut Desa Adat Denpasar dihadapkan pada beragam persoalan.

Secara umum kata Suteja Kumara, yang dihadapi krama di Bali juga krama adat Denpasar khususnya adalah biaya pitra yadnya yang cukup tinggi. Maka, tercetus ide dari Prajuru Desa Adat Denpasar untuk membuat tempat pengabenan guna menekan biaya tanpa menghilangkan adat, budaya dan dresta Bali didalam prosesi tersebut.

Baca Juga :
Wagub Sudikerta Harapkan Prajuru dan Krama Turut Jaga Keajegan Bali

“Genah pengabenan ini tidak berorientasi profit, yang lebih utama membantu krama kita. Intinya tidak kejar tayang tapi tetap memakai dresta padewasan yang tercantum Awig-Awig Desa Adat Denpasar,” terang Suteja Kumara yang juga Ketua Komisi I DPRD Kota Denpasar. (dan)

Bagikan :

Leave a Comment

Your email address will not be published.

xnxxhd xxx18 hdxxxx xnxx hd