3.037 personel gabungan Polri-TNI amankan aksi Pontianak

single-image

3.037 personel gabungan Polri-TNI amankan aksi Pontianak

ilustrasi: Peserta Parade Budaya Kebhinekaan asal Subang Jawa Barat mempertunjukkan tari Sasingaan saat pawai pada hari bebas kendaraan bermotor (car free day) di Bundaran HI, Jakarta, Minggu (4/12/2016). (ANTARA FOTO/Yudhi Mahatma)
 
Pontianak (Metrobali.com)-
Kapolresta Pontianak, Kalimantan Barat, Komisaris Besar (Pol) Iwan Imam Susilo menyatakan sebanyak 3.037 personel Polri dan TNI diturunkan untuk mengamankan Pekan Gawai Dayak XXXII dan aksi bela ulama di Pontianak.

“Hari ini ada dua kegiatan yang bersamaan di Kota Pontianak, yaitu PGD XXXII di Rumah Radang dan aksi bela ulama dari Masjid Raya Mujahidin untuk menyampaikan aspirasinya di Mapolda Kalbar di Jalan Ahmad Yani Pontianak,” kata Iwan Iman Susilo di Pontianak, Sabtu (20/5).

Ia menjelaskan untuk mengamankan dua kegiatan yang bersamaan itu, pihaknya menurunkan sebanyak 3.037 personel gabungan dari Polri dan TNI.

Terkait dengan penyampaian pendapat di muka umum sebagaimana diatur oleh UU No. 9/1998 tentang Kemerdekaan Menyampaikan Pendapat di Muka Umum, Iwan berharap dapat disampaikan secara damai dan bertanggung jawab sesuai dengan koordinasi yang telah dilakukan dan disepakati sebelumnya.

“Untuk mengantisipasi senjata tajam, kami sudah mengimbau serta melakukan razia dan apabila ada yang kedapatan membawa senjata tajam akan diamankan,” ungkapnya.

Sebelumnya, Wali Kota Pontianak Sutarmidji yakin aparat kepolisian dan TNI mampu menciptakan keamanan dan kenyamanan di kota itu.

“Saya sepakat dan sepaham dengan Polri dan TNI yang menginginkan Kota Pontianak harus tetap aman, apalagi Pontianak sebagai kota jasa dan perdagangan yang modal utamanya keamanan,” katanya.

Kalau keduanya berjalan dengan baik, Kota Pontianak sebagai kota jasa dan perdagangan akan selalu nyaman. “Jangan dijadikan Pontianak sebagai panggung yang membuat citranya menjadi tidak baik,” ungkapnya.

Baca Juga :
Greenpeace : Pemerintah Cabut Izin Cegah Kebakaran

Menurut dia, menciptakan citra dan iklim yang baik sangat mahal. “sehingga saya berharap dalam menyelesaikan suatu masalah dengan musyarawah, dan penegakan hukum,” kata Sutarmidji.

Dalam kesempatan itu, Wali Kota Pontianak mengimbau seluruh masyarakat kota itu bersama-sama menjaga keamanan dan kenyamanan kota itu, bersama-sama aparat kepolisian dan TNI. Ant

Bagikan :

Leave a Comment

Your email address will not be published.