Oops! It appears that you have disabled your Javascript. In order for you to see this page as it is meant to appear, we ask that you please re-enable your Javascript!

Tiga Perempuan Diselamatkan Di London Setelah Diperbudak Selama 30 Tahun

Bagus
single-image

London (Metrobali.com) –

Tiga perempuan yang telah bekerja sebagai budak selama 30 tahun diselamatkan dari satu rumah di London, Inggris, Kamis pagi (21/11), demikian laporan media setempat.

The Guardian mengidentifikasi korban sebagai seorang warganegara Malaysia yang berusia 69 tahun, satu orang Irlandia yang berumur 57 tahun dan orang Inggris (30).

Satu pasangan yang berusia 67 tahun ditangkap di rumah tempat tinggal mereka di Lambeth, tempat ketiga orang tersebut telah dijadikan budak.

The Guardian dengan mengutip Skcotland Yard melaporkan polisi dihubungi pada Oktober oleh Freedom Charity, setelah mereka menerima pemberitahuan dari seorang perempuan yang mengatakan bahwa ia telah ditahan di luar kemauannya di satu rumah di London selama lebih dari 30 tahun.

“Semua ketiga perempuan itu, yang sangat trauma, dibawa ke satu tempat aman, dan kini mereka berada di sana,” kata polisi.

Semua korban tidak saling memiliki ikatan, dan polisi tak menemukan bukti mengenai pelecehan seksual, kata laporan Daily Mail, sebagaimana dikutip Xinhua –yang dipantau Antara di Jakarta, Jumat pagi.

Polisi berusaha mengungkap apakah korban termuda dilahirkan di rumah tersebut atau dibawa saat masih bayi, anak perempuan itu telah menjadi seluruh hidupnya dalam perbudakan tanpa kontak dengan dunia luar.

“Kami telah menyaksikan beberapa kasus saat orang telah ditahan selama 10 tahun, tapi kami tak pernah menyaksikan sesuatu seperti ini sebelumnya,” kata Detektif Inspektur Kevin Hyland dari unit Penyelundupan Manusia di Kepolisian Metropolitan.

Sementara itu BBC menggambarkan ketiga perempuan tersebut sebagai menjalani “hidup yang dikendalikan” dan menghabiskan sebagian besar waktu mereka di dalam rumah, tapi “mereka memiliki kebebasan”.

Freedom Charity menyelidiki bagaimana perempuan tersebut telah disembunyikan untuk waktu selama itu.

Baca Juga :
Prosesi ''Leladan'' di Puri Ageng Mengwi

Kantor Kementerian Dalam Negeri terkejut dengan kasus itu, dan mengumumkan tekadnya untuk membongkar praktek perbudakan modern. (Ant/Xinhua-OANA)

 

Bagikan :

Leave a Comment

Your email address will not be published.