Oops! It appears that you have disabled your Javascript. In order for you to see this page as it is meant to appear, we ask that you please re-enable your Javascript!

Tampilkan “Satya Ing Yadnya” Topeng Prembon Sekaa Gong Punia Banjar Batan Poh Dibina

Metro Bali
single-image

 Prembon Sanur 4

Denpasar, (MetroBali.com) –

Guna mempersiapkan para seniman Denpasar dalam Pesta Kesenian Bali (PKB) ke-39 Tahun 2017 nanti, Pemerintah Kota (Pemkot) Denpasar melalui Dinas Kebudayaan Kota Denpasar terus menggelar pelatihan persiapan sekaligus pembinaan kepada para seniman Denpasar secara berkelanjutan, dimana kali ini Sekaa Gong Punia Banjar Batan Poh, Desa Pekraman Sanur, Kecamatan Denpasar Selatan sebagai salah satu Duta Kota Denpasar dalam Pesta Kesenian Bali (PKB)  ke-39 dibina oleh Tim Pembina Provinsi Bali, Jumat Sore (19/5) di Bale Banjar Batan Poh, Sanur Kaja.

Dimana pembinaan ini dihadiri Plt. Dinas Kebudayaan Kota Denpasar, Ni Nyoman Sujati sekaligus memberikan bantuan secara simbolis kepada perwakilan sekaa. Hadir juga pada kesempatan ini Camat Denpasar selatan, A.A Gede Risnawan, Camat Denpasar Barat, I.B. Joni Ariwibawa, serta Tim Pembina Kesenian Provinsi Bali.

Pembinaan ini merupakan kegiatan rutin yang dilaksanakan Pemkot Denpasar setiap tahunnya kepada para senimanan guna mempersiapkan seniman ini nuntuk tampil maksimal pada ajang PKB ke 39, demikian dikatakan Kepala Plt. Dinas Kebudayaan Kota Denpasar, Ni Nyoman Sujati saat ditemui disela-sela pembinaan. Dimana pesiapan sekaa ini sudah di mulai dari akhir tahun 2016 yakni dengan penunjukan sekaa oleh Dinas Kebudayaan Kota Denpasar yang kemudian pada bulan Januari 2017 para sekaa yang telah di tunjuk ini mulai melaksanaan pelatihan dimasing-masing wilayahnya dan pada bulan April tepatnya pada tanggal 29 April 2017 paraa seka yang sudah terpilih ini mulai diberikan pembinaan oleh Tim Pembina dari Provinsi Bali dan akan dibina sampai pada tanggal 20 Mei 2017 nanti. Selain Sekaa Gong Punia Banjar Batan Poh, Desa Pekraman Sanur, kali ini juga dilaksanakan pembinaan kepada sekaa lainya secara bersamaan yakni Sekaa Widyasabha, Denpasar Barat dengan kesenian Taman Penasar.

Baca Juga :
Terduga Penderita Koronavirus Jalani Observasi di Sanglah

Dimana Sekaa Gong Punia Banjar Batan Poh, Desa Pekraman Sanur, Kecamatan Denpasar Selatan menampilkan Topeng Prembon dengan kisah “Satya Ing Yadnya” yang menceritakan tentang, setelah runtuhnya Kerajaan Tegeh Kori pusat pemerintahan Kerajaan Badung yang berpindah ke Puri Alang Badung dengan Dinasti Jambe dan Raja yang mememerintah saat itu di Puri Alang Badung adalah Ki Ayi Jambe Merik. Adapun kebijaksanaan beliau maka rakyat Badung merasakan dirinya di ayomi, karena itu rakyat Badung sangat taat dengan perintah Ki Saung Galing yang saat itu diberikan tugas oleh raja dibidang perairan. Setelah sekian lama memerintah raja pun wafat dan digantikan oleh putra nya yang bernama Ki Ayi Anglurah Jambe Ketewel. Dalam pemerintahan ini, Ki Saung Galing memiliki ide untuk memperluas persawahan di Kerajaan Badung dengan memperbesar pengairan dengan rencana membuat sebuah DAM (bendungan) agar dapat mengalirkan air kepersawahan baru. Akan tetapi pembuatan DAM selalu saja mendapatkan hambatan dan DAM itu tidak pernah terwujud. Singkat cerita, Ki Saung Galing terus berdoa kepada Ida Sang Hyang Widi Wasa dan suatu malam beliau mendapatkan sebuah wahyu di sekitar DAM yang akan dibangun, bahwa DAM ini akan terwujud apabila menggunakan dasar manusia. Karena merasa bertanggung jawab Ki Saung Galing pun menyanggupi dirinya sebagai dasar Yadnya. AYS-MB

Bagikan :

Leave a Comment

Your email address will not be published.