Oops! It appears that you have disabled your Javascript. In order for you to see this page as it is meant to appear, we ask that you please re-enable your Javascript!

Tak Siap Awasi Wisatawan, Wagub Cok Ace : Kunci Tempat Suci

Metro Bali
single-image
Wakil Gubernur Bali Tjokorda Oka Artha Ardhana Sukawati di sela-sela menghadiri Hari Jadi ke-61 Provinsi Bali (Antaranews Bali/Ni Luh Rhisma/2019)

Denpasar,  (Metrobali.com)-

Wakil Gubernur Bali Tjokorda Oka Artha Ardhana Sukawati mengusulkan tempat-tempat suci di sekitar kawasan wisata supaya dikunci, jika pihak desa adat belum siap untuk melakukan pengawasan.

“Jika desa adat belum siap, tidak ada yang mengawasi, menurut saya lebih baik dikunci sehingga tidak terjadi hal-hal yang dapat menodai kesucian pura,” kata Wagub Bali yang akrab dipanggil Cok Ace itu di Denpasar, Rabu.

Menurut Cok Ace yang juga Ketua PHRI Bali itu, harus dicegah terjadi wisatawan yang berbuat “aneh-aneh” seperti naik ke pelinggih (bangunan suci) misalnya, karena memang kurangnya pengawasan, selain tempatnya yang terbuka, maupun ada yang posisinya agak jauh dari tempat aktivitas warga.

“Hal inilah yang mendorong wisatawan sampai melakukan perbuatan naik ke pelinggih,” ucap penglingsir (tokoh) Puri Ubud, Gianyar itu.

Bahkan beberapa hari terakhir, dua wisatawan asal Republik Ceko yakni Idenek Slavka (25) dan Sabina Dolezalova (25), berbuat tak senonoh melecehkan palinggih (bangunan suci) di Pura Beji Monkey Forest, Kelurahan Ubud, Kecamatan Ubud, Gianyar.

Mereka nekad membersihkan pantat dan alat vital di pancoran dalam salah satu palinggih di pura tersebut, lalu videonya diunggah melalui instagram.

Cok Ace tidak menampik berbagai karakter wisatawan asing dapat datang ke Bali karena adanya kemudahan visa masuk ke Indonesia.

“Kemudahan visa dapat memberikan ruang wisatawan untuk bisa masuk dengan lebih leluasa. Saya tidak men-generalisasi, tetapi ada indikasi itu. Kemudian dengan harga yang murah, mendorong level apapun bisa masuk, termasuk level penjahat,” ujarnya.

Untuk menjaring turis yang berkualitas, mau tidak mau menurut Cok Ace, Bali juga harus menyediakan destinasi wisata yang berkualitas dari sisi infrastruktur maupun melakukan penertiban di objek-objek wisata.

Baca Juga :
Zenfone 2 Laser, Smartphone Terjangkau dengan Laser Auto Focus

“Walaupun nanti berdampak terhadap naiknya harga-harga di Bali, tidak apa-apa. Ini sebuah seleksi, hanya wisatawan yang mempunyai kemampuan cukup yang bisa datang. Kami tidak ingin Bali dijual murah,” ucap mantan Bupati Gianyar itu. (Antara)

Bagikan :

Leave a Comment

Your email address will not be published.