Oops! It appears that you have disabled your Javascript. In order for you to see this page as it is meant to appear, we ask that you please re-enable your Javascript!

Sedikitnya 21 Termasuk Wanita Dan Bayi Tewas Di Kongo Timur

Bagus
single-image

Kinshasa (Metrobali.com) –

Sedikitnya 21 orang, termasuk perempuan dan bayi, tewas selama akhir pekan di kawasan timur Republik Demokratik Kongo, kata misi penjaga perdamaian Perserikatan Bangsa Bangsa Senin.

Misi PBB tidak mengatakan siapa yang diyakini melakukan pembantaian itu, tetapi seorang pejabat lokal yang terpilih menyalahkan gerilyawan Islam Uganda.

Sebagian besar dari mereka yang tewas tampaknya telah dilukai hingga tewas pada Jumat dan Sabtu di desa-desa yang tidak jauh dari Beni, di Provinsi North Kivu Kongo, menurut pernyataan Martin Kobler, kepala misi penjaga perdamaian MONUSCO.

“Kekejaman ini tidak akan luput dari hukuman,” katanya. Tiga gadis tampaknya telah diperkosa dan kemudian dipenggal sementara salah satu korban baru berumur beberapa bulan, pernyataan itu menambahkan.

Pembunuhan-pembunuhan disoroti sebagai tantangan yang masih dihadapi pasukan Kongo dan PBB berusaha untuk menenangkan bagian timur Kongo yang kaya mineral itu, yang tetap menjadi benteng pemberontak tambal sulam tanpa hukum dan bentrokan milisi selama hampir dua dekade.

Pasukan pemerintah yang didukung PBB meraih kemenangan langka bulan lalu terhadap pemberontak M23 yang didominasi Tutsi, wilayah yang paling mengalami pemberontakan serius dalam beberapa tahun terakhir.

Tetapi puluhan kelompok bersenjata masih terus menguasai lapangan di pegunungan terjal di sepanjang perbatasan timur Kongo dengan Rwanda dan Uganda.

Jaribu Muliwavyo, anggota majelis Provinsi Kivu Utara dari Beni, mengatakan kepada Reuters bahwa ia percaya Pasukan Demokratis Sekutu, sebuah kelompok pemberontak yang muncul pada 1990-an yang oposisi terhadap pemerintah Uganda, berada di balik serangan itu.

Pemerintah Uganda mengatakan kelompok, yang juga dikenal dengan singkatannya ADF-NALU bersekutu dengan unsur-unsur Al Qaida Somalia gerakan Al Shabaab.

” ADF-NALU telah bergerak selama dua atau tiga minggu terakhir dan daerah ini berada di rute mereka. ADF-NALU mengontrol daerah ini,” kata Muliwavyo kepada Reuters melalui telepon. “Ini adalah terorisme, murni dan sederhana.” Sementara mereka sebagian besar dikalahkan dan diusir dari Uganda pada pertengahan 2000-an, kata ADF.

Baca Juga :
Indonesia Abaikan Pendidikan Moral : Berpengaruh Terhadap Putusan Hukum

ADF sekarang memiliki hingga 1.400 pejuang dan telah menculik sekitar 300 warga sipil Kongo selama tahun lalu, menurut sebuah melaporkan yang disiapkan oleh Brigade Intervensi PBB yang baru, untuk membantu pasukan Kongo memburu kelompok-kelompok bersenjata.

Setelah mengalahkan M23, Brigade PBB yang berkekuatan 3.000 tentara meluncurkan operasi-operasi pada awal bulan ini melawan pemberontakan FDLR Rwanda, yang mencakup anggota milisi Hutu yang membantu genosida di Rwanda pada tahun 1994. (Ant/Reuters)

 

Bagikan :

Leave a Comment

Your email address will not be published.