Oops! It appears that you have disabled your Javascript. In order for you to see this page as it is meant to appear, we ask that you please re-enable your Javascript!

Presiden Undang Korsel Tingkatkan Kerja Sama Industri Kreatif

Metro Bali
single-image

Nusa Dua (Metrobali.com)-

Presiden Susilo Bambang Yudhoyono mengundang Korea Selatan untuk meningkatkan kerja sama di bidang industri kreatif.

“Industri kreatif dalam berbagai dimensinya, tidak hanya industri kecil tetapi juga industri kreatif yang memanfaatkan teknologi tinggi dan (undangan) itu satu yang disambut dengan positif oleh pihak Korea Selatan,” kata Staf Khusus Presiden bidang Hubungan Internasional Teuku Faizasyah di Nusa Dua, Bali, Jumat (14/6).

Menurut Faiza, Presiden Yudhoyono menyampaikan hal itu kepada Menteri Luar Negeri Korea Selatan Yun Byung-se yang melakukan kunjungan kehormatan kepada Presiden di sela-sela mengikuti Pertemuan ke-6 Menteri Luar Negeri Forum Kerja Sama Asia Timur-Amerika Latin (FEALAC).

“Mereka menyepakati bahwa kerjasama di bidang industri kreatif juga satu hal yang akan mereka perhatikan,” kata Faiza merujuk pada pemerintahan Presiden baru Korea Selatan Park Geun-hye.

Pada kesempatan itu, Presiden Yudhoyono, tambah Faiza, juga menekan upaya meningkatkan kerja sama perdagangan dan investasi.

“Banyak sekali yang disinggung, (namun) lebih dalam hal kerjasama ekonomi bagaimana memastikan kedua negara sudah di jalur yang tepat dalam memperteguh kerjasama ekonomi,” katanya.

Sementara itu tahun lalu, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Mari Elka Pangestu mengatakan jika Indonesia dan Korea Selatan menjajaki kemungkinan untuk bekerja sama di bidang perfilman termasuk pengembangan animasi, permainan interaktif, musik, seni pertunjukan dan film.

Dalam kunjungan tiga harinya ke Korsel, Mari Pangestu antara lain mengunjungi KOCCA (lembaga pengembang industri kreatif di Korsel), KOFIC (lembaga yang bertugas untuk meningkatkan dana pengembangan film), dan CJ E&M (pelaku usaha dalam industri hiburan).

Mari Pangestu mengharapkan KOCCA dapat membuka kantornya di Indonesia, selain yang sudah ada di Los Angeles, London, Tokyo dan Beijing.

Baca Juga :
Mantan Bupati Gianyar, A.A. Putera Meninggal Dunia

Ia juga berkeinginan agar KOCCA membantu Indonesia untuk dapat mendistribusikan konten Indonesia ke Korea Selatan, memberikan pendampingan kepada Indonesia dalam pengembangan industri kreatif, melakukan pertukaran karya kreatif dengan Indonesia, ataupun melakukan pengembangan SDM Indonesia khususnya di sektor Industri kreatif. INT-MB

Bagikan :

Leave a Comment

Your email address will not be published.