Oops! It appears that you have disabled your Javascript. In order for you to see this page as it is meant to appear, we ask that you please re-enable your Javascript!

Presiden Rancang Pembelian Gabah Langsung dari Petani

Metro Bali
single-image

Gabah (1)

Jakarta (Metrobali.com)-

Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengatakan pemerintah sedang merancang sistem pembelian gabah langsung dari petani dengan harga yang lebih tinggi.

“Ke depan kita rancang pembelian harga gabah langsung dari petani yang kita naikkan,” kata Jokowi di Solo, Jumat (13/2) malam, dalam Munas II Partai Hanura.

Ia mengatakan, kebijakan itu perlu diberlakukan mengingat hasil penelusuran di lapangan menunjukkan distribusi pupuk bersubsidi tidak tepat sasaran.

Menurut dia, dari hasil penelusuran, pupuk bersubsidi justru sebagian besar tidak sampai ke tangan petani.

“Dari penelusuran kita, pupuk itu larinya tidak ke petani. Bener kan, ya bener, saya juga tahu,” katanya.

Oleh karena itu, ia menambahkan, dana pengalihan subsidi BBM ke depan akan diarahkan untuk lebih mendukung kesejahteraan petani bukan hanya untuk membantu penyediaan fasilitas bibit, pupuk, hingga traktor.

“Kita juga akan bangun infrastruktur, 49 waduk kita akan bangun, tahun ini 13 waduk kita bangun,” katanya.

Hal itu, kata dia, dilakukan karena pemerintah ingin ketahanan pangan, kedaulatan pangan, dan swasembada pangan benar-benar bisa diwujudkan.

“Irigasi rusak, saya lihat 20-30 tahun tidak pernah diperbaiki, irigasi kita rusak semuanya. Kita kejar Mentan untuk mengerjakan irigasi,” katanya.

Sementara untuk nelayan, Jokowi menambahkan dana pengalihan subsidi BBM juga digunakan untuk membantu pembelian mesin kapal, ruang pendinginan, dan berbagai fasilitas lain untuk nelayan.

“Kesempatan kita untuk cari ikan di laut karena sudah banyak kapal yang ditenggelamkan Bu Susi (Menteri KKP), saya dapat laporan 11 kapal sudah ditenggelamkan,” katanya. AN-MB

Bagikan :
Baca Juga :
KPU Klungkung Perbaiki Kotak Suara Usai Dilantik

Leave a Comment

Your email address will not be published.