Polisi Bali tembakkan gas air mata ke massa “tolak omnibus law”

single-image

Denpasar, (Metrobali.com)-

Polisi di Bali menembakkan gas air mata ke arah sekelompok massa yang menggunakan pakaian hitam dengan membawa spanduk bertuliskan “tolak omnibus law” di depan Gedung DPRD Provinsi Bali.

Koresponden ANTARA di depan Gedung DPRD Provinsi Bali, di Jalan  Dr Kusuma Atmaja, Denpasar, Kamis, melaporkan sekelompok massa diperkirakan berusia 20-30 tahun itu mendatangi Gedung DPRD Bali, sambil menyorakkan “Tolak Omnibus Law”.

Sekelompok massa tersebut awalnya berkumpul di titik depan kampus Universitas Udayana, Jalan PB Sudirman sekitar pukul 14.30 wita dan mulai berangkat menuju kantor DPRD Bali, tiba pukul 15.30 wita.

Sekitar pukul 15.15 wita sekelompok massa tersebut melemparkan botol minuman ke arah mobil polisi yang lewat di tengah-tengah massa tersebut. (Antara)

Tidak berselang lama, polisi melemparkan gas air mata sekitar 10 kali tembakan. Massa kemudian menjauh dari tembakan tersebut dan beberapa media juga menghindar dari gas air mata tersebut.

Hingga pukul 15.58 wita, massa yang berjumlah ratusan tersebut belum membubarkan diri dari depan Gedung DPRD Bali. Ratusan massa tersebut meminta perwakilan DPRD untuk keluar menjumpai mereka.

Bagikan :
Baca Juga :
The Rafed system for social development and more

Leave a Comment

Your email address will not be published.

xnxxhd xxx18 hdxxxx xnxx hd