Oops! It appears that you have disabled your Javascript. In order for you to see this page as it is meant to appear, we ask that you please re-enable your Javascript!

Pengembangan Ekowisata Wilayah Subak Mampu Sejahterahkan Petani

Metro Bali
single-image

kinerjap

Denpasar (Metrobali.com)-

Pengamat masalah pertanian Dr Gede Sedana mengatakan, pengembangan ekowisata di lingkungan organisasi pengairan tradisional bidang pertanian (subak) di Bali akan mampu meningkatkan kesejahteraan petani.

“Dengan pengembangan ekowisata itu sekaligus mampu menjadikan subak lebih berdaya dalam menghadapi masalah dan tantangan yang cenderung semakin berat,” kata Gede Sedana yang juga dekan Fakultas Pertanian Universitas Dwijendra Denpasar Sabtu (1/3).

Ia mengatakan, interaksi di antara para petani yang dilandasi saling percaya didorong untuk semakin dikuatkan dan didasarkan pada aturan-aturan yang telah mereka sepakati.

Kepemimpinan subak menjadi faktor penting dalam mengkoordinasi berbagai kegiatan yang berkenaan dengan pengelolaan subak dan ekowisata di wilayah subak masing-masing.

Gede Sedana menambahkan, kemampuan pengelolaan ekowisata dalam subak mencakup aspek kemitraan dengan pihak lain, seperti pelaku pariwisata.

Kerja keras dan perjuangan berbagai pihak di Bali membuahkan hasil dengan dikukuhkannya subak dan tiga kawasan lainnya yang merupakan satu-satuan warisan budaya dunia (WBD).

Keputusan dan pengukuhan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) yang menangani pendidikan, ilmu pengetahuan, dan kebudayaan (UNESCO) mendapat apresiasi dari pemerintah dan masyarakat Bali.

“Namun di balik prestasi yang diraih itu mengandung beban moral dan tanggung jawab yang sangat berat dari seluruh komponen dan masyarakat Bali untuk mampu menjaga dan melestarikan subak,” ujar Gede Sedana.

Namun keberadaan subak kini semakin menghdapi desakan dan tantangan akibat alih fungsi lahan yang tidak terkendali.

UNESCO menetapkan kawasan Jatiluwih Catur Angga Batukaru Kabupaten Tabanan, Pura Taman Ayun Mengwi, Kabupaten Kabupaten Badung serta daerah aliran sungai (DAS) Pakerisan Kabupaten Gianyar dan Pura Ulundanu Batur, Kabupaten Bangli, sebagai satu kesatuan, ujar Gede Sedana. AN-MB

Bagikan :
Baca Juga :
Kesehatan Jadi Isu Prioritas APEC

Leave a Comment

Your email address will not be published.