Oops! It appears that you have disabled your Javascript. In order for you to see this page as it is meant to appear, we ask that you please re-enable your Javascript!

Nasdem dinilai belum serius dukung Jokowi

Metro Bali
single-image

Wakil Sekjen Partai Nesdem Willy Aditya, Sekjen Partai Nesdem Johny G Plate, bersama Sekjen PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto dan Wakil Sekjen PDI Perjuangan Utut Adianto. (ANTARA FOTO/Aprillio Akbar)

Jakarta (Metrobali.com)-

Partai Nasdem yang masih memberikan peluang sebagai calon presiden (capres) kepada figur lain dinilai belum menunjukkan ketidakseriusannya dalam mendukung Joko Widodo sebagai capres pada pemilu presiden 2019.

Pengamat politik dan anggaran dari Center for Budget Analysis (CBA), Uchok Sky Khadafi mengatakan hal itu, di Jakarta, Rabu, menanggapi manuver partai-partai politik menjelang penentuan pasangan calon presiden dan calon wakil presiden (capres-cawapres). “Partai Nasdem setelah menyatakan sikap mendukung capres Jokowi seharusnya tidak memberikan angin surga figurnya lainnya untuk menjadi capres,” katanya.

Menurut Uchok Sky, isi pembicaraan antara mantan Ketua KPK Abraham Samad dengan Ketua Umum Partai Gerindra Surya Paloh, saat bertemu di Jakarta, hari Selasa kemarin, tidak hanya untuk cawapres, tapi juga untuk capres. “Partai Nasdem sudah menyatakan mendukung Jokowi, kok masih ‘main mata’,” katanya.

Uchok menambahkan, seandainya Nasdem memberikan harapan berupa dukungan cawapres untuk Abraham Samad, hal itu seolah melupakan sejarah hitam bahwa mantan Ketua KPK itu pernah diberhentikan Presiden Joko Widodo karena kasus dugaaan pidana pemalsuan dokumen.
“Masak orang yang pernah diberhentikan Jokowi dengan tidak hormat, mau dipasangkan dengan Jokowi. Ini jelas tidak pantas,” katanya.

Partai Nasdem, dalam pandangan Uchok, sebagai bagian dari partai koalisi pendukung Joko Widodo sebagai capres, adalah menjaga soliditas antarsesama partai koalisi.  “Sikap main mata Partai Nasdem seperti ini justru akan merusak soliditas yang sedang terus dimantapkan partai-partai koalisi partai Jokowi,” ujarnya.

Sebelumnya diberitakan, mantan Ketua KPK Abraham Samad menemui Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh di kantor DPP Partai Nasdem, di Jalan Gondangdia, Jakarta, Selasa (10/7). Pada pertemuan tersebut, Surya Paloh sempat bertanya kepada Samad, bukan hanya soal cawapres, tapi juga soal capres. Sumber : Antara

Baca Juga :
Kecam Aksi Terorisme, Sunan Ajak Kaum Muda Beragama Rapatkan Barisan
Bagikan :

Leave a Comment

Your email address will not be published.