Oops! It appears that you have disabled your Javascript. In order for you to see this page as it is meant to appear, we ask that you please re-enable your Javascript!

Moral Pak Bupati dan Wakilnya di Buleleng

Metro Bali

Buleleng Dogen

Ada yang menarik dalam Buleleng Dogen, komunitas dunia maya yang menunjukkan spesifikasi orang-orang Buleleng, atau paling tidak komunitas orang-orang yang peduli terhadap Buleleng, kabupaten yang memiliki teritori dan penduduk terbesar diantara kabupaten dan kota se Bali. Ada komentar rame-rame tentang baliho calon pasangan Gubernur (Gub) dan Wakil Gubernur (Wagub) Bali 2013-2018 dari PDIP Bali, Puspayoga-Sukrawan. Dalam baliho itu, selain terpampang gambar besar pasangan CaGub dan Wagub, dalam gambar yang lebih besar juga terpampang gambar atau foto Pak Bupati maupun Wakil Bupati dalam masing-masing baliho.

Singkat kata, dalam masing-masing baliho itu, pak bupati dan wakilnya, memberi pesan kepada publik bahwa mereka berdua mendukung Cagub dan Cawagub dari PDIP. Karena itu muncul komentar-komentar seperti dibawah ini: “sebagai seorang kepala daerah yang menjadi milik masyarakat buleleng tidakkah punya rasa malu jika mesti pamer dukungan terhadap kandidat tertentu dalam pilgub Bali 2013..??? mumpung aturan ga melarang, mumpung tidak pakai platform jabatan…, mumpung tidak ada teguran dari kpu/panwaslu, mumpung sedang berkuasa sehingga hal seperti ini dianggap wajar.. tanggung jawab moral sebagai pengayom masyarakatnya dimana..??? apa ada jaminan tidak ada pengaruh terhadap birokrasi pemkab buleleng..???See More
— with Putu Artha and 25 others at Buleleng.”1 Ada juga yang berkomentar begini:
“Made Suaryasa Yang mencari pembenaran dg mengatasnamakan loyalitas partai…..hahaha…..dueg saje sakewala ngerti sing. Suba sai orain, yen ngalih nak dueg2 model kene anggon ngae jembatan sepanjang singaraja denpasar sedeng saking liu ada, ne ngerti langah
Kadek Mertayasa bupati buleleng kok justru dukung wakil gubernur ya? padahal waktu mencalonkan diri sebagai bupati tahun 2012, pas mangku pastika simakrame di gedung kesenian justru pendukung pas yang banyak hadir ikut simakrame, karang kok pindah dukungan hanya gara2 partai,brati pak bupati cinta partai ketimbang pigur orang”.
1 http://www.facebook.com/buleleng.dogen#!/buleleng.dogen/friends_mutual diunduh tanggal 4 Maret 2013

Baca Juga :
Wabup Suiasa Kunjungi Desa Kekeran dan Kelurahan Lukluk

Kesadaran Moral

Presiden AS john F. Kennedy tahun 1961 mengingatkan bahwa; “My loyality to the party end when loyality to the state began”, atau kira-kira kalau diterjemahkan berarti, loyalitas saya kepada partai berakhir ketika tuntutan loyalitas kepada Negara sudah dimulai. Suatu peringatan yang paling sering dikutip untuk mengingatkan para penyelenggara Negara yang berasal dari partai politik untuk menyadari diri akan peran yang dijalankan. Walau sering diingatkan, nyatanya terlalu sering juga para penyelenggara Negara itu lupa atau pura-pura lupa karena ada agenda kepentingan pribadi yang lebih perlu diselamatkan. Kepentingan pribadi dalam hubungannya dengan jaminan kelangsungan hidup. Untuk kasus baliho pak Bupati dan Wakil Bupati Buleleng, yang penyelenggara Negara pada tingkat kabupaten, kedua beliau itu mungkin lupa atau pura-pura lupa akan perannya sebagai penyelenggara Negara. Atau mungkin kerangka berpikirnya dilandasi pemikiran bahwa dalam baliho itu, peran yang dijalankan sebagai pribadi semata, yang tidak ada kaitannya dengan perannya sebagai penyelenggara Negara. Kalau begitu, seperti komentar Made Suaryasa; “…mencari pembenaran”, atau seperti kata Putu Artha, mumpung ga ada aturan yang melarang. Walau ga ada aturan yang melarang, tetap diingatkan kepada beliau berdua yang penyelenggara Negara pada tingkat kabupaten itu, bahwa model-model seperti itu akan menyangkut tanggung jawab dan etika moral, yang harus diawali dengan basis kesadaran moral.
Persoalan berikutnya menjadi semakin rumit kalau kedua penyelenggara itu balik bertanya, apa hubungannya dengan moral?. Kedua beliau itu begitu yakin bahwa hal itu tidak ada kaitannya sama sekali dengan moral. Semata hal itu sebagai bentuk loyalitas pribadi dua orang kader PDIP yang menunjukkan baktinya kepada partainya. Justru kalau dipaksa bahwa hal itu ada kaitannya dengan moral, kedua beliau itu akan mengatakan bahwa secara moral, justru kami berdua sudah menunjukkan loyalitas yang tinggi kepada partai. Pada bagian terakhir inilah letak tidak bermoralnya kedua beliau ini, karena mereka lupa bahwa sejak dilantik menjadi Bupati dan Wakil Bupati, sejak saat itu mereka berdua menjadi penyelenggara Negara yang secara moral dituntut untuk meninggalkan loyalitasnya kepada partai. Kalau tidak bersedia meninggalkan loyalitas kepada partai serara ekstrem atau radikal, at least, janganlah terlalu gegabah dan demonstrative menunjukan kepada public tentang „warna‟ golongan mereka, ditengah-tengah tuntutan public yang sangat mengharap mereka berdua sebagai pemimpin semua golongan. Pada bagian inilah kesadaran moral itu dituntut, karena jabatan Bupati maupun Wakil Bupati sebagai penyelenggara Negara terus melekat kemana dan dimanapun mereka berada, termasuk keberadaannya dalam baliho itu.

Baca Juga :
Jokowi-JK Unggul Sementara di Hitung Cepat LSI

Selain itu, kedua beliau itu sepertinya begitu mudah melupakan kebaikan hati Gubernur Bali, Mangku Pastika yang menjadi calon lawan dari calon yang didukung kedua beliau itu, yang saat itu dalam kondisi pisik belum terlalu pulih pasca operasi, bersedia untuk mengulangi proses hukum melantik ulang kedua beliau itu menjadi Bupati dan Wakil Bupati yang syah menurut hukum. Sebelumnya, kedua beliau itu sempat menjadi Bupati dan Wakil Bupati “pura –pura” beberapa hari karena dilantiknya juga dengan pelantikan “pura-pura” yang cacat hukum, karena dilantik oleh Wakil Gubernur Puspayoga. Ketika itu, seorang pejabat pusat berkomentar; “ Pak Mangku terlalu baik hati. Mau-maunya melantik. Kalau saya, tak biarin aja dulu, biar kedua orang itu celingak-celinguk, karena pelantikan yang dilakukan oleh Wagub tidak syah menurut hukum, dan mereka tidak berhak melakukan apa-apa sebelum pelantikan syah menurut hukum” Wagub yang melantik saat itu, pada saat ini sudah menjadi Cagub dari PDIP. Jangan-jangan baliho dukungan terhadap Cagub dan Cawagub dari PDIP itu, sebagai bagian dari ucapan terima kasih atas pelantikan “pura-pura “ waktu dulu itu, tetapi justru menjadikan sakit hati pendukung nya Mangku Pastika yang begitu berbaik hati menyelamatkan mereka dari kondisi cacat hukumnya. Potensi Konflik Selain kesadaran moral, yang tidak kalah penting untuk disadarai oleh kedua pucuk penyelenggara Negara di Bueleng itu adalah, dampak tindakan demonstrativenya yang menunjukkan keberpihakannya kepada salah satu golongan. Baliho dukungannya terhadap salah satu calon berpotensi melahirkan konflik social antar pendukung.
Ironis, Bupati yang seharusnya menjadi Ketua Tim Terpadu Penanganan Gangguan Keamanan Dalam Negeri menurut Inpres Nomor 2 Tahun 2013, hasil penjabaran Undang-undang Nomor 7 Tahun 2012 tentang Penanganan Konflik Sosial (PKS), justru menjadi penyebar awal bibit-bibit konflik social didaerahnya, karena baliho yang tidak cerdas itu. Pada kondisi seperti ini, Pak Kapolres, Pak Dandim, Pak Kajari dan pejabat di Kabupaten Buleleng yang akan tergabung dalam Tim Terpadu Penanganan Gangguan Keamanan Dalam Negeri pada lingkup kabupaten, perlu mawas diri dengan pemahaman Pak Bupati dan Wakil Bupati menyangkut konflik social dan keamanan dalam negeri yang masih meragukan itu. Jangan-jangan pencegahan konflik social yang harus dilakukan secara terus menerus di lingkup kabupaten, justru secara terus menerus juga dimunculkan oleh beliau berdua itu karena perintah partai. Denger-denger, katanya pelantikan „pura-pura‟ dulu itu juga karena perintah partai. Baliho itu juga katanya perintah partai. Jangan-jangan, menciptakan berbagai konflik social, juga karena perintah partai. Oh..moral, yang seharusnya membangun, ini justru „nguwugang’. Sampunang kayun Jro…

Baca Juga :
PDIP Unggul Di Tiongkok

I Putu Paculgati

Warga Buleleng

Bagikan :
17 Comments
  1. Avatar
    Miftah 7 years ago
    Reply

    Mantap….. Bagus tulisannya….

  2. Avatar
    Satwika 7 years ago
    Reply

    Memang Agus itu orang yg tidak tahu membalas budi,seoerti kata Ibu Megawati di Cucukan beberapa minggu lalu sebelum keluar rekomeendasi utk PAS. Waktu itu Agus ingin jadi Wagub,tetapi dimarahin oleh Ibu Mega yg tahu betul bahwaAgus banyak dibantu pak Mangku.

  3. Avatar
    nyoman 7 years ago
    Reply

    bgnilah klo pjbat mentalnya sdh digadaikan partai setelah menjabat mereka akan tdk peduli dgn rakyatnya, lbh mementingkan partainya, mata sdh dibutakan. seharusnya netral. klo kapok pilih bup partai mari kita pilih gub bali 15 mei 13 yg serius memenuhi kesejahtraan rakyat bali. apalgi ibu megawati turun ke bali apa yg bs diperbuat utk bali,,,dulu jd presiden sj bali beberapa kali di obrak abrik terorist , tdk bs melindungi masyarakat bali dr tragedi itu, mari kt pilih gub bali yg bs mmberi rasa nyaman, aman, dan program yg sdh berjalan terbukti dan sdh teruji yg dirasakan rakyat bali,,,,damai baliku,,,PASTI KERTA,,,,

  4. Avatar
    made 7 years ago
    Reply

    Jani be tepuk hasil pemimpin uli partai.dia lebih memilih partai ketimbang hati nurani.ane kene ke tagih.dadi militan tapi harus cerdas.jani I meme lakar ke bali ngujang lakar kampanye?jek pokokne jani memilih profile tusing je fanatik jak partai/figur partai.

  5. Avatar
    Ngurah RPRM 7 years ago
    Reply

    Hati-hati dengan partai yang hanya diisi oleh orang-orang ambisi dan menghalalkan segala cara, karena tidak ada kemampuan memimpin tapi ingin jadi pemimpin akhirnya dia akan menyebar fitnah, membodohi masyarakat dan mengakui keberhasilan orang lain.

  6. Avatar
    suardika 7 years ago
    Reply

    bagus sekali analisis di atas, kagum. model inilah perlu ditulis di media massa, tidak memihak dan independen. bupati karena jabatannya harus netral. berdiri diatas semua golongan keto kone… yen dadi ben. sing keto semeton…

  7. Avatar
    ya-polos 7 years ago
    Reply

    saran ne..jeg biase2 gen ngitungang politik..mekejang konden mebukti ape ane janji2 kampanye liunan pas jadi penjabat..ngitungang ibane pedidi.. tingalin neke petanine sejahtra sing neken gimine care jani…teori gen tegeh ape sing ade,, nyen je mani poan dadi penjabat buktiang bahwa anda benar2 nindihin Bali de anak len itungang..munyi tue ne yan nah…

  8. Avatar
    netral 7 years ago
    Reply

    Kira2 berita ini dibaca ga ya ama Bupati Buleleng dan wakilnya??? Saya jadi pengen tahu reaksinya, karena dari reaksi inilah kita jadi tahu “orang” ini sebenarnya…

  9. Avatar
    Wayan 7 years ago
    Reply

    Artikel yang bagus.pikiran saya sebagai rakyat yg ga ngerti politik jadi sangat mengerti.mari kita pilih gubernur yang mewakili rakyat.tulisan yg spt ini pasti dah ga ada di B*** P**

  10. Avatar
    suardana Gbs 7 years ago
    Reply

    Tulisan yang sangat menarik dan mengangkat realita kelakuan pejabat yang cendrung menggunakan Topeng dalam memainkan perannya, semoga pejabat terkait cepat sadar sebelum terlambat, karena akan menstimulasi terjadinya konflik orizontal diwalayahnya..

  11. Avatar
    Pak yoga 7 years ago
    Reply

    Berkaca dari bbrp kali pilkada bupati di bali sy msh belum yakin minimal 50% masyarakat bali akan memahami pentingnya memilih figur terbaik,Yg akan terjadi adalah msh terjaganya fanatisme emosional thadap partai,keyakinan sy di pilgub bali 2013 suara PASTI-KERTA akan melonjak tinggi namun msh akan tetap kalah dari pemilih tradisionil PDIP.

    • Avatar
      nyoman 7 years ago
      Reply

      15 mei 13 kt memilih gub bali yg sdh terbukti pny prgrm utk raktay bali, bs menjaga keamanan bali dr bahaya terorist dan mengerti wawasan lokal , nasional dan international dan fasih berbahasa asing, dan sdh terbukti dan teruji,,,,dan urusan memilih partai nanti 2014,,,,,,,krn bali sdh dikenal di manca negara jgn smpe jbtn gub bali dipake ajang cba2 dgn kemampuan pas2an,,alias orang lalalele,,,,,hny dgn modal dpt rekomendasi partai, senyum2 nyakupang tgn menghadiri ngaben masal dan ptong gigi masal shoting dpn kamera pytv dan pypost,,,tanpa ada program dan prestasi yg jelas di andalkan,,,bisanya cm mengklaim prgram orang lain dan nyongkokin tain kebo,,,,,

  12. Avatar
    coemink 7 years ago
    Reply

    Nanti diganti aja memilih gubernur partai,karna mereka akan lebih mementingkan partai ketimbang rakyatnya.masyarakat bali sudah cerdas mereka memilih figur yang memang jelas bisa kerja baik,cerdas dan punya program bagus.bukan figur yang cuma bisa datang ke acara ngaben,metatah dsb.

  13. Avatar
    corot 7 years ago
    Reply

    Sekarang kita milih Figur bukan partai.. saya pilih yang pasti saja bukan yang pas-pasa….

  14. Avatar
    Buleleng Dogen 7 years ago
    Reply

    semoga opini, kritik serta saran yg tertuang dalam tulisan ini mendapat perhatian serius bukan hanya bagi kepala daerah buleleng, namun terutama juga oleh pemerintah (pusat) dan dpr agar dimasa yang akan datang dapat membuat aturan main yang jelas dan tegas sebagai jalan menuju pendewasaan berdemokrasi..

  15. Avatar
    anak agung lengeh buduh 7 years ago
    Reply

    rugi gati ake ngalih cuti pang maan nyoblos agus ipidan ternyata nyakitin hati gati bupatine ane besik ne sing ade kemajuan ape di buleleng lurung telah nyag…pembangunan macet pragat sibuk ngitungang partai,,,jani gen be baang dadi bupati i agus ne kedepan de be buin pilihe jelema care kene

  16. Avatar
    ngurah viktor 7 years ago
    Reply

    dapat dipastikan bahwa carut marut kesatuan dan kekeluargaan sdh terkotak kotak oleh apa yg namanya partai. sebuah kendaraan politik untuk menggapai kekuasaan pada semua level birokrat. semua mau membesarkan partai agar langgeng . ujung 2 nya kepentingannya juga langgeng ,, cuma mesti di ingat:: didalam berpolitik tdk ada lawan maupun kawan yg abadi , yg ada hanya kepentingan. rakyat kebanyakan hanya dijadikan penggembira sekaligus penerima janji 2 ,(tp anehnya kita kok mau juga yaa dibohongi) , ,kadang saya membayangkan seandainya kita punya 2 buah partai saja,,,gimana.,,, yang pertama bila menang dia berkuasa ,, yang satu, yg kalah dia jadi oposan., tapi banyak fungsi kontrolnya,, setidaknya sistem ini mereduksi carut marut emosi politik warga bangsa ini kedepannya.

Leave a Comment

Your email address will not be published.