Karangasem Sabet Tropy WTN Ke- 10

Metro Bali
single-image

Karangasem (Metrobali.com)-

Kabupaten Karangasem benar-benar tangguh dalam mempertahankan reputasi perolehan penghargaan Wahana Tata Nugraha (WTN). Betapa tidak, selama ini Karangasem sudah 10 tahun mampu mempertahankan prestasi membangakan di bidang penataan moda transportasi Kota.  Tahun 2013 ini Karangasem kembali mengulang sukses spektakuler meraih Tropy Wahana Tata Nugraha, diserahkan Menteri Perhubungan EE Mangindaan melalui Dirjen Perhubungan Darat Drs. Suroso Alimoeso kepada Bupati Karangasem I Wayan Geredeg di Surabaya Kamis (3/10) lalu.

Bupati Karangasem I Wayan Gredeg mengaku bersyukur atas kembali diraihnya penghargaan Wahana Tata Nugraha tahun ini. Meski demikian upaya pembenahan masih harus tetap dilakukan, seperti  bidang lalu lintas, kenyamanan, dan keamanan agar dapat diciptakan moda angkutan transportasi kota Amlapura yang lebih memadai.

Penataan moda angkutan transportasi kota sangat penting artinya mengingat kedepan perkembangan dinamika arus kendaraan akan semakin tinggi. Untuk itu secara bertahap dari tahun ke tahun senantiasa diperlukan upaya untuk mengendalikan aspek-aspek transportasi baik masalah keterminalan, rambu, halte, arus kendaraan, fasilitas pendukung lain serta kebijakan yang berpihak kepada sistim penataan yang pro masyarakat. Hal tersebut penting dilakukan mengingat pengguna utama jalur transportasi adalah masyarakat khususnya kelompok masyarakat ekonomi kecil menengah.

 ”Mari turut bersama-sama menjaga prestasi tersebut melalui ketaatan terhadap aturan di bidang lalu lintas karena keberhasilan ini bukanlah ditentukan dari pemerintah tetapi justru oleh masyarakat.  Karena ketertiban pengguna jalan adalah semua pihak termasuk masyarakat Karangasem sendiri,” ujar Bupati Geredeg.

 Sementara itu, Menteri Perhubungan RI, EE Mangindaan, saat menyerahkan Tropy tersebut mengatakan, pemberian tropy WTN dirangkaikan dengan Rakornis dimaksudkan untuk meningkatkan kinerja serta  mensinergikan langkah kerja Institusi, baik dari Pusat sampai ke Daerah agar dapat menuntaskan berbagai permasalahan. Selama ini seolah segala permasalahan itu ada dipundak pemerintah pusat, padahal sebagian besar permasalaha juga tanggungjawab daerah. Bahkan saat ini permasalaha perlu di balik dimulai dari bawah untuk menyampaikan permasalahan-permasalahan kemudian diselesaikan dan dituangkan dalam program-program ke depan katannya.

 Sedangkan Kepala Dinas Perhubungan I Komang Daging, S.Sos, M.Si, menambahkan,   ke depan kondisi ketertiban lalu lintas Kota Amlapura diharapkan dapat dilakukan peningkatan bisa menjamin dari segi keamanan dan kenyamanan, sehingga penggunaan sarana angkutan transportasi umum makin menarik dan berdayaguna bagi masyarakat. Sejak lomba WTN dilaksanakan pada tahun 1995, Kota Amlapura sudah berhasil meraih tropy  sebanyak 10 kali  diantaranya 2 kali plakat  (2007, 2012) 3 tahun berturut-turut sebanyak 2 kali  yakni tahun (2005, 2006, 2007) dan tahun (2008, 2009,2010). Tahun 1998 lomba terhenti karena terjadi gejolak masa reformasi. Lomba yang kembali dilaksanakan tahun 2002, Amlapura juga berhasil menyabet tropy hingga berlanjut 2 tahun berturut-turut tahun 2002/2003 dan 2003/2004. Lomba kembali terhenti  tahun 2004/2005 karena adanya gelar pesta demokrasi Pemilu  2004, kembali pada lomba tahun 2005/2006 Amlapura juga berhasil meraih tropy WTN.

 ”Satu-satunya tropy lepas dari genggaman Amlapura dan hanya memperoleh plakat adalah pada lomba tahun 2006/2007 akibat kurang dimanfaatkannya penggunaan sabuk pengaman. Namun tropy kembali diraih pada lomba tahun 2008/2009 dan tahun 2009/2010 ini juga sukses mempertahankannya, dimana tropy  diserahkan  Mentri Perhubungan Freedy Numberi tahun 2010,” ujarnya.

 Sedangkan, Tahun 2010/2011 Karangasem hanya kebagian plakat saja namun kembali bisa meraih tropy untuk penilaian tahun  2012/2013 diterimakan tropynya tahun 2013. Kini untuk penilaian lomba WTN tahun 2013 hasilya langsung diserahkan tahun 2013 juga. BUD-MB


Bagikan :
Baca Juga :
Harper Kuta Bali Hotel Appoints New Director of Sales and Marketing
4 Comments
  1. Avatar
    dongkang 7 years ago
    Reply

    ken2 koropsi pipanisasi 29m dikarangasem????… saru geremeng

    • Avatar
      Nanang 7 years ago
      Reply

      Penegakan hukum yg tak bisa diharapkan, jauh panggang dari api berarti mungkin sudah di jadikan ATM berjalan oleh oknum2 tertentu. Contohne di berita sudah jd tersangka lalu berubah jd saksi….inilah yg bikin rakyat tak percaya lagi dengan penegakan hukum di daerah ini.Pokokne menurut mereka “emangnya gue pikirin”.

  2. Avatar
    joblar 7 years ago
    Reply

    Salut deh,tapi kayakne ini cuma pemanis…berita,dari seabrek kegagalan proyek2 fiktif rasanya di Bumi kita tercinta Karangasem: coba deh amati ke lapangan….Pelabuhan pesiar Tanah Ampo, Pasar seninya….,Amed…masyarakat udah pada melek…..mudah2an KPK, BPK…..tak diam tuk menindak lanjutinya.

  3. Avatar
    destri 7 years ago
    Reply

    WTN???hadeh……tiada guna klo pemimpinnya rakus, pak Wayan de je nguber ane kene2…proyek pipa ken2, embung ken2??dermaga kpal pesiar ken2??pasar seni ken2?stadion ken2??kasus labuan amuk ken2??, broadstock udang ape gunane dkarangaserm??engken ane beneh gaene jak bape gredeg????skwala mgredegan duen.ape sing misi…keluargane nyugihang rakyate ap sing ade…..smua akan mangkrak, dan pemerintah karangasem menanggung utang dari program PIP yg tidak jelas.karangasem jangan dijual untuk kepentingan keluargamu….Yan….

Leave a Comment

Your email address will not be published.