Oops! It appears that you have disabled your Javascript. In order for you to see this page as it is meant to appear, we ask that you please re-enable your Javascript!

Jembrana Gagal Raih Adipura

Metro Bali
single-image

Jembrana (Metrobali.com)-

Kabupaten Jembrana untuk kesekian kalinya gagal meraih Adipura. Padahal sejak tahun lalu Pemkab Jembrana gencar melakukan penataan ruang terbuka hijau (RTH), seperti di Lapangan Umum Negara dan Lapangan Umum Dauhwaru, Jembrana. Juga penataan taman kota diantaranyadicivic centre, area Gedung Kesenian Bung Karno, batas kota dan sepanjang ruas jalan ditanami pohon perindang.

Kabag Humas Pemkab Jembrana, Suherman, Rabu (19/6) saat dikonfirmasi membenarkan jika Jembrana tahun ini gagal meraih Adipura. Padahal Pemkab Jembrana telah melakukan berbagai upaya. Diantaranya melakukan revitalisasi taman kota, program kali bersih (prokasih) dan menggalakkan kegiatan gotong royong dan kerja bakti. Namun ternyata tidak membuahkan hasil.

Dikatakannya dalam menjaga dan menciptakan kebersihan diperlukan komitmen bersama dan kesadaran masyarakat. Termasuk tata  cara pengelolaan sampah. Dari sampah rumah tangga, pasar hingga pada pembuangan akhir TPA. Dan yang tidak kalah pentingnya adalah kesadaran masyarakat untuk menjaga dan membuang sampah. Pasalnya selama ini banyak masyarakat masih membuang sampah di sungai dan di tempat tempat pembuangan sampah liar sehingga menimbulkan kesan kumuh. Padahal pemkab sudah menyediakan dan membuat tempat pembuangan sampah sementara sebelum dibawa ke TPA.

Menurutnya yang menjadi batu sandungan selama ini adalah pengelolaaan sampah rumahan dan sarana pendukung untuk pengangkutan dan TPA Peh yang sudah kelebihan batas (overload). Sehingga sampak di TPA nampak tinggi. “ Kita sudah berupaya untuk menatanya. Namun indikator penilaian lebih kepada sampah rumahan dan cara pengelolaannya. Kedepan kita lakukan penghijauan di pinggir kali” Ujar Suherman.

Sementara pengamatan dilapangan, disejumlah titik pasar tradisional pengelolaan sampah dan penghijauan masih jauh dari  kurang. Termasuk prokasih yang belum maksimal. Dimana kondisi sungai Ijogading masih menjadi alternatif untuk tempat pembuangan sampah. Sehingga tampak kotor. MT-MB

Bagikan :
Baca Juga :
Perbekel di Badung Dapat Perpanjang Masa Tugas, Kelian Banjar Dinas Sampai Usia 60 Tahun
3 Comments
  1. Avatar
    putry 6 years ago
    Reply

    lmn be bupati partai lkr sing ade ape de, kenkenang ngitungang partai gen ken otak dodol, lmn mega teke beh jeg care betare, lmn gub ngundang ajak ngitungang rakyat mekejang ngaku sibuk, neq ken partai ane nguluk2 rakyat bali gen gaene,,

  2. Avatar
    suarjaya 6 years ago
    Reply

    Sekarang perkembangan Jembrana nol besar -jalan2 rusak..berbanding terbalik jaman Winasa.. itulah figur..contoh nyata.. kalau orang Partai otak dodol..sekarang rakyat harus pintar… pilih figur bukan partai….

  3. Avatar
    tude buleleng 6 years ago
    Reply

    winasa dulu programnya bagus, sangat kerakyatan,,namun di cemarkan oleh balipost brengsekkk..
    skr bupati partai, ya kepentingan partai no 1 .. kepentingan rakyat no 3 aja deh jadinya..

    resemmm

Leave a Comment

Your email address will not be published.