Ini Kendala Usaha Mikro Masuk E-Commerce

Metro Bali
single-image

Yasunobu Hashimoto 1

Jakarta (Metrobali)-

Rendahnya konektivitas internet di Indonesia, sulitnya distribusi barang hingga pelosok tanah air dan masih sedikitnya warga yang memiliki kartu kredit menjadi kendala beralihnya usaha mikro ke bisnis e-commerce di Indonesia, demikian direktur Rakuten Belanja Online, Yasunobu Hashimoto.

“Beralihnya usaha mikro dari offline ke online mengalami beberapa kendala, di antaranya internet environmentlogistic dan payment,” kata Yosunobu dalam diskusi tantangan UMKM Indonesia di Jakarta, Kamis (2/10).

Potensi e-commerce di Indonesia sangat besar, Yosunoba mengatakan bahwa Indonesia merupakan negara dengan angka pertumbuhan e-commerce tertinggi di dunia.

“Bagaimana memberdayakan pemilik usaha mikro, juga merupakan tantangan sendiri. Masih banyak pengusaha yang buta internet,” lanjutnya.

Hal senada juga dikatakan Saptuari Sugiharto, pemerhati UMKM yang juga merupakan pelaku UMKM, bahwa kendala utama beralihnya usaha mikro ke bisnis e-commerce adalah pelaku usaha mikro sendiri.

“Perlu adanya edukasi. Diperlukan seminar atau diskusi-diskusi antara pemilik usaha mikro dengan pemilik marketplace e-commerce,” katanya.

“Mall online (marketplace e-commerce) dapat mengadakan seminar di kampus-kampus untuk membidik para entrepreneur muda. Untuk usaha mikro yang berada di pedesaan, mall online perlu lebih aktif membagikan brosur, sehingga lama kelamaan mereka (pemilik usaha mikro) akan paham dengan konsep ini,” tambahnya. AN-MB 

Bagikan :
Baca Juga :
Pemprov Bali Pantau Stok Barang Jelang Puasa

Leave a Comment

Your email address will not be published.