Oops! It appears that you have disabled your Javascript. In order for you to see this page as it is meant to appear, we ask that you please re-enable your Javascript!

Ini Dia 54 informasi hoaks terkait corona

Metro Bali
single-image

Jakarta (Metrobali.com) –

Kementerian Komunikasi dan Informatika meminta masyarakat tidak langsung mempercayai informasi yang beredar di dunia maya tentang virus corona, setelah ditemukan puluhan hoaks di media sosial.

“Jangan terlalu cepat meneruskan informasi yang belum tentu kebenarannya,” kata Menteri Kominfo Johnny G Plate, saat jumpa pers di Jakarta, Senin.

Kementerian mencatat terdapat 54 hoaks mengenai virus corona yang beredar di media sosial maupun aplikasi pesan instan, sejak 23 Januari hingga 3 Februari.

Hoaks berkaitan dengan virus corona yang beredar antara lain menyebutkan sudah ada pasien meninggal akibat penyakit tersebut di Indonesia hingga bawang putih yang disebut bisa menyembuhkan penyakit corona.

Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G Plate dan Direktur Jenderal Aplikasi Informatika Semuel Pangerapan saat jumpa pers tentang hoaks virus corona di Kantor Kominfo, Senin (3/2/2020). (ANTARA/Natisha Andarningtyas)

Berdasarkan pantauan kementerian, sebaran hoaks yang berkaitan dengan virus corona cenderung meningkat.

Pada 31 Januari lalu, ada 36 hoaks yang berkaitan dengan corona.

Kominfo menindaklanjuti temuan tersebut dengan memblokir konten-konten hoaks dan disinformasi yang berkaitan dengan corona.

Dalam acara yang sama, Direktur Jenderal Aplikasi Informatika Semuel Pangerapan menyatakan mereka akan menindak tegas orang-orang yang menyebarkan hoaks yang berkaitan dengan virus corona melalui kerja sama dengan kepolisian. (Antara)

Bagikan :
Baca Juga :
Dharmanegara Sarapan dan Sapa Tukang Suun di Pasar Badung

Leave a Comment

Your email address will not be published.