Oops! It appears that you have disabled your Javascript. In order for you to see this page as it is meant to appear, we ask that you please re-enable your Javascript!

Heboh Jembatan Kahayan miring, ini penjelasan Dinas PUPR Kalteng

Metro Bali
single-image

Kepala Dinas PUPR Kalteng Salahuddin (tengah) melakukan pengecekan terhadap pengerjaan pemeliharaan Jembatan Kahayan di Palangka Raya, Rabu (9/10/2019). (ANTARA/HO-Dinas PUPR Kalteng)

Palangka Raya (Metrobali.com) –
Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Kalimantan Tengah Shalahuddin memastikan bahwa kemiringan di Jembatan Kahayan, yang sempat dilihat sejumlah masyarakat bukan karena rusak, melainkan karena diangkat menggunakan peralatan berbobot 400 ton.

Peralatan tersebut sejenis dongkrak yang dipergunakan untuk mengangkat saat dilakukan pembongkaran dan penggantian mortar sebagai dudukan elastomer bearing Kahayan maupun elastomer bearing pada pilar P5 dan P6, kata Shalahuddin melalui sambungan telepon di Palangka Raya, Kamis.

“Sekarang ini kami memang sedang melakukan pemeliharaan Jembatan kahayan. Mulai dari pengecatan hingga mengganti mortar dan elastomer bearing. Mortar dan elastomer bearing harus diganti minimal 15 sampai 17 tahun. Kondisinya kan sudah lebih dari 17 tahun belum pernah diganti,” kata Shalahuddin.

Dikatakan, dalam membongkar dan memasang satu mortar maupun elastomer bearing membutuhkan waktu sekitar 20 menit. Ketika dilakukan pemasangan itu, kondisi Jembatan Kahayan terkesan miring, padahal hanya karena adanya peralatan berbobot 400 ton sedang melakukan pengangkatan.

Shalahuddin menduga kemiringan saat pengangkatan jembatan itu yang dilihat sebagian masyarakat dan langsung mendokumentasikan serta menyebarkan ke media sosial, sehingga menimbulkan kehebohan seakan-akan ada kerusakan.

“Kami pastikan, kondisi jembatan tidak ada yang rusak. Kondisinya baik dan layak untuk dilintasi kendaraan. Jadi, kami berharap masyarakat tidak perlu khawatir saat melintasi Jembatan kahayan,” ucapnya.

Shalahuddin juga memastikan bahwa tidak ada penutupan total terhadap Jembatan kahayan. Hanya, pihaknya mengharapkan kesabaran masyarakat untuk tidak melintas saat dilakukan pembongkaran dan pergantian mortar dan elastomer bearing Jembatan kahayan, dan selesai sekitar seminggu ke depan.

Baca Juga :
Melalui Kegiatan Padat Karya Dapat Membantu Pemberdayaan Masyarakat

“Tidak lama juga, hanya 10 sampai 20 menit saja. Setelah itu, kendaraan dipersilahkan melintasi jembatan kahayan. Pemeliharaan Jembatan Kahayan itu kan untuk kenyamanan kita bersama juga,” kata Shalahuddin.

Sebelumnya, Kasi Pembangun Jalan dan Jembatan Dinas PUPR Kalteng Rizky Bajuri mengatakan perbaikan dan pemeliharaan dilakukan dari pukul 08.00 hingga 11.00 WIB. Pemilihan waktu itu pun karena arus lalu lintas di Jembatan Kahayan relatif sedikit dibandingkan jam lainnya. (Antara)

Bagikan :

Leave a Comment

Your email address will not be published.