Oops! It appears that you have disabled your Javascript. In order for you to see this page as it is meant to appear, we ask that you please re-enable your Javascript!

Hasil Korupsi Disdikpora Bangli Untuk Judi ”Metajen”

Metro Bali
single-image

Denpasar (Metrobali.com)-

Sebagian uang hasil korupsi di Dinas Pendidikan, Pemuda dan Olahraga (Disdikpora) Kabupaten Bangli, Bali, digunakan bendahara pembantu I Dewa Gede Ramayana untuk judi sabung ayam atau “metajen”.

Gede Ramayana yang berstatus sebagai terdakwa kasus korupsi gaji guru honorer dan pegawai tidak tetap di Disidikpora Kabupaten Bangli dalam sidang di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Denpasar, Kamis (11/7), mengakui hal itu.

Awalnya terdakwa tidak berterus terang soal penggunaan dana Rp130 juta itu. Namun setelah didesak jaksa penuntut umum Wayan Eka Widyara, akhirnya terdakwa mengakui bahwa selain untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari, dana itu untuk memenuhi kegemarannya berjudi “metajen”.

Ketua Majelis Hakim Erly Sulistyorini sempat penasaran dengan istilah “metajen” yang disebutkan oleh terdakwa. “Saya tidak mengerti apa yang saudara bicarakan. Coba jelaskan lebih rinci,” katanya.

Gede Ramayana pun akhirnya menjelaskan bahwa hobinya itu adalah berjudi sabung ayam.

“Jadi ‘tajen’ itu adu ‘pitik’ (ayam). Itu sama halnya menyiksa ayam. Tidak hanya ayam, saudara juga menyiksa keluarga, dan menyiksa keluarga pegawai yang gajinya saudara ambil,” kata Erly.

Akibat perbuatannya itu, terdakwa dijerat dengan Pasal 2 Ayat 1 jo Pasal 18 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 yang diubah menjadi Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi. AN-MB

Bagikan :
Baca Juga :
Penyebaran Ideologi Terorisme Lebih Banyak di Internet
8 Comments
  1. Avatar
    bukan pns 6 years ago
    Reply

    PNS gitu lho, lebih banyak kesempatan korupsinya…lanjutkan terus biar cepat kaya, biar uang sogokan dulu cepat kembali.

  2. Avatar
    Laskar Peceng-Perot 6 years ago
    Reply

    Ade-ade gen Gede Ramayana !!!!!!……… lamen demen ngisinin demen dong de pis timpale anggone metajen kasihan pegawai honor be maan pis bedik jadi korban. he.heeeeeeeeeee!

  3. Avatar
    nak buleleng 6 years ago
    Reply

    KASIHAN NAMANYA ” RAMAYANA”

  4. Avatar
    bulldog 6 years ago
    Reply

    badah,,,,,,,,sing cocok ajak adanne,korupsi anggon metajen,bagus!! Lanjutkan terus Sampai telah uang APBD ne ,,de,,,,,,,,,!!!!!

  5. Avatar
    brama 6 years ago
    Reply

    Hadeh demen pedidi ngai susah anak len . Sing pedalen guru honorer be gajih bedik nu tilep masih

  6. Avatar
    Yande Ajoez 6 years ago
    Reply

    badah..ade2 gen jeleme nenenan,, sampi katuk bro..

  7. Avatar
    anak bangli 6 years ago
    Reply

    bangli udah miskin masyarakatnya di tambh menanpung koruptor yang hobbynya sambung ayam,,, seharusnya warga bangli harus semakin banyak orang yang mau membuka fikiran dan semakin berani untuk membuka opini untuk bersuara,,, i love my hometown bangli

  8. Avatar
    toyib 6 years ago
    Reply

    sing engken …metajen ulian korupsi…dari pada metajen ngadep tanah hektaran….lanjutkan perjuangan mu pak rama ..besok kurupsi jangan makan sendiri tranfer ke rekening aq dikit.biar aq ke cipratan uang korupsi..

Leave a Comment

Your email address will not be published.