Hamas desak Biden batalkan ‘kesepakatan abad ini’ ala Trump

Metro Bali
single-image

Pemimpin Hamas, Ismail Haniyeh.

Palestina  (Metrobali.com)-

Pemimpin Hamas, Ismail Haniyeh, mendesak presiden terpilih Amerika Serikat Joe Biden untuk membatalkan apa yang disebut dengan solusi ala Presiden Donald Trump “kesepakatan abad ini”.

Melalui pernyataan Haniyeh meminta pemerintahan Biden agar mencabut pengakuan AS atas Yerusalem sebagai ibu kota Israel dan pemindahan kedutaan besar ke kota suci tersebut.

“Kesepakatan abad ini” ala Trump merujuk pada Yerusalem sebagai “ibu kota Israel yang tak dapat terbagi” dan mengakui kedaulatan Israel atas sebagian besar wilayah Tepi Barat.

Rencana Trump, yang mengundang badai kecaman dari rakyat Palestina, menyerukan pendirian negara Palestina dalam bentuk kepulauan yang dihubungkan dengan jembatan dan terowongan.

Haniyeh mendesak Biden agar “meralat arah kebijakan AS yang tak adil terhadap rakyat (Palestina) kami yang menjadikan AS mitra (bagi Israel) dalam penindasan dan agresi.”

Pemimpin Hamas akan menyeru pemerintahan AS yang baru untuk “menghormati iktikad rakyat Palestina beserta pilihan demokratis mereka… dan untuk menahan diri dari kebijakan yang menekan rakyat dan negara-negara kawasan untuk menormalisasi hubungan dengan pendudukan (Israel).”

Diperhitungkan oleh media besar AS, Joe Biden (77), diumumkan sebagai Presiden AS ke-46 setelah mengalahkan Trump pada pilpres tahun ini.

Sumber: Anadolu

Bagikan :
Baca Juga :
Mantan Presiden Haiti Jean-Claude-Duvalier Meninggal

Leave a Comment

Your email address will not be published.