Hadir dari Bali di Tengah Pandemi, JTrip Usung Konsep SuperApps, Sediakan One Stop Service di Satu Aplikasi

Metro Bali
single-image

Foto: JTrip aplikasi mobile yang mengusung konsep Super Apps (satu aplikasi dengan banyak layanan terintegrasi) dan One Stop Solution and Service (satu aplikasi dengan berbagai layanan dan solusi).

Denpasar (Metrobali.com)-

Pandemi Covid-19 memang berdampak bagi seluruh aspek kehidupan termasuk perekonomian dan bisnis. Namun situasi sulit masa pandemi ini tidak menghalangi salah satu putra Bali, Putu Suciawan, untuk berkreativitas dan menjadi kreator.

Ia memberanikan diri dan dengan penuh perhitungan serta perencanaan yang matang mendirikan startup (usaha rintisan) digital dan menghadirkan aplikasi mobile yang mengusung konsep Super Apps (satu aplikasi dengan banyak layanan terintegrasi) dan One Stop Solution and Service (satu aplikasi dengan berbagai layanan dan solusi).

Aplikasi ini bernama JTrip yang sudah dapat diunduh/download gratis di PlayStore untuk pengguna android dan di App Store. JTrip adalah aplikasi pemesanan ojek online, makanan, delivery (pengiriman barang), tiket (dari tiket pesawat, tiket destinasi wisata, hingga tiket event seperti konser dll), properti (penginapan, hotel, villa), dan fitur-fitur lain yang didambakan lapisan masyarakat dalam satu aplikasi.

JTrip juga dilengkapi dengan tampilan video dari layanan yang tersedia misalnya tayangan video restoran dengan tampilan menu yang ditawarkan hingga video properti seperti villa termasuk juga video destinasi wisata. Aplikasi ini semakin lengkap dengan adanya e-wallet yang memudahkan pengguna melakukan pembayaran langsung di aplikasi.

“Banyak apps yang sudah sukses tapi orang malas mendownload banyak aplikasi. Jadi tercetus ide padukan layanan seperti GoJek, Booking.com, Traveloka dan aplikasi lainnya.  Di JTrip kami ingin memudahkan pengguna hanya dengan mengakses satu aplikasi bisa mendapatkan berbagai layanan. JTrip akan menjadi Super Apps, One Stop Solution and Service dalam satu genggaman,” kata Suciawan ditemui Rabu (8/9/2021).

Baca Juga :
Tim SAR temukan jenazah anggota DPRD yang hanyut

JTrip telah menjadi aplikasi alternatif di kalangan masyarakat dalam memenuhi kebutuhan yang tentu sulit didapatkan dari aplikasi lain. Selain itu aplikasi ini memberikan kemudahan layanan dan menentukan tarif yang murah.

Hal-hal yang menguntungkan dalam mengenai aplikasi online yaitu adanya jenis pelayanan JRide , JCar, JTicket, Jhotel, JDeliv sangat praktis dan memberikan keuntungan mendukung dalam memenuhi kebutuhan masyarakat dalam kepentingan perjalanan. Dapat dibayangkan segi praktisnya, hanya dengan memencet HP masuk dalam aplikasi JTrip para masyarakat dapat memperoleh keinginan sesuai yang diinginkan masyarakat.

Contoh dalam jenis transportasi JRide sangat umum digunakan masyarakat karena dari segi pengaturan waktu secara praktis masyarakat secara praktis dapat tepat waktu dalam tujuan. JTrip telah menjadi aplikasi alternatif di kalangan masyarakat dalam memenuhi kebutuhan yang jarang didapatkan dalam aplikasi lain.

Jaringan aplikasi JTrip tersebar ke seluruh dunia, dengan tersebarnya jaringan aplikasi JTrip ke seluruh dunia ini selain memudahkan masyarakat lokal juga dapat memudahkan warga asing dalam memesan suatu tiket dan hotel dalam perjalanan.

Selain fitur-fitur yang tersedia di atas, Putu Suciawan juga menyediakan layanan visa di mana ia bermimpi untuk mengembangkan pariwisata Bali dengan target seluruh dunia sebagai sumber wisatawan dengan cara memudahkan dan membantu proses pengajuan visa dari pihak wisawatan hingga selesai. Layanan visa ini di beri nama JVisa Indonesia dengan kantor yang berlokasi di daerah Canggu, Badung, Bali.

Aplikasi JTRIP terinspirasi dari keinginan Putu Suciawan untuk menyediakan platform di mana baik pemilik usaha maupun penikmat jasa mendapatkan kemudahan dalam bertransaksi dan untuk mengembangkan dan menyediakan lapangan kerja di masa pandemi Covid-19 ini.

Aplikasi JTrip memberikan pengaruh positif di dalam kalangan masyarakat terutama dalam pekerjaan JTrip memberi manfaat masyarakat luas dengan membuka lapangan pekerjaan baru dan mengurangi angka pengangguran.

Baca Juga :
Enam Anak Tewas Dalam Ledakan Granat Di Pakistan

Selain itu, melalui JTrip Putu Suciawan juga merangkul dan mengajak rekan-rekan kerja yang sebagian besar adalah warga Indonesia khususnya warga lokal dan generasi muda Bali untuk memotivasi mereka agar tidak terpuruk dengan keadaan pandemi yang serba sulit dan terus maju dengan menjalankan dan mengembangkan bisnis secara bersama.

“Saya ingin mengajak generasi muda Bali jadi kreator dan menciptakan aplikasi yang mampu diterima pasar nasional hingga internasional. Kita punya talenta digital tapi kadang mereka tidak punya keberanian memulai,” terang pria asal Desa Sepang, Kabupaten Buleleng ini.

Kehadiran JTrip ini juga diharapkan mampu membantu membangkitkan perekonomian dan pariwisata Bali yang sangat terpuruk akibat dampak pandemi Covid-19. Karenanya JTrip bermitra juga dengan berbagai penyedia jasa dan pengusaha lokal sehingga dengan konsep gotong royong dan sharing economy (ekonomi berbagi) perekonomian dan pariwisata Bali bisa kembali bergerak dan bergeliat.

“JTrip bisa jadi mitra semua destinasi wisata
Harga lebih transparan dan membuat nyaman wisatawan sebab di setiap destinasi wisata kita berkolaborasi dengan satgas untuk pengamanan,” terang Putu Suciawan. (dan)

Bagikan :

Leave a Comment

Your email address will not be published.

xnxxhd xxx18 hdxxxx xnxx hd