Gunung Sinabung di Karo erupsi, tinggi kolom abu tidak teramati

Metro Bali
single-image

 

Medan, (Metrobali.com)

Gunung Sinabung Kabupaten Karo Provinsi Sumatera Utara erupsi pada Rabu sekitar pukul 05.25 WIB, namun tinggi kolom abu tidak teramati.

Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Karo, Natanail Perangin-angin, dihubungi dari Medan, Rabu, mengatakan erupsi tersebut terekam di seismogram dengan amplitudo maksimum 55 mm dan durasi lebih kurang tiga menit 21 detik.

Sebelumnya, Gunung Sinabung di Kabupaten Karo, Sumut, erupsi pada Senin (18/1) sekitar pukul 20.10 WIB, namun tinggi kolom abu tidak teramati.
Erupsi itu terekam di seismogram dengan amplitudo maksimum 25 mm dan durasi lebih kurang tiga menit 26 detik.

Saat ini, kata Natanail, Gunung Sinabung berada pada status Level III (Siaga) dengan rekomendasi warga maupun petani agar tidak melakukan aktivitas di desa-desa yang sudah direlokasi, serta lokasi di dalam radius 3 km dari puncak Gunung Sinabung.

Selanjutnya radius sektoral 5 km untuk sektor selatan-timur, dan 4 km untuk sektor timur-utara.

Jika terjadi hujan abu, masyarakat diimbau memakai masker bila ke luar rumah untuk mengurangi dampak kesehatan dari abu vulkanik. Selain itu, mengamankan sarana air bersih serta membersihkan atap rumah dari abu vulkanik yang lebat agar tidak roboh. Masyarakat yang berada dan bermukim di dekat sungai-sungai yang berhulu di Gunung Sinabung juga diminta agar tetap waspada terhadap bahaya lahar, jelas Perangin-angin. (Antara)

Bagikan :
Baca Juga :
DPD : Pemilihan Voting Akan Cedarai Marwah MPR
(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});

Leave a Comment

Your email address will not be published.

(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});
(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});