Oops! It appears that you have disabled your Javascript. In order for you to see this page as it is meant to appear, we ask that you please re-enable your Javascript!

Dua Perempuan Tanggapi Larangan Mengenakan Cadar

Metro Bali
single-image

Wanita Saudi wajib mengenakan abaya atau pun gaun longgar, di luar pakaian mereka di Jeddah, Arab Saudi, 8 November 2017. (Foto: AFP)

Dua perempuan Indonesia yang tinggal di daerah sekitar Washington, DC dan sehari-hari mengenakan cadar atau niqab, menanggapi larangan cadar bagi aparat sipil negara (ASN) di Indonesia. Keduanya mengatakan, seharusnya pemerintah tidak mengaitkan pengenaan niqab dengan kinerja.

Menteri Agama Republik Indonesia Fachrul Razi bulan lalu melontarkan dua wacana larangan bagi Muslim yang bekerja di instansi pemerintah atau aparat sipil negara (ASN). Pertama, bagi Muslimah, larangan memakai niqab atau cadar. Kedua, bagi Muslim, larangan memakai celana panjang yang berakhir di atas mata kaki alias cingkrang.

Fachrul beralasan, cadar adalah budaya orang Arab, bukan budaya Indonesia. Ia menyatakan, wacana larangan itu ia sampaikan dengan mempertimbangkan alasan keamanan, merujuk masalah radikalisme.

Seorang salesman menunjukkan cadar, niqab, di sebuah toko yang menjual berbagai jenis penutup yang dikenakan oleh wanita Muslim di Kolombo, Sri Lanka, 29 April 2019. (Foto: Reuters / Denmark Siddiqui)
Seorang salesman menunjukkan cadar, niqab, di sebuah toko yang menjual berbagai jenis penutup yang dikenakan oleh wanita Muslim di Kolombo, Sri Lanka, 29 April 2019. (Foto: Reuters / Denmark Siddiqui)

Dua muslimah Indonesia di Washington DC area menyatakan tidak bisa menerima larangan itu.

IItu terlalu menyentuh ranah privasi,” cetus Anissya, ibu empat anak yang mengenakan cadar setelah tinggal di Amerika empat tahun ini; dan Emma Liana, ibu dua anak, yang bercadar sejak masih di Indonesia dan berlanjut sampai di Amerika.

Sangat memprihatinkan,” kata Anissya.

Baik Anisya maupun Emma tidak pernah menjadi aparat sipil atau pegawai negeri. Tetapi keduanya pernah bekerja ketika masih di Jakarta bagi Anisya, di Palembang bagi Emma. Mereka menyayangkan, walaupun masih wacana, di lapangan ada pihak-pihak yang menganggapnya sudah menjadi peraturan.

Peraturan itu harus ditinjau ulang,” kata Emma.

Baca Juga :
Duh Gusti, Maling Satroni Rumah Mewah di Densel, Perhiasan Ratusan Juta Raib

Lagi pula, masih kata Emma, Islam itu tidak mengajarkan kekerasan. Yang buruk-buruk pun tidak diajarkan.

Kalau alasan radikal, keamanan, itu tidak masuk akal! Pada dasarnya semua agama tidak ada yang mengajarkan keburukan,” tegas Anissya.

Kalau yang dikhawatirkan adalah keamanan, dan kaitannya dengan identitas, Anissya mengatakan, ia dan umumnya orang-orang bercadar yang ia kenal, sangat kooperatif dan terbuka.

Puluhan siswa TK Persit Kartika Chandra Probolinggo mengikuti pawai dengan mengenakan jilbab dan cadar hitam, sambil membawa replika senjata, Sabtu, 18 Agustus 2018. (Courtesy Photo: istimewa).
Puluhan siswa TK Persit Kartika Chandra Probolinggo mengikuti pawai dengan mengenakan jilbab dan cadar hitam, sambil membawa replika senjata, Sabtu, 18 Agustus 2018. (Courtesy Photo: istimewa).

Ia mencontohkan, setiap kali di bandara, ia meluangkan waktu lebih lama untuk pemeriksaan. Ia bersedia masuk ruang khusus dan membuka cadar supaya petugas bisa mencocokkan wajahnya dengan foto yang ada pada paspor atau kartu identitas.

Namun jika itu terjadi di institusi pemerintah dan orang itu adalah pegawai, maka Anissya menilai tidak ada masalah.

Sebelum kita melamar, mereka kan sudah melihat identitas kita, wawancara, foto, semua sudah. Masak sih setiap hari harus dicek. Dengan suara saja mereka bisa mengenali. Kalau memang harus dicek setiap hari ya tidak masalah. Tidak perlu dilarang lah intinya,” kata Anissya.

Intinya, Anissya menekankan, ada langkah-langkah yang bisa dilakukan kalau demi keamanan, sehingga tidak perlu ada larangan, yang menurutnya malah meresahkan. Ia menyayangkan wacana itu dicetuskan oleh Muslim di negara yang mayoritas penduduknya beragama Islam.

Kalau larangan diberlakukan, menurut Emma, pemerintah sendiri yang akan rugi karena akan banyak tenaga-tenaga yang bagus, orang-orang yang terampil, akan keluar.

Kalau saya disuruh milih antara agama dan pekerjaan, pasti saya akan memilih agama saya,” kata Emma.

Ketika ditanya apakah Emma tidak khawatir soal biaya hidup, ia menjawab, “Ah rezeki itu kan tidah hanya dari situ.”

Baca Juga :
Wabup Suiasa Presentasi Inovasi Pelayanan Publik di Kemenpan-RB, Kemenpan Apresiasi Sinovik " Cegah Kanker Servik Perempuan Tersenyum

Emma, yang bergelar sarjana teknik elektro, dan Anissya, yang bergelar sarjana fisika, yakin bisa bekerja di mana saja termasuk di Amerika walaupun bercadar. “Di sini, kemampuan otak dan kinerja yang dinilai, bukan penampilan,” cetus mereka.

Lalu apa tanggapan Muslim terhadap wacana larangan bercelana cingkrang? Angga Pradesha, seorang peneliti yang bekerja di Washington, DC hanya tertawa. Ia akrab dengan celana cingkrang walaupun tidak selalu mengenakannya. Ia menggulung bagian bawah celananya setiap kali akan sholat. [ka] (VOA)

Bagikan :

Leave a Comment

Your email address will not be published.