Oops! It appears that you have disabled your Javascript. In order for you to see this page as it is meant to appear, we ask that you please re-enable your Javascript!

Dirjen Hindu : Wujudkan Nasionalisme Berlandaskan Ajaran Agama

Metro Bali
single-image
Keterangan foto: Direktur Jenderal Bimbingan Masyarakat Hindu Kementerian Agama RI, Prof. Drs. I Ketut Widnya, M.A., M.Fil, Ph.D/MB

Tabanan (Metrobali.com) –

Direktur Jenderal Bimbingan Masyarakat Hindu Kementerian Agama RI, Prof. Drs. I Ketut Widnya, M.A., M.Fil, Ph.D mengimbau kepada kalangan generasi muda Hindu nusantara mewujudkan nasionalisme berlandaskan ajaran agama Hindu yakni dharma agama dan dharma negara.

“Hindu memiliki konsep itu (dharma agama dan dharma negara). Seluruh generasi muda pewaris pembangunan di masa depan harus memahaminya,” kata Widnya pada kegiatan kemah religi mahasiswa Hindu seluruh Indonesia yang dilaksanakan Ditjen Bimas Hindu di Kabupaten Tabanan, Bali, Rabu.

Ia mengatakan bahwa dharma agama dan dharma negara menjadi dua hal yang tidak dapat dipisahkan satu dengan yang lainnya. Di satu sisi, umat Hindu harus sangat taat dan patuh terhadap ajaran agamanya. Disisi lainnya, umat Hindu memiliki kewajiban penuh untuk berbhakti dan mengabdi kepada bangsa dan negara.

Dengan memahami kedua hal tersebut, kata dia, dalam Hindu tidak dikenal adanya unsur radikalisme yang ingin merongrong kedaulatan negara. Radikalisme inilah yang saat ini sedang ditangani bersama oleh bangsa Indonesia.

Mantan Ketua Sekolah Tinggi Agama Hindu Negeri (STAHN) Gde Pudja Mataram itu menambahkan bahwa  agama Hindu pada dasarnya dilandasi dengan pemahaman pengetahuan sains dan keindahan.

Agama dipahami dengan rasa. Rasa takjub kepada Tuhan. Kemudian diwujudkan dengan konsep semua adalah saudara atau dikenal dengan “Vasudeva Kutumbakam”.

“Rasa takjub kepada Tuhan bahwa betapa besarnanya Tuhan. Mengapa di kalangan  umat Hindu tidak ada radikalisme? Jawabannya karena pemahaman agama melibatkan filsafat, seni dan pengetahuan.

“Ujungnya adalah keyakinan bahwa semua bersaudara. Harus saling mengasihi dan mencintai sesama mahluk ciptaan Tuhan,” kata dia.

Baca Juga :
Jelang Pengumuman KPU, Kedubes AS Keluarkan Peringatan Keamanan

Widnya juga mengajak kalangan generasi muda Hindu menghindari sifat individualistik dan ego. Hanya mengutamakan kepentingan sendiri dan melupakan kepentingan bersama.

“Kemah religi ini salah satu cara bagaimana membangun semangat kekeluargaan dibingkai dengan kegiatan keagamaan.  Sekarang karena zaman modern. Kita menjadi individualistik. Anak muda harus paham bahwa sikap itu tidak baik. Harus ada sikap kebersamaan, kekeluargaan, saling menghargai antarsesama untuk mewujudkan bangsa yang lebih baik,” demikian paparnya.

Pewarta: Hidayat
Editor: Hana Sutiawati

Bagikan :

Leave a Comment

Your email address will not be published.