Airbnb tidak mau menerima perusuh di Capitol

metrobali
single-image

Jakarta, (Metrobali.com) –

Platform layanan sewa hunian Airbnb memberi peringatan keras kepada pengguna mereka yang terlibat kerusuhan di Capitol, Washington D.C, Amerika Serikat pekan lalu, menjelang pelantikan Presiden terpilih Joe Biden.

Airbnb, dikutip dari The Verge, Rabu, tidak mau menerima pesanan dari pengguna yang terkonfirmasi pelaku kerusuhan.

“Kami mempelajari dari media atau penegak hukum nama-nama yang terkonfirmasi bertanggung jawab atas aksi kekerasan kriminal di Capitol pada 6 Januari. Kami menyelidiki apakah nama-nama tersebut memiliki akun di Airbnb,” kata Airbnb.

Jika perusuh memiliki akun, Airbnb menyatakan akan melarang mereka menggunakan platform tersebut.

Airbnb juga memperketat pesanan yang masuk untuk area DC, mereka akan membatalkan pesanan jika pengguna berafiliasi dengan grup ujaran kebencian.

Platform lain juga bersikap tegas mengenai kerusuhan di Capitol pekan lalu, terutama untuk membatasi perjalanan ke DC menjelang inaugurasi.

Platform urun dana GoFundMe menghapus penggalangan dana dari pendukung Presiden Amerika Serikat Donald Trump untuk biaya perjalanan ke acara inaugurasi.

GoFundMe juga bertekad menghapus penggalang dana untuk acara yang berkaitan dengan politik. (Antara)

Bagikan :
Baca Juga :
Duit Habis buat Mabuk, Tiga Pria Rampok Pengendara Motor

Leave a Comment

Your email address will not be published.