banner-website-2-x-16cm

Widgetized Section

Go to Admin » Appearance » Widgets » and move Gabfire Widget: Social into that MastheadOverlay zone

Kajari Denpasar Sila Pulungan, Lebih “Galak”?

Sila Pulungan, SH.M.Hum.
Sila Pulungan, SH.M.Hum.

Denpasar (Metrobali.com)-

Kejaksaan Negeri (Kejari) Denpasar akan segera dipimpin oleh Kajari yang baru. Sosok yang kabarnya terkenal sangat tegas dalam penindakan, namun juga aktif mensosialisasikan pencegahan kasus korupsi adalah Sila Pulungan, SH.M.Hum.
Pria yang sebelumnya menjabat sebagai Atase Kejaksaan KBRI Bangkok ini akan menggantikan posisi Kajari Denpasar sebelumnya, Erna Normawati Widodo Putri, yang akan berpindah tugas sebagai Aswas (Asisten Pengawas) di Kejaksaan Tinggi (Kejati) Jawa Tengah.
Perihal informasi pergantian pucuk pimpinan Kejari Denpasar dibenarkan oleh Kasipenkum Kejati Bali, Edwin Beslar, SH. Dikatakannya, serah terima jabatan dari Erna kepada Kajari yang baru, Sila Pulungan akan digelar di Kejati Bali pada, Senin (9/10) pagi. Selanjutnya pada, Senin malam akan digelar pisah sambut di Inna Bali Heritage Hotel di Jalan Veteran, Denpasar.
“Benar, besok Senin (9/10/2017) serah terima jabatan di Gedung Kejati Bali, Renon. Selanjutnya pada Senin malam akan digelar pisah sambut di Inna Bali Heritage Hotel di Jalan Veteran, Denpasar,” jelasnya Minggu (8/10/2017).
Sebagaimna diketahui, prestasi mentereng yang berhasil dilakukan Kajari Denpasar sebelumnya, Erna Normawati diantaranya, menjadi Kajari Denpasar pertama yang berhasil menyelesaikan perkara korupsi mulai dari tingkat penyelidikan, penyidikan, penuntutan hingga eksekusi. Mulai dari kasus korupsi Perjalanan Dinas (Perdin) DPRD Kota Denpasar berhasil dituntaskan.
Dalam kasus ini, dua terdakwa yaitu mantan PPTK (Pejabat Pelaksana Teknis Kegiatan) I Gusti Made Patra dan Sekwan (Sekertaris Dewan), I Gusti Agung Rai Sutha dinyatakan bersalah dan dijatuhi hukuman 1 tahun penjara.
Kemudian untuk kasus yang terjadi di Pemkab Badung, dimana selama ini tidak tersentuh kasus korupsi juga tak luput diobok-obok. Salah satunya adalah kasus proyek senderan Tukad Mati di Legian, Kuta, Badung. Dari kasus ini, tiga orang yang dua di antaranya merupakan pejabat Dinas PUPR Badung dijadikan tersangka. Bahkan salah satunya, I Wayan Seraman yang menjabat sebagai Kasi Pengairan langsung ditahan. Untuk tersangka lainnya, AA GD yang merupakan pejabat PUPR Badung masih tahap penyidikan.
Bahkan kabarnya di akhir masa jabatannya, Erna juga kembali membuat Surat Perintah Penyelidikan terbaru untuk dugaan korupsi dalam relokasi Pasar Badung pasca kebakaran beberapa waktu lalu. Dalam perkara ini diduga kucuran dana relokasi dari pusat disalahgunakan.
Lalu bagaimanakah dengan komitmen Kajari Denpasar yang baru, Sila Pulungan, SH.M.Hum untuk kedepannya. Apakah yang bersangkutan juga akan melanjutkan kesan “GALAK” yang sebelumnya telah dilakukan oleh Kajari Denpasar sebelumnya, Erna Normawati Widodo Putri?
Menurut informasi dari lingkup Kejati Bali, sangat yakin sosok Kejari Denpasar yang baru sepertinya juga tidak kalah “Galak” untuk perihal penegakan dan penindakan hukum. Bahkan bukan tidak mungkin jauh lebih “Galak” lagi, mengingat track recordnya berprestasi menindak banyak kasus besar. Semua itu tentunya menarik untuk diikuti, prestasi apa saja yang akan diukir oleh Kejari Denpasar, Sila Pulungan, SH.M.Hum. Selamat Bertugas di Denpasar, Bali. RED-MB

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *