banner-website-2-x-16cm

Widgetized Section

Go to Admin » Appearance » Widgets » and move Gabfire Widget: Social into that MastheadOverlay zone

Hasil Kajian UI soal Top Leader Triwangsa Dibuly di Medsos MB

 

 

Triwangsa

Grafis Balieditor.com

Denpasar (Metrobali.com)-

Hasil penilitian yang dilakukan Universitas Indonesia (UI) Depok, memberikan gambaran kepada public tentang keinginan masyarakat Bali tentang siapa yang layak menjadi pasangan Gubernur dan Wagub Bali lima tahun ke depan adalah dari Top Leader Tri Wangsa Dibuly di Media Sosial Facebook terutama di Metro Bali Official.

 

Berikut ini komentar yang disampaikan oleh member Grup Facebook Metro Bali (Official).

Ren Bayha mgkn krn kasta pak made mangku sudra jd mudah d suap cina utk reklamasi

Suka · Balas · 17 jam

Gede Sumadi Ouh gitu, brarti wangsa lain gak bisa disuap inggih, luar biasa calon penghuni sorga nike, keren

Suka · Balas · 17 jam

Ren Bayha cth jogja dgn gubrnur skligus raja itu sdh mapan,kaya kasta ksatria…smpe skrg cina tak d kasi punya tanah krn nnti mudah kuasai jogja

Suka · Balas · 1 · 17 jam

Lihat balasan lain

Tulis balasan…

Nyoman Selamet Sing ade madan sudra manut sastra buta hurup sudra

Suka · Balas · 1 · 17 jam

Ign Kompyang Putra ade….. adi lek ngaku sudra nah…..

Suka · Balas · 17 jam

Gede Sumadi Hebat, back to feodalism

Suka · Balas · 17 jam

Ign Kompyang Putra santai gen…..

Suka · Balas · 17 jam

Tulis balasan…

Bobing Zaman sekarang semua pendapat itu ada unsur politiknya.anjing menggonggong ada maunya.

Suka · Balas · 17 jam

Yan Karlot Kasta masih patuh makan nasi

Suka · Balas · 2 · 17 jam

Arie Banat Jangan bawa kasta pak.. smua sama,kalok ga ada sudra,brahmana juga ga ada

Suka · Balas · 1 · 17 jam

Dewa Wilet Almaida gg berlaku disini

Suka · Balas · 17 jam

Gus Buckethead Meh…wkwkwkwkwwk…nu doen ngitungan wangsa/kastha…suud diolas..

Ini namanya fpi versi bali…Lihat Selengkapnya

Suka · Balas · 4 · 17 jam

Fastboat Bali – Gili’s Kasta dadi abe ke warung beliang baas?

Suka · Balas · 3 · 17 jam

Wayan Suadnyana Blm baca bhisama th 2012 kayaknya…

Suka · Balas · 16 jam

Ketut Sudiarta BIAYA, OUTPUT, OUTCOME.

Suka · Balas · 16 jam

Debu Asli nk gelem ne, meprekse malu pak

Suka · Balas · 16 jam

Wayan Suadnyana Baca tri tirtha ajak panca thirta di gogle..mara ngortaan.kasta

Suka · Balas · 16 jam

Ika Udiana juang kayang susukne kak

Suka · Balas · 16 jam

Suwardana Lalis Santai bli,,,, de care jeleme belog… Pilih dgn hati nurani,,, sekarang banyak berita hoax,,, politik memang kejam,,,
Kemungkinan berita ini muncul jg karena ingin memecah belah dan bisa jg menjelekan rai mantra yang skr berstatus sbgai kaum brahmana….

Suka · Balas · 1 · 16 jam

Gede Sumadi Kalau tiang secara pribadi tidak melihat kasta bli, selama dia punya integritas dan record yang baik seagai masyarakat pasti kami dukung, rahayu

Suka · Balas · 2 · 16 jam

Tulis balasan…

Yasamd Be sing jaman jani..jani ane.ade jaman demokrasi ke terbukaan bahkan.ame.megatakan.ade kasta di bali mgkin perlu beli buku karangan alamrh jero ketut subandi tokoh babad bali beliu bahkan.ingin hapus kasta di bali ,,menurutnya bahwa yg ada di bali adal…Lihat Selengkapnya

Suka · Balas · 1 · 16 jam

Md Khrisna Peneliti abal abal sing nawang entut ngae resah gen.

1 · 16 jam

Putu Jaya Amah be gede gedenang kastane…

Suka · Balas · 1 · 16 jam

Pastikha Wyasha Saya sudah bolak balik baca artikel itu, dibilang itu hasil penelitian.. tp kok tidak dicamtumkan data2 dan metode penelitiannya?…

Di alinia tengah juga jelas mengandung unsur promosi si punya argument dengan mengatakan dirinya menjadi incaran calon wakil gubernur…

Suka · Balas · 16 jam

Wah Tellow Ampure semetin,sampunangsan miegan gara2 kasta.kita memilih pemimpin nanti yang benar2 diinginkan masyarakat,siapapun itu. Suksma

Suka · Balas · 16 jam

Dek Wan Dek Wan ane fanatik jak kasta/soroh..colek Bu agung raka..tlah didokrin sejarah jadul..skarang jaman digital..amrika subo biase ke bulan..rge dibatubulan paling..

Suka · Balas · 1 · 16 jam

Iwayan Putra Yasa Itulah politik….kita jangan sampe mendiskreditkn wangsa, kasta, soroh dll kalo mereka mampu dan terpilih..knapa tidak. Itulah democrazy

Suka · Balas · 2 · 16 jam

Agus Darma Wirawan Armada apapun kastane pasti patuh2 naar nasi

Suka · Balas · 1 · 16 jam

Made Tantre

Suka · Balas · 16 jam

Putu Eka Saputra Saya meragukan kebenaran berita ini dan hasil penelitiannya. Dan kenyataan di pilkada kabupatenpun telah menunjukkan pemimpin dari kaum sudra pemenang termasuk di Badung selatan.

Suka · Balas · 1 · 16 jam

Radhit Mahayani Jangan membicarakan masalah kasta dalam memimpin bali..semua orang bisa memimpin bali asal:
Mampu memimpin
Peduli dgn masyarakat…Lihat Selengkapnya

Suka · Balas · 2 · 16 jam

Pasek Arijayakrishna penelitian di jogja kali….

Suka · Balas · 1 · 16 jam

Wayan Manteb

Suka · Balas · 16 jam

Ghuru Shing Chang Nyen ngorang keto..maihhh colekine je ben dakin jhit..kasta tai cicing

Suka · Balas · 16 jam

Wayan Suarjoko Pilihlah yg jujur, kuat di birokrasi, mau memajukan Bali dengan adat istiadat yg kental dengan budayanya.

Suka · Balas · 2 · 16 jam

Yuni Ambara Saya Protes dengan yang mengadakan Penelitian ini. Karena mereka tidak paham bagaimana konstelasi politik Bali saat ini. Krama Bali jangan terpancing dengan konsep ini. Ingat, perda dan Keputusan Dewan terdahulu yang dengan tegas TIDAK MENGAKUI istilah ASUPUNDUNG dan ALANGKAHIN KARANG HULU. Saya pikir si peneliti ini sedang INGIN kembali MEMECAH NYAMA BALI agar tidak bersatu.

Suka · Balas · 2 · 16 jam

Alit Tanggaan Kalau saya sih seperti ahok aja, dari kalangan minoritas tapi gagasan dan pemikirannya NKRI buanget

Suka · Balas · 3 · 16 jam

Komang OsingBukti..kerja..nyata..yg..bicara,..bukan..kasta..bro…??….mau..ke..zaman..siti,,nurbaya…Ya???

Suka · Balas · 2 · 16 jam

Yuni Ambara Ingat kalau memang itu dipersoalkan, apakah tidak pernah dipikirkan mereka yang NYINEB Wangsa. Karena hegemoni Oknum Pimpinan DUKCAPIL di setiap Kabupaten di BALI, sehingga saya amati Nama I GUSTI NGURAH bla…bla…bla ternyata pemeluk ISLAM. Juga …Lihat Selengkapnya

Suka · Balas · 5 · 16 jam

Dewa Koyo pas…wangsa berperan di adat. dlm kontrk pemerintahan semua sama.

Suka · Balas · 3 jam

Tulis balasan…

Made Widnyana Tiang nak jaba milih ne jaba gen be arin….dijamin jaba care tiang liu jlemane

Suka · Balas · 1 · 16 jam

Agung Ngurah Bagus De runguange .. pilih sesuai hati nurani gen.. klo sudah berbobot .punya etikad baik untuk bali.. y sudahlah…

Suka · Balas · 1 · 16 jam

Wah Tellow Se7

Suka · Balas · 16 jam

Dewa Koyo setujuuu

Suka · Balas · 3 jam

Tulis balasan…

Komang Komang kalo dilihat lebih dalam pada hakikatnya jaman dulu siapapun bisa menjadi raja karena pada awalnya semua manusia adalah manusia biasa, namun ketika raja terpilih maka raja ingin keturunannya meneruskannya makanya terjadi pengkotak2an wangsa, nah sekara…Lihat Selengkapnya

Suka · Balas · 4 · 16 jam

Komang Komang

Suka · Balas · 3 · 16 jam

Chandra Nugraha Tetep kasta golput yg menang wkwkwk

Suka · Balas · 16 jam

Sudarsana Ketut Suud muyutan jro, ngiring pd duenang sareng”

Suka · Balas · 2 · 16 jam

Putu Sutarsana Elingang Semeton Bali sareng sami hati-hati,sam punan uyut.Yen Sube uyut aluh sajan ane jelek-jelek masuk ngusak asik i rage sareng sami.Anake ento kedek ngakak sube.

Suka · Balas · 2 · 16 jam

Komang Komang uli kasta bawah samp atas tak masalah, asalkan pemimpin jujur dan membuat rakyat sejahtera

Suka · Balas · 1 · 15 jam

Alit Tanggaan Kita harus menghargai sejarah tapi bukan dalam konteks pilkada.
Pokoknya kalau nyari pemimpin kalau bisa kayak ahok

Suka · Balas · 3 · 15 jam

Sumantra Manik Kasta ing berlku di pilkada semeton

Suka · Balas · 2 · 15 jam

Suliarta Kt Jaman modern jgn berfikir mundur kebelakang, siapapun berhak memimpin bali asalkan mampu mensejahterakan masyarakat apakah itu dari kasta sudra atau yg lainnya

Suka · Balas · 2 · 15 jam

Ketut Muditha Yg ini nama nya artikel promosi diri..tdk relevan

Suka · Balas · 2 · 15 jam

Ketut Wardika Wardika Pilihlah pemimpin dan sekaligus melayani masyarakat dgn hati tulus , bukan sebaliknya pemimpin yg di layani oleh masyarakat , skrg bukan jamannya kerajaan …

Suka · Balas · 1 · 15 jam

Wayan Saba betul bro siapa yg bisa melayani masyarakat itulah pemimpin sejati bukan jamsne mecik manggia.

Suka · Balas · 4 · 15 jam

Komang Brata yadiastun bojog dadi gubernur ing mslah, yg penting jujur bisa mendengarkan aspirasi rakyat. karena gubernur adalah pelayan, dan rakyat adalah bosnya…

Suka · Balas · 5 · 15 jam

They Guudhigst Ngudiang icang sambat cai, urusan gubernur to urusan cai jlme….

Suka · Balas · 11 jam

Komang Brata cai de ngaku2 bojog. cai nas pletan nganggo kacamata

Suka · Balas · 9 jam

Lihat balasan lain

Tulis balasan…

Gus Ade Sanur Hati2 semeton, jgn2 ini cuma berita hoax yg ingin memecah belah.

Suka · Balas · 15 jam

Wedana Danendra nak di depok sadin….HOAX

Suka · Balas · 15 jam

Wayan Mawa idola sy Ida Bagus Rai Mantra bukan karena beliau Ida Bagus tp sy mengamati beliau sangat kuat mempertahankan adat budaya bali, munkin juga krn almarhum Ajik beliau bener2 punya kemauan kuat melestarikan bali. sy tdk munkin milih pemimpin krn kasta dn partai. tp sosok yg bisa dipercaya.

Suka · Balas · 7 · 15 jam

Dewa Koyo nggih jakti nike.

Suka · Balas · 3 jam

Tulis balasan…

Komang Lukzaa Jani isu wangsa jelang pilkada,,,tepuukkk tangaaannnnnn,,,ajeenggg telasang ruuu

Suka · Balas · 2 · 15 jam

Dewa Koyo bali itu kecil. segala info mudah dan cepat diperoleh. sara ndak pengaruh.

Suka · Balas · 3 jam

Tulis balasan…

Made Astika Suud meuyutan masalah ne boya2 men sube pilkada ditu pesuang aspirasine de selanang waktu ke TPS nyoblos

Suka · Balas · 1 · 14 jam

Made Astika Jani selegang mekuli miwah meyadnye elingang irage sami masemeton inget politik to penuh dengan intrik !!!

Suka · Balas · 2 · 14 jam

Muja Ketut reseacrh UI kok jauh panggang dari api….

Suka · Balas · 1 · 14 jam · Telah disunting

Dewa Koyo riset oderan…culas

Suka · Balas · 3 jam

Tulis balasan…

Hampaulscholes Kok bicara diskriminasi Emang dr Mana aja BakaL calon

Suka · Balas · 14 jam

Nang Kocong Haaa…haa…
Ini jaman kuda gigit roti.. Bukan lagi jaman kuda gigit besi… Keken ne pak bos nu dogen berfikiran ortodok hanya sekedar dpt berkuasa…
Pak bos kita skrng hrs berfikir objektef melihat sejarah kepemimpinan di jaman dahulu,…dan ada ha…Lihat Selengkapnya

Suka · Balas · 4 · 13 jam

Sentana Tegeh Korie Aduuuuhh ente mulai mulai kalut nih…..
Ane tahu maksudnya nih….
Ente takut ame KBS dan SGB ………Lihat Selengkapnya

Suka · Balas · 1 · 12 jam

Wayan Suadnyana Beyul Komang Komang.kasta di buat abad k 14 setelah kiyai agung pasek gelgel menyerahkan kekuasaan kembali k majapahit.utk melindungi kekuasaan berikutnya.di kuatkan lg oleh belanda pada saat di jajah…keto buku ne ke tulis..

Suka · Balas · 12 jam

Urip Buana Rasis lgi, bikin rbut n trrpecah blah masyarakat bali.

Suka · Balas · 12 jam

I Putu Surya Wiguna Rama top

Suka · Balas · 11 jam

Yan’s Batam Nak nyen nyak dadi panjak jaman jani…..onyang patuh ngajeng nasi…..

Suka · Balas · 11 jam

Wayan Suadnyana Nyak asane pak yan batam

Suka · Balas · 11 jam

Tut Budiartha Cocok ini cuma promosi diri dan meng agung diri sendiri.wangsa/kasta gak jaminan jadi pemimpin.

Suka · Balas · 11 jam

Gede Arda Adi sg ade triwangsa koment niki..hahahaha…len grup ne

Suka · Balas · 11 jam

Oka Ariwisnawa Ga masalah triwangsa ataw jaba… Yang penting rakyat happy…. Yang punya kemampuan silahkan saja… Menjadi pemimpin selevel gubernur risiko disidik kpk juga… Yen belog ga bisa pakai wangsa…

Suka · Balas · 1 · 11 jam

Agung Heriawan Nyak nyen nyak sing dadi Gubernur Bali…yang penting rakyat Bali Sejahtera, UMK 5 juta

Suka · Balas · 11 jam

Tu da Postmodern Maaf pak saya masyarakat tanpa kelas

Suka · Balas · 11 jam

They Guudhigst Sengaja menghembuskan isu kasta utk memojokkan salah satu fihak. Bisa ditebak siapa otak dibelakang isu ini, krn kawatir thd popularitas slh satu balon.

Suka · Balas · 2 · 10 jam

Tri Panca Janganlah menggunakan isu soroh demi ambisi politik dan menjatuhkan lawan politik dgn licik dan kelihatan sekali takut akan popularitas seseorang yg sdg meroket.

Suka · Balas · 1 · 10 jam

Astika Niki Nak feodal

Suka · Balas · 10 jam

Gandhi’s Tokolaundry Orang bali itu orang pintar, karena orang bali kalau mau makan pasti kulitnya dikupas, jrang orang bali makan, kulitnya lsng dikunyah..hhee..

Suka · Balas · 1 · 10 jam

Hendra Avia Jaya Siapapun bisa jadi Bali 1! Masyarakat yg menentukan terpilihnya seorang Gubernur!

Suka · Balas · 1 · 10 jam

Ngurah Teddy Kasta? Melanja masi mayah

Suka · Balas · 9 jam

Desta Alytson Cieh pak dosen

Suka · Balas · 1 · 9 jam

Tri Panca Sengaja dihembuskan isu seperti ini utk jatuhkan Rai mantra utk maju bali satu, ini permainan para mafia issu.

Suka · Balas · 2 · 9 jam · Telah disunting

I Wayan Eka Sanjaya Emangnya rai mantra itu kasta apa?

Suka · Balas · 9 jam

Tri Panca Ente udah tau nanya lagi dasar bego.

Suka · Balas · 9 jam

Lihat balasan lain

Tulis balasan…

I Wayan Eka Sanjaya UI itu apaan??

Suka · Balas · 9 jam

Dewa Koyo ulama ingusan

Suka · Balas · 3 jam

Tulis balasan…

They Guudhigst Ini kan katanya hasil.penelitian dari UNIVERITAS INDONESIA, bhw rakyat menghendki pemimpin dari triwangsa. Masalahnya apa benar apa penelitian spt itu dari UI? Siapa yg minta diadakan penelitian.itu? Sy justru curiga isu kasta ini dimunculkan meniru i…Lihat Selengkapnya

Suka · Balas · 2 · 9 jam

Tri Panca Settingan demi naikkan pamor salah satu calon yg merasa pamornya redup.

Suka · Balas · 2 · 9 jam

Ngurah Putra Beeeeh….beeeeh…..mulai menghembuskan dan membenturkan kasta demi menjatuhkan calon dari triwangsa yaitu IB. Rai Mantra……mencari pemimpin Bali bukan berdasarkan kasta tapi berdasarkan kinerja, track record, kejujuran, hasil karya nyata serta kesungguhan calon bali 1 untuk mempertahankan Bali yg berbudaya dan melayani masyarajat Bali yg merupakan bagian dari pengabdiannya…..

Suka · Balas · 3 · 9 jam

Dewa Koyo nyen ne nentuang cagub?…masak kumpulan kasta?…tanjeban ndasne dosen’e ngken?…

Suka · Balas · 3 jam

Ngurah Putra

Suka · Balas · 1 jam

Tulis balasan…

They Guudhigst Orang tdk bodoh, sdh bisa ditebak fihak mana yg punya kerjaan meniupkan isu seolah2 ada hasil penelitian yg terkait kasta, dgn tujuan membangkitkan sentimen kasta di masy Bali.

Suka · Balas · 3 · 9 jam

Dewa Koyo zaman milenium nu ada dosen lengeh

Suka · Balas · 1 · 3 jam

Tri Panca Dosen kredibilitasnya diragukan, karena hasil penelitiannya bersifat sara, mengadu domba krama bali, gak bermutu.

Suka · Balas · 57 menit · Telah disunting

Tulis balasan…

 

Tri Panca Kehabisan akal utk menjatuhkan Rai mantra,tapi tidak akan bisa menjatuhkan Rai mantra krn isu triwangsa, isu murahan.

Suka · Balas · 3 · 9 jam

Dewa Koyo sejarah dosen ne ngadaang riset to ingkit. pang liu maan nas keleng

Suka · Balas · 3 jam

Tulis balasan…

 

Putu Rama Desmawan Saya gak peduli mau siapa jadi gubernur Bali, mau keturunan apa, agamanya apa, mau dia siapa.. asal dia adil dan bisa memakmurkan rakyat Bali plus memberantas pungli dan korupsi di birokrasi…

Suka · Balas · 2 · 9 jam

Tri Panca Peneliti bayaran utk memperkeruh sentimen soroh dibali jelang pilkada 2018, yg dicari figur gubernur bukan figur soroh.

Suka · Balas · 3 · 9 jam

Desta Alytson Soroh ane berlaku wangsa pipis, nyen ngelah pis dia pst bos

Suka · Balas · 1 · 9 jam

Ghuru Shing Chang To di karangasem pindah taen nepuk pihak puri dadi bupati.bes ajum ken wangsa tain belek yen keto

Suka · Balas · 1 · 9 jam

Moyo Mahesa issu yg sedap jd tunggangan politik di tingkat nasional adl#agama, dan di tingkat daerah khususnya bali adl #kasta ataupun #wangsa. sangat kentara sekali ini di hembuskan pd saat resminya semeton pasek mendirikan pura yg baru di pundukdawa klungkung…..Lihat Selengkapnya

Suka · Balas · 3 · 9 jam

Jaman Sutapa Cocok asanne kalau khusus untuk Gubernur Triwangsa.
Nanti ada kotak lagi satu untuk Gubernur Sudrawangsa.

Suka · Balas · 9 jam

Gung Ngah KBS

Suka · Balas · 9 jam

I Gede Sabah Masih mimpi disiang bolong, hari ini masih ngomongin wangse, kagak keliru niki. Coba aja apa masih orang percaya ama itu? Hahaha.

Suka · Balas · 1 · 9 jam

Moyo Mahesa semeton sigi bawak akan sgt mudah di profokasi dg issu spt ini.., buktikan saja..

Suka · Balas · 8 jam

I Gede Sabah Niki yg menjadi utama…

 

Suka · Balas · 8 jam

I Gede Sabah Lebih utama lagi…

 

Suka · Balas · 8 jam

I Gede Sabah Ingat ini bisa bicara.

 

Suka · Balas · 8 jam

I Gede Sabah Semua keok gara2 ini.

 

Suka · Balas · 8 jam

I Gede Sabah Kalau sudah ada ini dilupain treck record, kepedulian pudar.

 

Suka · Balas · 8 jam

I Gede Sabah Sy paling bahagia karena jadi orang jabe bebas dari triwangse dan sudrawangse. Jabe yg berarti diluar sudraeangse dan triwangse. Angayubagya ring Ida Sanghyang Widhi.

Suka · Balas · 8 jam

Tri Panca Biar banyak anda memperlihatkan uang belum tentu anda akan bisa membeli soroh atau kasta, coba sekrang ada gak yg jual soroh triwangsa??? jgn mimpi kalee.

Suka · Balas · 52 menit · Telah disunting

Domble Kebonkuri Wali kota asane nah

Suka · Balas · 7 jam

I Kadek Widana Yasa https://youtu.be/zkZ6rQVJzJQ

 

Viral, Tindakan kasar yang dilakukan United Airlines untuk…

YOUTUBE.COM

Suka · Balas · Hapus Pratinjau · 5 jam

Bagus Brawijaya Hahaha……isu yg bagus untuk menjatuhkan rai mantra.kan isu soroh dan kasta lagi hangat2nya sekarang…..ide yg sangat kotor…melihat tidak ada cara lain untuk menjatuhkan popularitas rai mantra…black campagne….politik kotor…fuck u…….maju terus pak rai mantra…jangan mundur hanya gara2 isu murahan

Suka · Balas · 2 jam

Bagus Brawijaya Pokoknya ttp rai mantra.bukan karena kastanya.tapi karena comitmennya mempeetahankan budaya dan adat bali.

Suka · Balas · 2 jam · Telah disunting

Calon Arang Transmedia Siapa pun yg terpilih , mohon diperhatikan umk di daerah bali….umk di.daerah bali begitu kecil bila diperhatikan umk2 di daerah2 laen yg umk nya rata2 diatas bali, bali adalah kota wisata nomor satu di dunia..bukan di nasional…masa umk bali begitu kecil, terima kasih

Suka · Balas · 1 jam

They Guudhigst Ngedengan pipis, meciri mental pragmatis to.

Suka · Balas · 1 jam

Goez Brigaz Kalau ingin menang di pilkada Bali..timses harus gerilya ke banjar banjar…karena Bali berbeda dengan Jakarta…menang dimedsos belum tentu menang di banjar..siapa yg menguasai suara di pedesaan itulah yg akan menang…siapapun itu yg terpenting bagi …Lihat Selengkapnya

Suka · Balas · 1 jam

I Made Artaya Tabanan Jujur cerdas ne penting dan tdk korup

Suka · Balas · 55 menit

Mang Edi Hahahhaha…. Nu ngurusin wangsa, ngedat yan…. Bangun bangun…
Wangsa ndak ada pengaruhnya dalam hidupku,

Suka · Balas · 41 menit

Made Chan Beh bo mulai kampanye hitam ne…takut bersaing sareng ajik jd dibkin isu gini

Suka · Balas · 1 · 31 menit

Ida Bagus Dwipayana UI itu ap?? Ulama kah?😅😅

Suka · Balas · 20 menit

Rafael Nyoman Ganapurwa Penelitine uli belanda😃

Suka · Balas · 2 menit

Tri Panca Peneliti UI = Ulian Ipil-Ipil.

Suka · Balas · Baru saja

Sebelumnya, Balieditor memberitakan, masyarakat Bali di Bali Selatan yang kehidupan dan pengaruh puri masih sangat kuat. Keinginan itu mengemuka karena pasang Gubernru Komjenpol (Purn) Made Mangku Pasti dan Wagub Ketut Sudikerta bukan dari kalangan kasta tinggi yang dikenal dengan istilah Triwangsa, melainkan dari kalangan Sudrawangsa.

“Ini hasil penelitian UI bahwa masyarakat Bali menginginkan top leader mendatang dari Triwangsa bukan Sudrawangsa. Karena top leader Bali saat ini adalah Sudrawangsa,” papar Ir.Dewa Ketut Puspaka, MP, dalam perbincangan politik dengan Balieditor.com, Senin (3/4/2017) siang.

Dewa Puspaka yang juga Sekretaris Kabupaten (Sekkab) Buleleng, dan kini diincar sejumlah kandidat gubernur Bali untuk dijadikan kandidat wagub Bali pada Pilgub Bali 2018 mendatang itu menuturkan bahwa sesuai dengan hasil penelitian UI itu, terjadi gejolak di masyarakat Bali terutama di Bali Selatan jelang Pilgub Bali mendatang. Ini lantaran masyarakat Bali Selatan tidak ingin dipimpin oleh top leader Sudrawangsa seperti saat ini.

Triwangsa adalah masyarakat Bali dari kasta Brahmana, Satria dan Waisia, sedangkan Sudrawangsa dari kalangan masyarakat berkasta Sudra. Saat ini pasangan Gubernur Mangku Pastika dan Wagub Ketut Sudikerta digolongkan dari Sudrawangsa. “Masyarakat Bali Selatan tidak ingin dipimpin lagi top leader dari Sudrawangsa,” sambungnya lagi.

Bila menilik pada selera masyarakat itu maka sejumlah kandidat gubernur dan wakil gubernur dari kalangan berkasta Sudra cukup berat dalam pesta demokrasi mendatang, terutama di Bali Selatan yang masih kental dengan aroma kasta tersebut.

Maka analisa secara simple bakal menempatkan pasangan Ida Bagus Rai Dharmawijaya Mantra dan Dewa Ketut Puspaka sebagai pasangan unggulan karena dianggap pasangan sempurna dari sudut pandang kasta dan sempurna sebagai pasangan pemimpin Triwangsa. RED-MB

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *