banner-website-2-x-16cm

Widgetized Section

Go to Admin » Appearance » Widgets » and move Gabfire Widget: Social into that MastheadOverlay zone

Menebar Seni Nusantara di Kota Versailles, Perancis

10917841_795235837193028_3802706341801753639_n

 Belgia, (Metrobali.com)-

‘’ Dalam sebuah pertunjukan, derap langkah menghentak, suara ‘’byuk sirrr ‘’ serentak bergema. Energi kuat merasuk jiwa, suara vokal cak-cak-cak ritmis berdaya magis. Ekspresi wajah sumringah, jari lentik bergetar terhembus angin dengan desahan panjang …ssssssssss………tiba-tiba Putu Anggawati seorang penari kecak berumur 60 tahun berteriak ; Tiiiiii…! artinya berhenti.  Penonton terdiam, serius menyaksikan babak demi babak penampilan kecak Ramayana yang diperankan oleh Ibu- Ibu Indonesia dengan gigih dan bersemangat dalam acara Spectacle de danse Indonesie di Versailles, 30 km dari Paris pada hari Minggu, 11 Januari 2015.

 

 

Hanya satu kata, hebat ! Siapa menyangka 35 orang Ibu-Ibu Indonesia yang sudah menetap hampir 30 tahun di Perancis sanggup mempertunjukan kecak Bali berlakon Ramayana, yang biasanya ditarikan oleh kaum laki-laki. Ibu-ibu ini berasal dari Jawa, Bali, Sumatera, Sulawesi, Nusa Tenggara, Kalimantan dll.  Menyatu kuat dalam kebhinekaan nusantara. Mereka berhasil karena semangat berlatih, niat dan kemauan  yang sungguh-sungguh. Tidak itu saja, mereka ingin membuktikan bahwa keberadaan mereka selama puluhan tahun di negeri orang,  harus tetap setia mencintai budaya nusantara yang dikagumi dunia. ‘’ Budaya kita sarat akan nilai-nilai toleransi dan kebersamaan, nilai ini kita petik dan  tumbuhkan kembali.  Kita pengaruhi warga eropa dengan toleransi budaya  yang kita miliki. Maka dari itu, tidak ada kata terlambat untuk mempelajari  budaya kita, kapan saja dan dimana saja, ‘’ ujar Putu Anggawati pimpinan grup kecak Sekar Jagat Indonesia (SJI) tersebut.

Disamping pertunjukan kecak, SJI juga menampilkan beraneka ragam tarian nusantara diantaranya Tari Tor-Tor Batak, Yapong Jakarta,  Bajidor Kahot Jawa Barat, Prosesi Banten Sokasi, Sekar Jagat, Rejang, Belibis, Janger dan Ciaaattt Suling Bali. Penampilan berturut-turut selama 1, 5 jam tersebut mendapat sambutan hangat dari publik Perancis yang berjumlah seratus orang.

Kegiatan bertema solidaritas ini merupakan pertunjukan amal  yang diselenggarakan oleh organisasi sosialSolidarites Nouvelles pour Logement (SNL) Perancis. Organisasi ini membantu menyediakan rumah sosial kepada warga kurang mampu  berupa apartemen atau rumah layak huni dengan harga terjangkau. Warga kurang mampu tesebut kebanyakan adalah penduduk asing yang berimigran ke Perancis. Menurut pihak penyelenggara Madame Helene, bahwa SNL telah melayani  7300 warga tak mampu dengan jumlah 1000 tempat tinggal yang tersebar  di daerah l’lle de France.  Atas undangan Soildarites Nouveles pour Logement inilah SJI berinisitif membantu secara iklas kegiatan ini dengan menampilkan seni budaya Indonesia, dimana hasil daripada amal tersebut diberikan kepada organisasi sosial tersebut.

Sekar Jagat Indonesia (SJI) yang beranggotakan sebanyak 55 orang didirikan pada bulan Juni 2011 dengan status diakui pemerintah Perancis sebagai organisasi nirlaba atau non profit. Berbekal semangat dan ingin mempererat hubungan antar sesama orang Indonesia, menebarkan budaya nusantara serta mecintai budaya tanah air adalah misi utama organsasi ini.  Gayung bersambut dari Perwakilan Indonesia di Paris, KBRI Paris memberi mendukung kegiatan SJI ini dengan memberikan faisilitas ruangan untuk melakukan latihan secara reguler beberapa kali sebulan. KBRI Paris juga memberikan kesempatan kepada SJI untuk mempromosikan budaya Indonesia di beberapa tempat di Perancis seperti di pusat kota Paris, Bretagne (wilayah Barat Perancis), Université du Havre – Le Havre, Montigny, dll. Sedangkan di luar Perancis SJI juga melebarkan sayapnya ke negara tetangganya yaitu Belgia, dengan menampilkan kecak di Taman Pairi Daiza Brugelette Belgia pada tahun 2014 lalu.

 

 

Ni Putu Anggawati

putu anggawati

Keaktifan SJI ini tidak terlepas dari pimpinannya  yang dengan gigih mempertahankan budaya Indonesia di luar Negeri. Sesosok ibu yang sederhana, sabar, ulet dan mantan pemandu wisata PACTO’s Tour & travel di Bali. Telah menetap sejak tahun 1981 di Perancis serta menjadi wanita Bali pertama yang menjelajahi Perancis selama bertahun tahun. Putu lahir di Banjar Delod Peken Tabanan Bali pada tahun 1954. Sekarang ini  tinggal  bersama suami tersayangThierry Sautelet warga Perancis dan  dikarunia dua putra yaitu Christian dan Andrien yang sudah beranjak dewasa. Putu mendirikan SJI dengan susah payah yang pada awalnya beranggotakan beberapa orang saja. Selanjutnya dengan motivasi serta materi seni yang bervariasi, Putu berhasil menarik dan menyatukan warga Indonesia untuk ikut belajar dan mempertunjukan kesenian nusantara. Jumlah awal anggota  11 orang bertambah besar  menjadi 55 orang pada tahun ini.

 

 

Mencintai Budaya Sendiri

ciaaattt suling bali

Banyak diantara kita sudah melupakan kecintaan akan budaya sendiri. Terlebih lagi, mudahnya budaya asing diminati kalangan muda di Indonesia. Kitapun tidak berdaya dibuatnya. Sah-sah saja, budaya asing diapresiasi karena ada diantaranya memberikan warna baru dalam akulturasi budaya kita. Sebaliknya, warga asing berlomba-lomba mempelajari dengan serius sehingga mereka tidak saja mampu mempertunjukan tetapi mengambil inti sari nilai-nilai budaya kita. Mereka perdebatkan, didiskusikan, dipahami sehingga mereka juga mencintai  Indonesia.

 

  Tinggal di luar negeri sambil mempertunjukan budaya nusantara berbeda jika kita  tinggal di negeri sendiri.  Kerinduan akan kampung halaman sangat  besar.  Keberanian menampilkan diri diatas panggung mengangkat rasa percaya diri. Tumbuhlah rasa persaudaraan diantara sesama warga Indonesia karena sering bertemu. Ini membawa signal positif terhadap kehidupan kita di negeri orang. Dengan kata lain, marilah kita sayangi budaya kita sendiri, kita pelajari, kita tebarkan, kita lestarikan seperti apa yang telah dilakukan oleh Ibu-Ibu Indonesia Sekar Jagat Indonesia Perancis yang gigih dan kuat ini. Terimakasih SJI.

 

Penulis :

Made Agus Wardana

Penabuh gamelan tinggal di belgia.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *