Widgetized Section

Go to Admin » Appearance » Widgets » and move Gabfire Widget: Social into that MastheadOverlay zone

”Character Assasination” yang Gagal

Oleh : ID.P.G. Rai Anom, S.TP.

Enam bulan terakhir Harian Umum Bali Post rajin sekali memuat berita seputar Pemerintah Provinsi (Pemprov) Bali. Setiap hari ada saja berita Pemprov yang dimuat. Entah Gubernurnya, program pembangunannya, para pembantu Gubernur apalagi permasalahan-permasalahan pembangunan dan sebagainya. Pendek kata, tiada hari tanpa berita Pemprov di Bali Post. Mungkin saking antusiasnya pengelola Bali Post, halaman muat berita Pemprov itu tidak lagi melulu dihalaman dalam, sebagaimana sebelum-sebelumnya, akan tetapi berita-berita itu sepertinya sudah naik kelas sehingga dimuat di halaman satu. Walaupun sering kali tanpa konfirmasi dan kapasitas narasumbernya  tidak layak masuk halaman satu.

Semua mengetahui, jumlah berita Bali Post yang dimuat pada halaman satu itu sering kali bukan hanya satu, tetapi bisa dua bahkan tiga buah. Teknik penyajiannya sengaja dibuat sangat atraktif dengan tujuan menarik minat siapa saja yang berkesempatan melihatnya . Kesengajaan penyajian (setting) tersebut terlihat dari foto-foto yang berwarna penuh (full colour), halaman dasarnya juga berwarna (diroaster) dan grafis-grafisnya yang khusus. Lay outnya tidak seperti biasa. Belum lagi karikaturnya. Luar biasa. Sangat kreatif dan inovatif sehingga terkesan sangat impresif.

Mendapati sajian berita Bali Post yang tidak biasa seperti itu, dan dimuat secara terus menerus, pada awalnya pasti berhasil menarik perhatian dan menyebarkan keyakinan. Namun karena kandungan beritanya monoton, membuat penulis berpikir dan bertanya-tanya. Mengapa Bali Post melakukan itu? Mengapa berita-berita Pemprov hampir tiap hari masuk halaman satu walaupun contennya terkesan dicari-cari, kapasitas narasumber, prinsip keseimbangan dan prinsip cover bothsidenya juga tidak terpenuhi? Pertanyaan berikutnya, mengapa suguhan berita-berita itu baru terjadi enam bulan terakhir?

 

Titik Picu

Setelah ditelusuri secara sangat sederhana, penulis mendapatkan bahwa titik pangkal atau titik picu munculnya pemberitaan yang dalam kebanyakan penyajian berbau tendensius bahkan provokatif itu berawal dari kunjungan kerja Gubernur Bali Made Mangku Pastika (MP) ke Kabupaten Klungkung Minggu, 18 September 2011. Saat itu Gubernur ke Klungkungan untuk melihat kondisi krama Bali korban bentrok antara Desa Kemoning dengan Budaga yang dirawat di rumah sakit. Usai melihat kondisi para korban, Gubernur diwawancarai sejumlah wartawan mengenai upaya penyelesaian kasus pakraman itu.

Pada saat wawancara berlangsung, wartawan Bali Post Biro Klungkung tidak ada di lokasi. Namun, keesokan harinya, Senin, 19 September 2011, muncul berita utama (headline) di halaman satu Bali Post dengan judul besar dan tebal : Pascabentrok Kemoning – Budaga: (dicetak miring dan berwarna merah di baris atas, Gubernur : Bubarkan Saja Desa Pakraman (dicetak besar dan tebal di baris bawahnya). Sebuah judul yang sangat kontradiktif dan provokatif dibandingkan fakta di lapangan. Dikatakan demikian karena tidak ada sama sekali pernyataan Gubernur MP seperti judul berita itu yang mengesankan bahwa judul itu adalah dikutip langsung oleh wartawan Bali Post dari pernyataan verbal Gubernur Bali.

Oleh karena tidak merasa mengeluarkan pernyataan demikian, dan pemuatan berita seperti itu sangat menyinggung masyarakat Bali, beberapa waktu kemudian, Gubernur mengajukan somasi kepada Bali Post. Isinya agar Bali Post meminta maaf atas berita yang tidak sesuai fakta itu. Apalagi, hal yang sama dilakukan kembali oleh Bali Post berkenaan dengan pernyataan Gubernur MP yang disampaikan pada Hari Senin, 19 September 2011, pukul 10.00 Wita dalam Sidang Paripurna ke-4 tentang Jawaban Gubernur Atas Pandangan Umum Fraksi-fraksi terhadap Raperda tentang Perubahan APBD Tahun 2011 dan Raperda Kepariwisataan Budaya Bali di Ruang Sidang Utama Gedung DPRD Bali. Dalam sidang tersebut Anggota Fraksi Golkar DPRD Bali Wayan Gunawan mengajukan intrupsi menanyakan kasus Kemoning – Budaga dan berita di Bali Post. Oleh karena belum membaca, Gubernur menjawab apa adanya. ”Saya belum baca koran itu. Jadi saya mohon maaf karena belum baca,”  kata Gubernur waktu itu (untuk memastikan pernyataan Gubernur, silakan unggah menu Video Galery pada website www.baliprov.go.id).

Pernyataan Gubernur MP itu, keesokan harinya, ditulis besar-besar bahwa Gubernur mengakui pernyataan sebagaimana judul berita Bali Post sehari sebelumnya dan karenanya meminta maaf. Padahal fakta sesungguhnya sama sekali tidak demikian. Berita itu seratus persen opini sepihak Bali Post yang dipaksakan disajikan kepada masyarakat. Tak hanya Bali Post. Media anggota Kelompok Media Bali Post yakni Bali TV juga ikut-ikutan melakukan hal serupa: menyiarkan dialog interaktif dengan topik Bubarkan Desa Pakraman pada hari Senin 19 September 2011 sore. Presenter dialog dengan sangat jelas dan tanpa ragu menyebutkan bahwa Gubernur Bali meminta maaf atas pernyataan yang sebelumnya dimuat Bali Post. Tanpa konfirmasi seikitpun pada Humas Provinsi Bali!

Tidak ingin penyebaran berita bohong dilanjutkan kelompok media Bali Post (kmb), Gubernur mengajukan somasi. Isi somasi adalah meminta kmb menghentikan penyebarluasan berita bohong dan agar memuat permintaan maaf kepada Gubernur selama tujuh hari berturut-turut di sejumlah media cetak di Bali dan kmb sendiri. Jawaban Bali Post kemudian adalah, agar Gubernur menggunakan hak jawab. Padahal, hakjawab itu sudah disampaikan dalam sidang DPRD Bali, demikian asumsi Gubernur.

Dari sinilah perseteruan terbuka. Bali Post bersikukuh dengan sikap bahwa Gubernur belum menyampaikan Hak Jawab. Sementara Gubernur menegaskan bahwa Hak Jawab sudah disampaikan. Di sisi lain, karena itu merupakan hak, tidak ada kewajiban bagi Gubernur untuk menggunakan atau tidak. Media diharapkan melakukan auto kritik atas pemberitaan yang salah yang telah dilakukannya.

Mendapati sikap Gubernur seperti itu, kmb seperti naik pitam. Pemilih kmb, Anak Bagus Gede Satria Naradha (SN) melawan dan tak mau disebut bersalah. Dengan penuh arogansi dan berpegang pada Undang-Undang Kemerdekaan Pers, setiap hari memuat berita yang memojokkan dan menjelek-jelekkan Pemprov Bali pada umumnya dan Gubenrur MP pada khususnya. Bali Post benar-benar menunjukkan diri sebagai media terbesar di Bali yang mampu menebar provokasi kepada seluruh pembacanya di seluruh Bali dalam sekejap.

Tebar provokasi pertama adalah, Gubernur berulang kali diberitakan mengancam kemerdekaan pers. Karenanya,  Bali Post berhak melakukan apa saja untuk membela kemerdekaan pers itu. Berita-berita propaganda sampai dengan penggalangan dukungan publik mengatasnamakan kemerdekaan pers dilakukan. Semua program Bali Mandara dikuliti setiap hari. Di halaman satu dan hampir di setiap halaman dalam. Bali Post juga tak malu-malu mengajak publik melakukan persembahyangan bersama melibatkan orang yang tidak tahu sama sekali duduk persoalan sebenarnya ke pura Kahyangan Jagat di Bali. Doa mereka, agar kemerdekaan pers tetap tegak.

Setelah berjalan beberapa hari, dan tidak tampak niat baik Bali Post memenuhi somasi Gubernur, Gubernur MP pun meneruskan somasi menjadi proses hukum. Sikap Dewan Pers yang tidak secara tegas menyalahkan Bali Post juga menjadi penyebab Bali Post digugat secara pidana maupun perdata. Dengan proses hukum ini, Gubernur berharap ada solusi damai karena ada masa mediasi selama 40 hari.

Oleh karena selama proses mediasi dalam artian menyelesaikan masalah secara damai, Bali Post dengan ABG Satria Naradha (SN) sebagai pemilik modal sekaligus pengarah opini tidak sekalipun menghadiri mediasi, maka Gubernur meneruskan kepada prses hukum. Sementara pada saat yang sama SN dengan Bali Postnya kian rancak menabuh gendrang perang perusakan reputasi Gubernur MP berikut program Bali Mandaranya. Semua program Bali Mandara dicari kelemahan dan dikuliti kemudian dimuat. Ada atau tidak ada konfirmasi sepertinya tidak penting. Tampak jelas dari sajian Bali Post bahwa SN tak peduli lagi dengan segala aturan jurnalistik dalam pemuatan berita.

 

Titik Balik

Berhari-hari dipaksa menerima berita yang tidak komprehensif membuat masyarakat penikmat informasi bertanya-tanya. Kerinduan akan Bali Post yang baik dan benar semakin besar. Namun setiap kali kerinduan itu datang dan jawaban Bali Post monoton berupa keangkuhan sajian berita-berita menjelek-jelekkan Pemprov Bali, muncul kesadaran masyarakat kalau-kalau ada sesuatu yang tidak beres dibalik berita itu. Pesan dibalik berita yang tidak informatif, tidak mendidik dan tidak profesional pun terbaca. Apalagi setelah tiga kali persidangan mediasi di Pengadilan Negeri Denpasar dimana Gubernur MP selalu hadir sedangkan SN tak sekalipun hadir. Kemuakan dan kejenuhan membuncah di masyarakat dan mereka mengekpresikannya dalam bentuk titik balik dari semula percaya pada Bali Post berbalik percaya dan simpati pada MP. MP adalah korban. MP adalah yang teraniaya.

Itu terungkap jelas dalam acara coffee morning Gubernur dengan pimpinan partai politik, akademisi, pengamat politik, dan pengamat ekonomi di Gedung Kertha Sabha awal Februari 2012 lalu. Semua yang hadir saat itu menyatakan kecewa atas pemberitaan Bali Post yang tidak sesuai fakta. Pernyataan-pernyataan diplintir. “Isi berita tidak nyambung dengan judul,” kata Ketua Partai Demokrat Made Mudarta. Oleh karena demikian keadaannya, mereka mendukung proses hukum yang dipilih Gubernur diteruskan. Tidak perlu Gubernur menarik apalagi mencabut gugatan kecuali SN benar-benar mau berdamai sesuai syarat MP.

Terbaca pula dalam forum itu niat tidak baik yang sengaja disetting SN dibalik berita-berita tendensius Bali Post. SN bahkan dituding dengan sengaja melakukan apa yang disebut character assasination (pembunuhan karakter) terhadap MP dengan melakukan usaha-usaha mencoreng nama baik dan harga diri MP sebagai Gubernur Bali. SN sengaja mencari-cari kejelekan dan kelemahan MP dan sengaja melebih-lebihkan atau memanipulasi fakta untuk memberikan citra yang tidak benar tentang MP dimata publik.  Tujuan SN adalah menekan MP mencabut gugatannya.

Dengan usaha-usaha seperti itu, SN berharap akan terjadi pengadilan massa atau pengadilan media massa (sepihak) terhadap MP karena secara teoritis, dalam model character assasination, media (dalam hal ini Bali Post grup), sengaja memuat dan menyiarkan berita bahwa MP telah melakukan kejahatan atau pelanggaran norma sosial tanpa melakukan konfirmasi. Akibat yang diharapkan adalah rakyat memojokkan dan merusak reputasi MP sehingga yang bersangkutan menjadi terhambat karirnya serta akibat yang lebih besar lainnya.

Apakah usaha-usaha itu berhasil? Ternyata gagal. Setelah enam bulan Bali Post membangun opini negatif mengenai MP, opini malah berbalik. Bali Post kini malah dinilai telah melakukan ‘penganiayaan’ terhadap MP. Lebih dari itu Bali Post bahkan telah dicitrakan sebagai media pembuat berita bohong, tanpa konfirmasi, melanggar kode etik jurnalistik, serta melanggar ketentuan Dewan Pers dimana SN merupakan anggota Dewan Pers itu sendiri. Sikap MP meneruskan proses hukum  pun akhirnya kian mendapat dukungan luas masyarakat.

Dukungan agar Gubernur meneruskan proses hukum juga muncul dalam seminar peluncuran buku kekerasan dalam dunia pers yang dilaksanakan Aliansi Jurnalistik Independen (AJI) Indonesia cabang Bali di Hotel Nikki Denpasar, Rabu, 29 Februari 2012. Dalam forum tersebut, peserta meminta agar pemilik modal, pengelola dan pengasuh media massa melakukan autokritik. Bercermin dari kasus MP dengan SN dimana SN menuding kekuasaan telah melakukan ancaman terhadap kemerdekaan pers, peserta malah balik mempertanyakan, “Tidakkah pers itu sendiri yang telah melakukan tindakan mengancam kemerdekaan pers dengan menyuguhkan informasi yang melanggar kaidah-kadiah jurnalistik yang dibuatnya sendiri karena kepentingan pemilik modal?” kata mereka.

Oleh karenanya, simpati kian mengalir kepada MP. Sikap berani MP menjaga konflik dengan SN dinilai bagus oleh peserta. Masyarakat Bali bisa memetik pelajaran banyak untuk menilai kinerja pers. Dengan kasus ini masyarakat menjadi tahu  banyak hal. Pertama, “Ooo begini toh caranya pemimpin Bali menyelesaikan konflik. Bukan dengan kekerasan, tetapi melalui jalur hukum yang terhormat.”  Kedua, masyarakat menjadi terbuka wawasan dan daya kritisnya bahwa sikap mereka yang menganggap semua berita yang disampaikan pers itu benar, ternyata tidak demikian kenyataanya. Ketiga, masyarakat juga menjadi sadar, ada problema serius dalam tubuh internal Bali Post sehingga banyak karyawannya – termasuk wartawannya – keluar dari lembaga itu dimana ketika terjadi konflik antara MP dengan SN mereka bersikap melawan Bali Post. Bukannya mendukung. Para mantan karyawan Bali Post itu bahkan kini membentuk wadah Aliansi Media Bali dan menjadi penggerak sejumlah media dengan komitmen menegakkan kadiah-kaidah jurnalistik yang baik dan benar. Dan kelima, masyarakat juga menjadi sadar dan tahu bahwa banyak pelanggaran kaidah jurnalistik dilakukan Bali Post, terutama terlalu mendewakan diri sebagai media industri yang terlalu tunduk pada pemilik modal sehingga tidak ada pembatasan antara berita advertorial dengan berita karya jurnalistik murni.

Demikianlah, usaha-usaha pembunuhan karakter Gubernur Bali MP dengan nyata telah dilakukan oleh Bali Post selama berbulan-bulan secara terus menerus. Syukurnya, usaha-usaha itu kini menunjukkan titik balik alias gagal. Harapan Bali Postagar masyarakat terprovokasi tidak terpenuhi. Fakta dilapangan berbicara lain. Dalam tempo enam bulan masyarakat Bali menunjukkan kematangannya. Dengan bekal kearifan lokal dan keluguan yang diturunkan para leluhurnya, masyarakat memilih dan memilah mana yang baik dan patut diterima, kemudian disikapi dan dibela dan mana yang tidak baik dan harus dibuang. Itulah ketahanan mental masyarakat yang lahir dari ilmu pengetahuan yang komprehensif dan budaya demokrasi yang panjang disertai praktek etika yang telah teruji. Salut untuk masyarakat Bali dan saatnya kedewasaan dan kematangan publik Bali ini dikelola dengan baik dan benar oleh para pemimpin di daerah ini.

Satyam eva jayate. Bali dwipa jaya.

38 Responses to ”Character Assasination” yang Gagal

  1. Ketut Puja Reply

    March 1, 2012 at 5:19 PM

    Analisis yang berimbang..

  2. MAS Reply

    March 2, 2012 at 12:32 AM

    Cepat atau lambat, yg baik dan buruk serta apa motifnya akan terungkap..Sya dan rakyat lainnya hnya bisa menunggu apa yg ada d balik smua ini. Hidup BALI..

  3. Nyoman Sugriwa Reply

    March 2, 2012 at 8:08 AM

    Mantap..Terlepas MP sebagai GUBERNUR ada kekurangan (kodrat manusia) tetapi pemberitaan BP sangat2 merusak tatanan dan keajegan Bali. Saya jadi miris kalau ajeg Bali dikelola dengan gaya BP. Mungkin alm.K.Nadha menangis dialam sana karena idealisme pers digadaikan pada nilai yang sangat rendah demi ambisi dan uang. Slogan ajeg Bali dan selalu mengenakan saput poleng hanya kamuflase untuk memperdaya masy. Bali seolah2 “paling…” dan “ter…” Oya BP = Berita Pelintiran

  4. IGP.Wiadnyana Reply

    March 2, 2012 at 10:36 AM

    Dengan niat baik berdasarkan Dharma, seharusnya ke 2 fihak duduk bareng menyelesaikan hal ini. Tidak ada yang tak bisa dipecahkan kalau super-ego bisa mengarahkan ke hal yang mensejahterakan masyarakat Bali.

  5. Pan Belog Reply

    March 2, 2012 at 12:59 PM

    Yen mule merase beneh, to ngudiang sing bani teke ke persidangan pak Satria Naradha? Sing ade istilah ane beneh takut, yen merase beneh harus bani, selesaikan lewat jalur hukum dengan terhormat. tiang nak belog niki….air bicara :)

  6. Made Wijaya Reply

    March 2, 2012 at 6:32 PM

    Balipost suka ngomong kebebasan pers namun dia sendiri melanggar kode etik pers. Balipost suka mengkritik orang lain dan hanya memberitakan sisi negatifnya saja, tapi dia tidak suka dikritik masyarakat. Coba saja bayangkan Balipost yg besar tidak punya forum online yg dinamis dimana masyarakat bisa memberikan komentar atas berita2nya, seperti detik, kompas, vivanews dll. Satu2nya tempat utk mengomentari Balipost hanya ada di Facebook, cuman kalau ada komentar yg miring tentang pemberitaanya langsung dihapus oleh admin mereka. Ini salah satu sifat media bermental priyayi dan bermental orde baru yang otoriter dan tidak siap dikritik minimal dikomentari. Atau mungkin Balipost sudah tahu bahwa pemberitaanya sudah banyak yang tidak menyukainya sehingga berusaha menutupinya???

    • jung Reply

      March 6, 2012 at 1:01 AM

      wah setuju saya sama pak made….!!!

  7. cawir Reply

    March 2, 2012 at 6:38 PM

    bali post sudah panik. klo menang MP, BP bisa bangkrut. masyarakat sudah cerdas, saya bukan pendukung MP, tp saya tahu MPbekerja sungguh2 untukBali. trus apa yg dikerjakan SN ? ajeg Bali ? Bakso krama bali ? tukang cukur krama Bali ? semua gagal total.

    • nyama belog Reply

      March 5, 2012 at 7:19 AM

      ya semua gatot…..apa ga malu si SN

  8. I Ketut Mertaya Reply

    March 3, 2012 at 8:30 AM

    Dulu waktu saya masih di Jakarta HU Bali Post sangat saya cari walaupun tidak berlangganan tapi setiap minggu saya pastikan baca, pergi ke Pura. walaupun waktu itu saya berlangganan hu nasional .tapi apa yang terjadi belakangan ini saya ada di Bali tapi tidak tertarik lagi u. membacanya karna beritanya kalah jauh dengan koran Radar Bali ( Jawa Post Group) walaupun pemodalnya bukan orang Bali ,kenapa pemberitaannya lebih obyektif dan berimbang malah peduli sampai kepelosok kabupaten ? bagaimana dengan Pak SN? note bene BP adalah lahir dan pendukung perjungan rakyat Bali untuk mencapai kemerdekaan, tolong jaga itu kasihan para pejuang Bali .tolong ingat sejarah ,JASMERAH, jangan sekali kali melupakan sejarah.

  9. Gede Winasa Reply

    March 4, 2012 at 7:19 AM

    lho pada baru nyadar dgn kebusukan BP, dulu mana pernah ada berita baik ttg saya dan jembrana, trus Anda msh tetap berlangganan BP?

    • hendra Reply

      March 17, 2012 at 11:00 AM

      hahahh… ini beneran pak winasa mantan bupati itu…hahah koplak!!

  10. made bali Reply

    March 4, 2012 at 8:05 AM

    Balipost mmg sekedar alat politis pemiliknya. Bukan media jurnalistik. Menggali kuburan sendiri. Saya sangat senang kalau BP kalah dlm sengketa dg MP, dan hrs bayar denda ratusan M. Biar kapok. Mentang2 punya duit dan media, jd seenaknya. Ga ada bedanya dg konglomerat hitam.

  11. Kadek Agus Reply

    March 4, 2012 at 11:03 AM

    Memang sangat disayangkan berita2 Balipost akhir2 ini. Sepertinya Balipost bukan lagi corong masyarakat Bali, tapi sudah menjadi partisan dari kekuatan tertentu. Padahal ini aset Bali. Saya khawatir suatu saat nanti pemodal luar Bali yang menguasai pangsa pasar media di Bali. Karena masyarakat sudah semakin cerdas menerima dan mencerna informasi. Pemberitaan yang tidak berimbang lambat laun akan ditinggalkan oleh pembacanya. Hanya Idealisme dan Kejujuran yang bisa mengembalikan ini semua.

  12. agus Reply

    March 4, 2012 at 1:48 PM

    to all : semua komentar diatas saya sangat setuju sekali, sama kayak saya dulunya saya sering beli koran bali post kurang lebih sudah lima tahun, dan belakangan ini saya agak berpikir membaca isi beritanya apakah benar itu terjadi, sejak beberapa bulan terakhir isinya berita propinsi yang jelek2, beserta gubernur diliput dengan berita aneh2……..maka dari itu saya ragu dan selesai saya membeli koran tersebut,,,,,,masyarakat sudah tau mana yang jelek dan mana yang baik,,,,,,,,,,,,,

  13. Gde Metera Reply

    March 5, 2012 at 12:19 AM

    Komentar di atas menunjukkan konsumen media massa sudah mulai membandingkan realitas yang dikonstruksi oleh media massa dengan realitas sosial. Ini berarti mereka cerdas dan kritis terhadap isi media massa. Peringatan bagi media massa agar dalam mengonstruksi isi media massa tetap berpijak pada realitas sosial. Kalau tidak, akan ditinggalkan oleh konsumen yang cerdas dan kritis.

  14. gede Reply

    March 5, 2012 at 5:28 PM

    DI buleleng sudah ada gerakan HANYA MEMBACA KORAN INDEPENDENT…kami sudah selesei berlangganan bali POST…kami cari koran yang lebih bermutu

    • hendra Reply

      March 17, 2012 at 12:00 PM

      sama pak gede, saya putuskan untuk berhenti langganan BP per maret ini….bukan saya memihak MP , lebih karena mencari yg lebih mutu.

  15. Gde wibawa Reply

    March 5, 2012 at 5:34 PM

    Memang dr dahulu BP isinya kurang bermutu dan pemberitaannya cuma menguntungkan sepihak saja.Sebagian besar pemuatan beritanya tanpa konfirmasi terlebih dahulu dengan kedua belah pihak.Benar-benar Berita Pelintiran.Syukur saja saya tdk berlangganan BP.

  16. Made Wirwan Reply

    March 5, 2012 at 7:10 PM

    Saya sangat terharu dan kagum akan analisis penulis yang mengulas keberanian Pak Mangku. Tulisan ini menginspirasi kembali kearifan lokal seperti ulasan berikut ” Dengan bekal kearifan lokal dan keluguan yang diturunkan para leluhurnya, masyarakat memilih dan memilah mana yang baik dan patut diterima, kemudian disikapi dan dibela dan mana yang tidak baik dan harus dibuang. Itulah ketahanan mental masyarakat yang lahir dari ilmu pengetahuan yang komprehensif dan budaya demokrasi yang panjang disertai praktek etika yang telah teruji. Salut untuk masyarakat Bali dan saatnya kedewasaan dan kematangan publik Bali ini dikelola dengan baik dan benar oleh para pemimpin di daerah ini.

  17. Dewa Reply

    March 5, 2012 at 8:39 PM

    Sekarang bukan lagi zamannya Bali Post….Sekarang sudah banyak media yang bisa memberikan info yang lebih akurat.

  18. jung Reply

    March 6, 2012 at 1:14 AM

    memang sangat disayangkan media ini terlalu arogan…tidak mau mengakui kesalahan…dia yg gembar gembor minta keajegan pers,eh malah dia juga yg melanggar,,ato mungkin dy blm mengerti ap itu pers yg sebenarnya…saya rasa redaksinya blm terlalu dewasa dlm memilah berita fakta ato opini…sehingga 6 bln terakhir ini halaman pertama selalu dipenuhi dengan brita2 kelemahan2 pemprov..

  19. gede ajus Reply

    March 6, 2012 at 7:54 AM

    Terima kasih buat metro bali yang berani membuat artikel ini sehingga saya sebagai masyarakat belog terbuka pandangan saya terhadap pak Mangku.seumpama pak Mangku punya koran juga trus memberitakan selama berbulan2 kejelakan pemilik bp yang dicari2.karna bp tdak membuat berita mendidik tapi cuma memuat kejelekan pak Mangku baik sebagai gub bali maupun pribadi.syukur tiang ten taen meli bp.rugi pis meli bp adaan anggu punia dipura.

  20. suwit Reply

    March 8, 2012 at 12:20 PM

    Oooo…….begitu ya, ternyata……………..????

  21. MANDALA Reply

    March 8, 2012 at 12:26 PM

    Mantap… saya salut pada Metro Bali telah memberikan sebuah pencerahan yang sangat obyektif. Mudah mudahan kedepan METRO BALI bisa selalu berada pada posisi seperti ini. jangan sampai hanya bersemboyan saja ajeg bali tetapi langkahnya tidak disadari telah memprofokasi masyarakat bali yang cinta damai sopan beretika untuk ramai ramai menghujat pemimpinnya. yang secara pasti akan mengakibatkan ketidak harmonisan antara masyarakat dengan pemimpinnya.
    lihat kondisi bali yang semakin dipenuhi oleh pendatang, yang secara perlahan akan menguasai tanah kita dari pantai sampai pedalaman.
    sementara orang pribumi sendiri mencongkrah dengan kepentingannya sendiri

  22. sakitap Reply

    March 13, 2012 at 4:17 PM

    Ayo dukung MP dan pastikan join di page ini

    http://www.facebook.com/pages/Gugatan-Gubernur-Mangku-Pastika-terhadap-Bali-Post/321580351193708

    “Gugatan Gubernur Mangku Pastika terhadap Bali Post”

  23. Guss AJ Reply

    March 15, 2012 at 7:06 AM

    kalo saya tak akan dukung mendukung si MP ato si ABGSN….si MP kurang peka ( MP= Maklum Pensiunan ) kalo ABGSN tendensius yg tdk dewasa ( maklum masih ABG…dinasti gaya baru ) . yg penting selamatkan Bali dari para oportunis sesat menyesatkan….

  24. rakyat kecil Reply

    March 15, 2012 at 12:08 PM

    hanya orang2 dungu yg intelektualnya rendah dan tidak berprinsip yg mau membela BP. program2 yg dijalankan oleh MP dalam membangun Bali sudah tepat, cuman perlu penyempurnaan dan pembenahan dan MP pasti sudah mengupayakan itu kedepannya. Bali post akan ditinggalkan pembacanya dan akhirnya bangkrut,… sangat disayangkan, reputasi dan citra yg dibangun pendiri2 bali post justru hancur ditangan penerus2nya yg berwawasan dan beretika rendah

  25. Kdek Reply

    March 15, 2012 at 12:10 PM

    Urusan berita Bohong dan Ngawur; BaliPost lah Jagonya sekarang ini

  26. yenny Reply

    March 16, 2012 at 10:24 PM

    Isi halaman depan bali post hanya berita provokasi dgn tujuan mengadu domba, …….. sangat berbahaya untuk dibaca. Maju terus pak gub dgn program2 anda yg menyentuh rakyat kecil ( simantri, jkbm, dsb ) dan saya doakan semoga bus sarbagitanya sukses

  27. hendra Reply

    March 17, 2012 at 11:08 AM

    iya bener… minggu2 blakangan ini saya eneg baca BP, britanya itu2 aja.(klo mau di klompokkan setengah dari seluru jumlah halamannya iklan melulu)…. lihat yg lain, britannya lebih fresh, up to date… klihatan banget mau provokasi….masyarakat itu ud pinter sekarang, dan ud bosen dengan cara2 menghasut seperti ini…

  28. adi Reply

    March 17, 2012 at 12:26 PM

    Biasane bilang bali not for sale.tapi iklan untuk jual tanah bise satu halaman.ajeg napi sebenarne niki?

  29. agunk Reply

    March 17, 2012 at 1:13 PM

    kok perang media jadinya nih??? disni menjelekkan balipost..dsana mengungkp kejelekan mp apa ini ketidak puasan metro bali krena tidak bersaing dg bp yg mnjadi koran terbesar dibali….dan masuk nominasi koran berpengaruh…..weleh2 klo cuma mau mnjelkakn media lain mending jangan bikin web keke gini….anda tidak pernh mlihat program bp kpd msyrkat bali..bhkan lbih rajin dri pada mp n ini tidak ada indikasi pimpinan bp mau jadi cagub tapi smua ini untuk mmbuka mata orang bali..bahwa prgram mp masih jauh dri jnji yg sering diucapkan saat kampanye,,,,saya menyesal mmlih mp

  30. rai Reply

    March 17, 2012 at 3:22 PM

    saudara agunk; sah2 saja donk berekspresi di berbagai media dan saya justru berterima kasih kepada metro bali yg berani mendobrak media lokal yg berkuasa di bali. Saya rasa tidak perlu dipertanyakan manfaat program2 MP bagi rakyat kecil ( JKBM, Simantri, bedah rumah, bus, sekolah bali mandara, dll ) dan tingkat keberhasilannya, lalu bagaimana dgn program2nya SN (bosnya BP) yg mandek dan gagal?!? ( bakso krama bali, ajeg bali, kkb ). Keberhasilan suatu program membutuhkan keseriusan, kedisplinan dan kerja keras serta dukungan segenap masyarakat, jadi tidak bisa setengah2. Saya tidak menyesal memilih MP di pilkada lalu karena terbukti MP memperhatikan keajegan Bali

  31. komank jir Reply

    March 17, 2012 at 5:11 PM

    Pak agung sane cen becikan nike?yen keluarga tiang merasakan manfaat jkbm karna tiang nak lacur.yen monto sube ade gubenur ane cen peduli rakyat.jelas cuma pak MP yang baru mulai program untuk rakyat bali.semoga pak agung mace koran len jangan cuma baca bp,densop,globel dst.suksma

  32. Ketut Suarka Reply

    April 1, 2012 at 10:11 AM

    Ya setelah beberapa minggu baca balipost lewat internet saya lihat ada yang aneh dalam memberitakan Gubernur dan pemprov Bali.Memang ada unsur kesengajaan rupanya utk menjelek2kan Gubernur.Ada apa ya?

  33. kojar Reply

    June 2, 2012 at 6:35 PM

    SN bisene cengar-cengir dogen, programne sing ade ape de!…, ane keto nagih maju pilkada,…beh, jeg pragat be britane SN ane luung-luung gen ane ngenah di bali post. Tapi yen ye bani maju, paling ane milih nyaman2 ne doen, yen rage sing duge milih calon ane mepikas jele care SN, … Ngipi Malu Mu…!!

  34. i made wardhana Reply

    December 25, 2012 at 9:07 AM

    demi bali saya pilih made mangku pastika karena program – programnya sangat menyentuh masyarakat bali

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>