Widgetized Section

Go to Admin » Appearance » Widgets » and move Gabfire Widget: Social into that MastheadOverlay zone

Wedakarna Bersikukuh Sebagai Raja Majapahit

Denpasar (Metrobali.com) – Gusti Ngurah Arya Wedakarna, yang berasal dari Kabupaten Jembrana, Bali, tetap bersikukuh sebagai Raja Majapahit, karena status itu sesuai pengakuannya, berdasarkan penobatan di bekas Kerajaan Majapahit di Trowulan, Mojokerto, Jawa Timur.

Pria bernama lengkap Shri I Gusti Ngurah Arya Wedakarna Mahendradatta Wedastra Putra Suyasa III menegaskan sikapnya tersebut usai menghadiri sarasehan tentang sejarah Kerajaan Majapahit, di Denpasar, Rabu.

“Semuanya sudah sesuai dengan prosedur. Mengenai penolakan yang ada, seperti saat pertemuan para tokoh di Puri Peliatan, Ubud, saya anggap hanyalah karena kesalahan komunikasi saja,” katanya.

Menurut Wedakarna, dalam konsep agama Hindu tidak ada monopoli untuk menjadi seorang pemimpin, sehingga siapapun bisa menjadi apapun.

Sementara AA Gde Agung, penglinsir Puri Jembarana mengatakan, Kerajaan Majapahit tidak terlepas dari Kerajaan Tumapel dan Singosari.

“Kalau mau mengangkat diri sebagai raja harus mengikuti runtutan acara yang mesti diikuti. Bahkan, kami sudah menyatakan di Bali tidak pernah ada Raja Majapahit,” ujarnya menandaskan

95 Responses to Wedakarna Bersikukuh Sebagai Raja Majapahit

  1. wy dikoana Reply

    October 28, 2011 at 6:42 PM

    Siapapun arya weda ia tetap hebat. Belum ada tokoh sebrani Arya weda untuk kepentingan hindu, teruskan perjuanganmu.

  2. Suwiyasa Jati Reply

    October 31, 2011 at 10:51 PM

    Wedakarna adl asuhan Sabdopalon yg menguasai Tri Sula Weda

    • ayu Reply

      May 2, 2012 at 3:29 PM

      ini paling2 arya weda sendiri yg posting!

      • saka Reply

        April 9, 2014 at 1:29 PM

        Aryaweda memang hebat,hebat sekali ngembonya,,,nama yg dulunya i gede arya wedakarna suyasa skrg jadi igusti bla bla lebih panjang dr kereta namanya,,katanya eh salah,,maunya jadi raja majapahit,,kasian amat,,dia merasa di bali itu ga ada yg kenal dia dulunya gimana,,ga ada raja “penyimpangan” ya,,masih suka sejeniskah?eehhmm,,kalo yg pernah ta lihat sptnya ajudannya ganteng2 semua oiii,,hihihi,,kasian bgt yg percaya dia super hebat,,membela bali n hindu sih ta acungi jempol,,tp ngembonya itu loh ga kuku,,maklum sy kenal dia dimasa lalu,,jadi tau lah ya dia gimana dulunya,,ow,,ow,,ow

    • jerang Reply

      September 15, 2013 at 1:30 PM

      ah sok tau lho

  3. ayu Reply

    May 2, 2012 at 3:28 PM

    Wedakarna memang berani, tp terlalu gila gelar…gila hormat!
    Hindu adalah agama yg rendah diri, tidak ada yg terlalu tinggi, tidak ada yg terlalau rendah. Orang yang senantiasa mengumumkan ttg apa yg bisa dilakukannya utk orang banyak, tidak pantas menjadi pemimpin di Bali. dia memang punya gelar, tp apakah dia punya rakyat? memang ada raja tanpa rakyat???

    • de parna Reply

      October 31, 2012 at 4:34 PM

      Rendah hati kaleeeee…kalo rendah diri….minder dong…..

    • gung aik Reply

      November 1, 2012 at 12:50 PM

      setuju

    • I MADE ARSANA Reply

      November 29, 2012 at 7:16 PM

      hATI HATI NGOMONG MBAK, SIAPA BILANG AGAMA HINDU RENDAH DIRI. WEDAKARNA MEMANG HEBAT DAN SANGAT JAUH MELEBIHI KITA…MAKANYA PERLU DIAPREAIASI…….KLO BISA SEMUA PEMUDA BALI MELEK SEPERTI DIA. SEMOGA KITA TIDAK DIBODOHI OLEH ORANG LUAR…………

    • Wira Reply

      December 10, 2012 at 4:26 PM

      Liat jg dunk manusia yg kau bilang gila itu , nyekolahin lebih dari 3000 manusia tamat SARJANA loh , kamu klo waras musti.nya bs lebih dari dia dong !!!!!!! Ga bs ? Arti.nya lebi gila dari yg kamu bilang gila ya ? Hihihi

      • raja sawer Reply

        June 30, 2013 at 8:04 PM

        apaan 3000 sarjana, hehehheh dari hongkong kaleee, orang tiap kelas aj isinya 5 – 10 orang. pada banyak yang do tu mahasiswa sana hahahhahh, narsis

        • eka dwita Reply

          January 8, 2014 at 1:55 PM

          yang di do itu pasti mahasiswa males dan qiul….wajar dong di do….!!!! sy orang pariwisata sering ketemu orang luar bali…banyak yang bangga dengan pemikiran wedakarna, mau tau…? salah satu nya seorang profesor dari jambi yang pernah menghadiri forum intelektual (DR. dan Profesor se Jambi ) dan wedakarna salah satu pembicara disana….kalo kamu merasa lebih baik dari itu barulah pantas km menghujat wedakarna. truss km tuh lulusan apa sihhhhh dan pemikiran kamu apa untuk bali….? dasar katak dalam tempurung tusing nawang lebuh masi milu ngomong….

      • jerang Reply

        April 16, 2014 at 1:52 AM

        kene be sing nawang satue

  4. IGusti Ngurah Made Ratnaka Reply

    May 10, 2012 at 4:50 PM

    Daripada kami ber-polemik tentang TAHTA(penobatan sebagai “RAJA”) lebih kami mengurusi PURA DALEM MAJAPAHIT yang kami empon, dan kami bersyukur telah diwarisi oleh LELUHUR kami “PURA DALEM MAJAPAHIT” yang berlokasi di Sempidi – Badung.

  5. Yoga Reply

    May 15, 2012 at 6:29 PM

    Orang ini temen sma gue. Perasaan dulu biasa biasa aja bahkan tanpa gelar i gusti ngurah.. Hehhehe orang yang aneh.. Sempat jadi model aneka sampe punya boy band FBI sama indra bekti sekarang ngaku ngaku jadi raja majapahit.. Sadar bro.. Jangan mengatas namakan Hindu dan majapahit. Agama gue Hindu.. Tapi gue ngga sepaham sama apa yang lo perjuangkan.. Hehehehe bikin malu almamater aja.. Hehehe

    • I MADE ARSANA Reply

      November 29, 2012 at 7:20 PM

      LU SALAH KALE….WEDAKARNA ITU BERBUAT UNTUK BALI DAN HINDU, TERUS LU KERJA APA?

    • Wira Reply

      December 10, 2012 at 4:29 PM

      Bro yoga klo dia buat malu dengan prestasi.nya 8 muri trus yg buat bangga yg gimana bro ? Bro yoga perna dapet muri ? Hmm pasti blm ya ? Hiks sungguh terlalu

  6. oka Reply

    May 18, 2012 at 6:44 PM

    Mantap Bpk Veda Karna ,Satu-Satunya Tokoh Muda Bali di Jaman Kali ini Yang Paling Berani dan Tahu Kebenaran……LANNNJUUTKAAAANNNNNNNNN !!!!!

    • puja Reply

      October 29, 2012 at 12:04 PM

      yg mendukung paling kuliah di mahendradata!!!!

      • Wira Reply

        December 10, 2012 at 4:31 PM

        Hahaha yg ga mendukung pasti ga kuliah ya ????? Hihihi sini2 bareng ak aj yg kuliah di mahendradatta , klo ga puny duit ambil kelas beasiswa aj

    • Punggung Tiwas Reply

      November 1, 2012 at 12:22 PM

      Raja buduhhhhh….ne ngakuin masi jelema ane buduh2 dan bencong. Sing nawang unduk. Suba nyineb wangsa leluhurne, jani saget dadi Gusti. Yen di Jembrana ne kekene madan Gusti Sander Krebek, pasti suba otaknya hang.

      • I MADE ARSANA Reply

        November 29, 2012 at 7:22 PM

        WEDAKARNA ITU BERGELAR DOKTOR, LU SEKOLAH APA?

      • Wira Reply

        December 10, 2012 at 4:33 PM

        Mimih kasar ajan bli memunyi e , adi orang ne buduh jak bencong , men bencong masak ngidang milu upacara kenegaraan di istana negara , men buduh masak ngidang dadi DOKTOR termuda
        Ampunang kenten bli , dukung semeton ne berprestasi caci maki ne korupsi to mare beneh

      • ayu Reply

        January 5, 2013 at 10:58 AM

        Gusti sander krebek ne ken2 maksudne???

  7. Samar Putek Reply

    May 19, 2012 at 5:05 AM

    araah.. nyak dadi raje nyak sing ditu.. itu hak asasi.. do wa gen anggone panjak..
    ampure, ruuuu…

  8. Cen Blong Reply

    May 21, 2012 at 3:49 PM

    Buiiik…aeng gati ngadanin dewek, melahang meglebug nyanan….

  9. mq Reply

    June 26, 2012 at 1:00 AM

    Hmmmm RAja MAJAPAHIT BALI Arya wedakarna…in my opinion He is one of the Best one KINGS .. Who Loves his people,culture,religius….. in here at the time He came to MINANGKABAU PALACE.. He reaLLy show How he so gOOD To be KING for many things…….. so many interested speech that I heard at the time when he was talking to other KINGs about POlitical conection… so What else..????? so WHY…??? we must proud to have a KING like Him… open our eyes…. and see….. !!! LONG LIVE THE KING from MINANG KABAU

    • K Reply

      October 11, 2012 at 11:48 AM

      If you cannot speak English, please don’t say a word! Your English is so messed up and you have no freaking idea what are you talking about!

      • Agung Reply

        February 6, 2013 at 1:10 PM

        Google translate geto loh…

        • mq Reply

          May 12, 2013 at 11:48 AM

          kwkwkwk lo tau ajja hahahahaha

    • KADEK Reply

      November 18, 2013 at 4:57 PM

      Tyang ten purun dados panjak Arya Wedakarna, tiyang ten purung ngangknin I Arya Wedakarna Raja

  10. ade Reply

    July 20, 2012 at 3:30 AM

    hemm….selama tujuannya baik ngk papa sih…(perjuangan politis) kan agama hindhu ngk pernah ada nglarang orang mau jadi apa….cuman adat di bali yg udah dipolitisasi membwat jabatan adat di pegang dari satu sumber aja(dimonopoli) klo menurut gue selama dr wedakarna bisa memimpin dan mengemban apa yg sdh di klaimnya ngpaen ngk….skr anda yg ngk setuju aja intros diri bisa berbwat apa untuk siapa dan manfaat apa yg masyarakat dptkan buktinya wedakarna berbwat bnyk hal yg bermanfaat dan membanggakan bkn hny bagi bali tp jg indonesia….ya…lanjutkan aja

    • I MADE ARSANA Reply

      November 29, 2012 at 7:26 PM

      INI BARU KOMENTAR ORANG BALI YANG MELEK, PINTAR DAN SADAR………..YANG LAINYA BODO SEMUA.

  11. made arnawa Reply

    October 10, 2012 at 8:50 AM

    Selamat, anda anda layak menyandang gelar itu…, walaupun saya belum pernah bertemu dgn anda saya selalu mendoakan agar anda selalu dilindungi ida sanghyang widi wasa ( tuhan) walaupun kita sadar dualitas takkan pernah dapat dipisahkan adanya, bagaimana anda bisa memeluk erat dualitas ( baik-buruk, dll) itu dengan adil bahkan kalau bisa melampaui dualitas tersebut dengan sabar dan kasih sayang (pelayanan ) niscaya anda akan mendapatkan pencerahan sebagai raja majapahit modern, saya bangga mempunyai raja bali seperti anda, lanjutkan perjuangan tanpa mengenal lelah, HARE……

  12. Indra Parusha Reply

    October 29, 2012 at 12:52 PM

    Tahu asin boooss………

  13. dewa Reply

    October 30, 2012 at 2:33 PM

    Majapahit udah jd sjarah…napa jd raja Majapahit lg…,skalian jd Raja Bali….

  14. toopet manusia zirix Reply

    October 31, 2012 at 12:23 AM

    emang gua pikirin… mau jadi apa juga suka2 elo.. gitu aja kok report..

  15. haryo selo Reply

    October 31, 2012 at 12:33 AM

    Pemerintahan Majapahit itu ada 2 tahap 1.Brawijaya 1 s/d 5 keturunan R.Wijaya setelah dikalahkan kediri bergelar Brawijaya 6 dan 7 adalah keturunan kediri (kameswara ) sedang Brawijaya ke 5 dgn putri campa punya anak R.Patah menjadi sultan di Demak ,sedang dgn dayangnya punya anak joko tarup kawan dgn bidadari nawang wulan keturunan beliau inilah yg mendapat wahyu menuju kebarat dan cucu Ki Ageng Selo bernama Suta Wijoyo lah selanjutnya menjadi Raja Di Jawa Bergelar Senopati Ing Alogo Syayidin Panotogomo atau Sunan Paku Buwono Pertama klo ada yg mau jadi raja Majapahit itu wahyunya dari mana

  16. kt dimas Reply

    October 31, 2012 at 12:58 AM

    Saya suka dengan orang yg seperti ini ,karena mempunyai pemikiran yg luas dan maksud yg baik untuk semua orang , wajah boleh biasa2 saja tapi hati dan pikiran ingin selalu menolong orang ,bermanfaat , berguna untuk semua orang itu bukan tindakan yg salah,, raja/presiden/gubernur silahkan saja asal anda mencintai masyarakat maka anda akan diCintai ,, mengeluh bukan sifat orang Bali ,, Orang Bali adalah pekerja keras untuk masyarakat ayoo semuanya Semangat , pemberani , dan bersatu ……
    Hormat saya : i ketut Dimas Karyasa Wibawa (pasek dangka Sanur)

  17. kocong Reply

    October 31, 2012 at 1:59 AM

    kosong adalah berisi.
    berisi adalah kosong

  18. Gus Jelantik Reply

    October 31, 2012 at 6:00 AM

    Buat Saya ambil positive (lebih baik tdk berfikir negatif).
    Saya senang kalao ada saudara2 kita yg maju berani tampil di depan menyuarakan kepentingan umat. Perjuangan bs dimana saja dan oleh siapa saja. Saya banyak membaca di media tentang perjuangan/sepak terjang Weda Karna. Dia anak muda yg energik penuh semangat dan dedikasi. Orang luar Bali and luar negeri menghargai dia kenapa kita sebagai orang Bali tidak bisa menghargai perjuangannya. Be positive thinking my Man. jangan menghujat atau meremehkan. Coba fikir dan interosfeksilah. Jika ada saudara kita mau berjuang dan maju marilah kita support. Sekali lagi, “Positive Thinking”.

  19. eddy adnyana Reply

    October 31, 2012 at 9:16 AM

    aku jadi heran….indonesia khususnya bali sudah jadi kerajaan ya? padahal setau aku dulu waktu masih sd,indonesia adalah negara republik bukan kerajaan dan daerah jogya dan aceh saja diberikan daerah istimewa karena masih diperintah oleh raja…mudah2an ipsku dulu waktu sd masih berlaku u saat ini….

  20. arya bali Reply

    October 31, 2012 at 11:00 AM

    tanahe niken kal akuin dadi wilayah ne..??tanah mekejang be mesertipikat…masak raja wilayahne cman pekarangan umahne dogen…

  21. Made Reply

    October 31, 2012 at 11:28 AM

    Tokoh muda Saudara Arya Wedakarna menjadi sosok muda teladan karena keberaniannya tampil beda dan tak gentar menghadapi segala bentuk cercaan. Kita orang bali khususnya memang mewarisi budaya rendah diri tapi akibatnya kita menjadi pasif dalam menghadapi masalah. Kurang mampu berargumen dan ujung2nya krn tdk mampu berargumen dengan jiwa besar maka ekspresi keluar berupa tindakan kekerasan mengamuk, bentrok dan sejenisnya. Tokoh arya wedakarna memberi inspirasi untuk berani tampil beda di dasari kemauan belajar. Kalau dengan gelar raja majaphit kemudian beliau mampu mengangkat nilai2 luhur, sikap kreatif berani dan tangguh itu tentu sangat perlu di apresiasi. Rasa kebanggaan untuk menjadi pemimpin perlu lebih di tingkatkan krn dengan demikian kita akan mampu mengelola kehidupan yang penuh semangat menghadapi kehidupan plural.

  22. joblar Reply

    October 31, 2012 at 12:30 PM

    klo di liat2 yang ada cuman kegilaan akan hal2 duniawi aja klo emang seorang raja tanpa di kasi tau alam yang akan ngasi tau pastinya tp ini kok tiba2 mengatasnamakan diri sendiri dan ngotot lagi weh hancur nih orang emang klo dia bener raja majapahit bisa mengembalikan semua peninggalan kerajaan yang hilang ..??? nyadar bro..? ini jaman kaliuga orang makan orang …

    • Wira Reply

      December 10, 2012 at 4:41 PM

      Baca lagi artikel diatas mas joblar , tidak mengatasnamakan sendiri , tapi DINOBATKAN / DIBERI GELAR / DIANGKAT SEBAGAI RAJA ,nu maih sing ngerti buka kamus besar bahasa indonesia bli

  23. rupa Reply

    October 31, 2012 at 12:49 PM

    Klo memang kalian semua peduli umat sedharma…….TENGOK LAH SODARA2 KITA DI LAMPUNG (DESA BALI NURAGA/KEC.KALIANDA KAB.LAMPUNG SELATAN).. kondisinya sangat menyedihkan. TUNJUKAN KEPEDULIAN KALIAN WARGA BALI.

  24. dode ajus Reply

    October 31, 2012 at 5:13 PM

    Pak weda orang pinter tp keblinger,dalam tata negara, ada raja hrs ada rakyat, ada wilayah kerajaan terus rakyat yg mana yg bapak akui, wilayah mana pula kekuasaan bapak, bukankah skrg kita udah jd negara republik indonesia,berarti bapak mau bikin negara dlm negara, paling ujung2nya satu biar di dukung dalam pemilu buat jadi dpr atau mungkin mau jadi gurbenur,lebih baek klu emang bapak mau ngebela hak2 orang bali atau agama hindu ndak usah pakai politik raja2 lah berjuang tampa pamrih nanti baru rakyat yg menilai apa bapak pantas jd pemimpin mereka bukan malah mengakukan diri jd raja he…ingat pesan orang tua. De ngaden awak bisa,depang anake ngadanin…sadar pak

    • Wira Reply

      December 10, 2012 at 5:21 PM

      Loh koq ke politik ? Klo mau jadi DPR klo ga sala suara kemaren ud melebihi dr standar kuota KPU koq,buktiny PNI M masuk 5 besar partai pemenang pemilu
      Sepertiny sudah sadar koq,klo ga sadar ga ,ungkin bs jd rektor termuda di INDONESIA , situ prestasi.nya mana ?

  25. Dus Reply

    November 2, 2012 at 3:43 PM

    … Gue salut aj ama keberanian Wedakarna…tp sayang, trlalu over confident shg bablasss…pemikirane lumayan inovatif, tp lemah pd komunikasi…ga mau dialog dg tokoh Bali lainnya. Kalo saja Weda mau sdikit saja membuka diri, waduuuuhhh…bakalan bnyk dpt dukungan. Soal Raja Majapahit gue kagak ikutan, krn gue anggap Si Weda itu bkn Raja tp la sakit jiwa, keturunan Ayu Tingting kaleeeee….Salah Alamat…!!

    • Wira Reply

      December 11, 2012 at 4:31 PM

      Lumayan inovatif ? Pikiran lu sebrapa emang
      Lemah komunikasi ? Sampe bisa datengin 100 raja senusantara !!
      klo situ sarjana dokter psikologi br bole komen gila / nggak , klo lu cm manusia biasa mending nyanyiin lagu ayu tingting aj

  26. kapilavast Reply

    November 3, 2012 at 1:14 AM

    wkakakakakakakakak

    SAKIT GEDE

    Monto Gen Be

  27. firman Reply

    November 3, 2012 at 9:52 AM

    pak,, weda karna,,,selamat brjuang,,,,di pundakmu sangat berat mengemban tugas mulia…..tapi kami telah membuktikan,bahwa anda mampu dan pantas.

  28. No name Reply

    November 6, 2012 at 2:25 PM

    Mari kita berbicara statistik :)

    Cari manusia hindu bali yg bergelar doktor di usia 27 thn yg mengharumkan nama manusia hindu bali di dunia pendidikaN tingkat nasional.
    Cari manusia hindu bali yg sudah memberi beasiswa lebih dr 5000 manusia hindu yg kurang mampu untuk bs merasakan keuntungan menjadi sarjana.
    Cari manusia hindu bali yg bs mendatangkan 100 raja2 senusantara ke bali yg berpotensi melindungi manusia2 hindu yg diperantauan.
    Klopun ada hanya manusia itu yg berpikiran selevel dengan arya weda

    • ayu Reply

      January 5, 2013 at 11:09 AM

      Gelar doktorny dr kmpus mna pak?
      Dptny d amerika, australia at d inggris?
      Klo dptny d luar negeri hebat tuh.
      Ya paling gak d UGM at UI lah, rsany itu perguruan tinggi d indonesia yang masuk daftar perguruan tinggi terbaik d dunia.

    • song Reply

      December 23, 2013 at 8:44 AM

      gelar bisa dibeli

  29. yuda Reply

    November 12, 2012 at 12:33 AM

    Waham kebesaran didukung kesombongan..
    Mungkin bisa membodohi beberapa orang bodoh, tapi tahu dirilah sebelum lebih jatuh.
    Jadi raja tanpa rakyat.
    Jadi raja tanpa istana.
    Jadi raja hanya dalam pikirannya.
    Berobat ke ahli jiwa aja lebih baik

    • Wira Reply

      December 10, 2012 at 5:24 PM

      Bung yuda mungkin salah persepsi dengan data yg ad,beda tipis loh sombong dengan mengapresiasikan prestasi , drpd diem jadi besi murni yg akirny mengkarat lebi baik jadi emas yg berkilau MENYILAUKAN tp hargany naik terus….

  30. i nyoman arianta Reply

    November 22, 2012 at 10:43 PM

    teruskan perjuanganmu pak gusti wedakarna.kami masyarakat tabanan sangat mendukung ada tokoh muda hindu yg peduli masyarakat bali…

  31. dewa made Reply

    November 23, 2012 at 3:31 PM

    jelema buduh tur lengeh ne,,, bangun malu bli.. mesugi. ingat sesenggakan ngorahin ” de ngaden awak bisa, depang anake ngadanin”

  32. sby Reply

    December 25, 2012 at 9:41 PM

    raja maho…ade mse ane mendukung, ping kuda ba ajaka medem gus?

  33. ABiseka Raja Zimbabwe Reply

    December 28, 2012 at 9:06 PM

    Huaahahahhaha……jangan mau paradigma dibentuk pake media.

    kita bisa bayar media untuk bisa jadi apa saja mo jadi raja kek, presiden kek, tp semua lihat dibelakang itu semua apa benarr begituu…bohong kalee..

    Be smart guysss

  34. ABiseka Raja Zimbabwe Reply

    December 28, 2012 at 9:09 PM

    megatasnamakan raja majapahit, trus melarang umat muslim sembelih sapi pada waktu idul adha…wheresss yourrs fuckin brain man …huaahaaaa

  35. made parekan Reply

    January 16, 2013 at 9:21 PM

    menurut saya, apalah arti sebuah gelar.
    biarlah rakyat yg menganggap seseorang itu sebagai raja yg dianggap sebagai panutannya.
    menurut saya saat ini raja saya adalah cok ace karena menurut saya beliau orang yg sangat positif untuk bali. sedangkan arya weda saya belum mengenal sosok beliau?
    adakah dari kalian yg bisa memberikan saya info tetntang beliau tentang apa saja yg telah beliau perbuat untuk bali. kalo ngasih link juga terima kasih sebelumnya

    suksma ring manah

    • harii Reply

      April 28, 2013 at 2:41 PM

      brooo. ngaku 22 jadi rektor tapi gak ada mahasiswanya. hehehhe Arya Weda. ad kelainan psikis, itu alias sakit jiwa. narsis kebablasannnn. bikin kampus kok kayak indomaret, wkwkkwkwk. cemen tu orang. geliii ak

  36. tri Reply

    January 19, 2013 at 3:10 PM

    Saya ga silau sama gelar doktor,tumpukan ijazah efektif bagi manusia biasa untuk merendahkan org lain,jika jiwanya jujur dan polos maka bagus,yg terkenal belum tentu tahu kebijakan,tidak perlu membayar milyaran untuk media,jika pikiran hanya penuh dengan nama dan kepentingan,maka tubuhpun hitam legam,org yg benar maka ga akan kena “ujar ala”tidak jadi bahan pergunjingan,

  37. Raja Mabuk Reply

    January 29, 2013 at 3:46 PM

    Saya juga Raja, tapi Raja Mabuk. Raja di antara para pemabuk. Seperti Raja Mataram, Raja orang mataram. Atau Raja Thailand, rajanya masyarakat Thailand. dan seterusnya…., lalu ada Raja dangdut raja di antara penyanyi dangdut. Lantas jika kata Raja diikuti dengan nama tempat maka dia memimpin daerah itu, sehingga raja Majapahit Bali adalah rajanya orang-orang Majapahit Bali. Yang membingungkan kemudian adalah dimana Majapahit Bali itu? bahkan di masa kejayaan Majapahit pun tidak ada daerah yang namanya Majapahit Bali, kalau yang dia (saya memilih pakai dia bukan beliau karena menurut saya itu cukup pantas) maksudkan adalah Bali tentu klaimnya harusnya Raja Bali: nah terkait hal ini, tentu Bali sebagai entitas kewilayahan memiliki banyak Raja seperti Raja Badung, Raja Buleleng dst. seandainya pun ada Raja yang cukup otoritatif untuk menyandang gelar Raja Bali adalah para Dalem di Klungkung sana. Lalu yang membingungkan, kekuasaan mana yang dia isi. karena logikanya orang menobatkan dirinya menjadi Raja tentu dalam dua alternatif: pertama, dia melanjutkan kekuasaan pendahulunya sebagai pengganti atau mengisi kekosongan tahta (yang sebenarnya dia maksudkan meskipun kemudian terkesan konyol dan menggelikan); atau dia mendirikan suatu kerajaan/ dinasti baru baru (seperti yang dilakukan raden wijaya atau ken arok). Sebenarnya kedua kemungkinan itu tidak terpenuhi sehingga muncul kemungkinan ketiga: BAHWA SEBAIKNYA DIA MEMERIKSAKAN DIRINYA KE PSIKIATER, UNTUK MENGETAHUI KONSISI PSIKISNYA (KESEHATAN MENTALNYA). Sementara dia memeriksakan diri, saya sarankan kepada paran fansboy-nya untuk mencoba lebih arif dan bijaksana memverifikasi klaim-klaim aneh dari orang atau orang-orang.

    • Ketut Bagus Gigis Reply

      July 9, 2013 at 12:14 PM

      Cerdas. Raja tidak mempunyai wilayah kekuasaan yang jelas, pastinya juga tidak ada rakyat yang jelas, tentu tidak ada yang disejahterakan, tentu tidak ada kebijakan yang jelas, tentu tidak ada prestasi yang jelas. Mungkin ini yang disebut alam maya. Rajanya alam maya, a.k.a menghayal.

  38. ari Reply

    February 17, 2013 at 5:14 PM

    GELAR DOCTOR nya darimana ya ..??
    Lulusan Univeritas mana ?
    kok ga pernah denger ?
    yang diekspose cuma peraih rekor muri aja

  39. aji saka Reply

    February 26, 2013 at 5:17 PM

    Arya Wedakarna manusia hebat!!gw rakyat Bali mengakui dia sebagai raja..seorang raja dilihat dr kemampuannya memimpin n Arya W. menunjukkannya…sementara keturunan2 raja di Bali tahunya cuma malakin tanah rakyat..tokoh2 politik Bali kamfret semua kecuali The Great King Arya Wedakarna!!GOD SAVE ARYA WEDAKARNA!!

  40. decek Reply

    March 2, 2013 at 11:37 AM

    saya dapet nanya juga org yang tahu tentang kerajaan majapahit tentang gelar yang diberikan kepada dia :D, saya malah ditanya balik siapa yang memberikan gelar itu ? hubungannya apa dengan kerajaan majapahit? karena org yang saya ajak diskusi ini tahu silsilah majapahit dan sekarang beliau berkelana kedaerah2 :D, jadi kesimpulannya, keabsahan pemberian gelar ada yang meragukan walaupun kalo saya liat di tv diakui oleh beberapa masyarakat :D, ini masih ada pro dan kontra :D sebaiknya diadakan rembug saja, karena ini ternyata menimbulkan keresahan dimasyarakat terutama dibali walalupun tidak dibicarakan secara umum :D

  41. sunya Reply

    April 13, 2013 at 3:40 PM

    eda ngaden awak bs
    depang anake ngadanin
    geginane buka nyampat
    anak sai tumbuh luu
    ilang luu ebuk katah
    yadin ririh
    enu liu pelajahin

  42. Made Reply

    June 16, 2013 at 7:55 AM

    Jaman kali memang sedang ada di puncaknya, ada-ada saja tingkah orang, ada yang gila pada wanita, ada yang gila pada kekuasaan, ada yang gila harta, ada yang gila mencari pengikut. Jadi mari kita nilai siapa yang masuk golongan apa!!!

    • raja sawer Reply

      June 30, 2013 at 8:06 PM

      heeehe AW ne berkhayal terlalu tinggi. gak inget dirinya sendiri.

  43. Ketut Bagus Gigis Reply

    July 9, 2013 at 12:10 PM

    Raja??? siapa yang dianggap rakyat?? Kalo gw ogah, emang gw dapet apa dari nih orang, bikin malu orang Bali aja.

    • eka dwita Reply

      August 1, 2013 at 10:37 PM

      orang bali mana yg dibikin malu…? yang ada orang bali malu punya orang seperti pak ketut bagus…….sing nawang lebuh wkwkwkwkwkwkwk

  44. wong mojopahit Reply

    July 30, 2013 at 5:01 PM

    ….Biarlah Sdr. Arya menjadi Raja bagi yang mau menjadi rakyatnya….Setiap manusia punya sisi negatif dan positif, bahkan seorang Raja sekalipun…mari kita hargai keberagaman…. Yang perlu dijadikan renungan barangkali adalah bahwa kita semua tunduk kepada Agama masing-masing, Pancasila dan Konstitusi RI…. Inggris Raya yang telah ‘beradab’ jauh lebih dulu dari bangsa kita tetap menganut Monarki Konstitusional… Raja dan simbol sosial kebangsawanan adalah merupakan kekayaan Nusantara…. Kewajiban kita untuk menlestarikan dan menghormati. Saran saya, jika Sdr. saya tercinta Arya memiliki bukti yang lebih kukuh, historikal maupun empirikal yang dapat diterima publik pasti respon masyarakat akan sangan berbeda…. Bagaimanapun, terima kasih jika sudah mengedepankan Bali khususnya… Jalani apa yang saudara yakini dalam kerangka hukum RI. Saya yakin Saudara saya Arya pasti mampu jauh lebih baik….

    Pareng,

    Okta

  45. eka dwita Reply

    August 1, 2013 at 11:35 PM

    bagi yang penasaran profil weda karna dan mau tahu sepak terjangnya silakan search di google ” pesraaman ” temukan weda karna.

  46. balian Reply

    August 5, 2013 at 5:05 PM

    Saya dukung, arya wedakarna sebagai orang yang berani dan militan..semoga dia diberkati kekuatan dan anugrah. Bukan seperti kebanyakan orang bali yang hanya cuek, monyer, takut….dan hanya sibuk ritual saja

  47. semar Reply

    September 10, 2013 at 6:45 PM

    kalau memang anda tuan wedakharna adalah asuhan
    sabdopalon..mari temui saya..atau sy yg akn menemui anda..seberapa jauh pemahaman anda tentang wedha jawa

  48. warta Reply

    October 1, 2013 at 8:28 PM

    Sampun tradisi nyama bali ten demen nyingak semeton maju,berpikir positive aja lagi sepanjang berjuang untuk Muskegon bali, kan dah dah saja kawan,

  49. realistis Reply

    October 29, 2013 at 11:26 AM

    Terlepas dari semua kontroversi yang menyertainya, sepak terjang Arya Weda ini jauh lebih cerdas dari mereka2 yang memelihara feodalisme di Bali dengan gelar raja… Secara naluri, sifat orang Bali memang lebih sentimentil kepada sesama Bali, tapi SUPER TOLERAN terhadap orang luar Bali… Ormas2 Bali berkelahi tiap hari saling tusuk, dagang bakso dengan tekun menjual dagangannya karena merasa aman dan terlindungi di Bali… ooh… ironis…

    • Adi Kerta Reply

      February 2, 2014 at 9:46 PM

      mari kita ambil segi positifnya aja ,apalah arti sebuah gelar itu toh kita tidak tunduk pada beliu,tapi pada NKRI yang tercinta yang pajaknya terus naik,sebagai orang Bali lebih baik dukung sepak terjang beliu klu memang itu untuk BALI apalagi untuk agama HINDU ,kita perlu figur yang memperjuangkan Bali dan budayaHINDU lebih baik,setop sikap kita orang Bali yang iri hati,ikut-ikutan,belog-belog ken nak luar…good luck.

  50. kakrerod Reply

    November 4, 2013 at 6:04 PM

    langkah yang sangat membahagiakan bagi semeton bali… ditengah kita kekurangn figur panutan… hadir seorang anak muda dengan jiwa kesatria mendobrak kebekuan dan dengan keberaniannya menginspirasi begitu banyak anak muda…..
    wedakarna… hadir untuk bali.. hadir untuk kita semua… lanjutkan perjuangan mu… masih banyak pemuda yang sejalan dengan langkah mu…. sukses selalu……….

  51. i putu agus santana Reply

    November 7, 2013 at 11:09 PM

    Weda karna, saya salut anda berani menghancur leburkan tatanan sosial ala mahabrata, dimana anak dr raja otomatis menjadi raja, dan kita semua tahu sistem penobatan dr garis keturunan tersebut akhirnya runtuh, majapahit jg runtuh dgn mengadopsi sistem seperti itu, belanda jg berhasil memelihara keangkuhan sentimentil pribadi melalui kasta kasta yg salah kaprah dalam penerapan warna yg ada di kitab Bhagawadgitha. . .DUSSSS. . .sy tau WEDAKARNA menobatkan diri sebagai raja sebenarx hy ingin memporak porandakan membikin keruh dan kisruh suasana sistem yg memang seharusx harus dihentikan (anak raja tidak mesti jadi raja). Yg kedua, saya pernah mendengar ucapan guru agama saya waktu sy SMP, beliau bilang: orang kita orang bali gak akan pernah bs maju, hanya orang yg berani angkat tangan kedepan yg bisa maju . .Itu karena kita py semboyan yg salah. . De ngaji awak bise depang anake ngadanin. . .Gimana orang bali bisa maju klo bisa tp ga mau angkat tangan, selalu merendah merendah dan merendah. . .sekarang sy mau kasi tau sm Ente ente semua yg memang py mantera, py kekebalan py keris py permata punya kecerdasan dan keberanian. . .Mari kita sama sama memperlihatkan taring kita. . .terutama dipemerintahan. . .Jangan sampe orang bali selalu ditindas diperantauan, kalah dalam jabatan jabatan strategis. Majapahit nenek moyang kita telah hancur. . .Marilah ambil pelajaran dr kehancuran itu. . .Majapahit harus bangkit kembali. . .dan memang sudah diramal akan bangkit kembali. Hidup Majapahit

  52. Pak Lok Reply

    November 20, 2013 at 12:45 PM

    APE NE UYUTIN TOH KAAL SING DADI APE, MENDINGAN DADI CALEG…

  53. Ir. Haji Lalu Muhammad Hamdan Sjahrul, SH. Reply

    November 20, 2013 at 1:00 PM

    saya ini keturunan Raja Inggris abad 22..

  54. Ir. Haji Lalu Muhammad Hamdan Sjahrul, SH. Reply

    November 20, 2013 at 1:01 PM

    woii semar palsu, kowe ngomong thok…
    wkwkwkwkwkk…

  55. K Reply

    January 2, 2014 at 12:10 PM

    Who is this King? Who pretend to be a king. Who is this King but a king of air? Who pretend to be a savior of Bali for the sake of his own name. I said to this King of Fool, you may do and declare whatever title you wish. You can claim yourself as an August Emperor if you want, who gives a shit?? But one thing for sure… Don’t you ever dare manipulate the Balinese! You and your stupid followers! Damn if you do!

  56. eka dwita Reply

    January 8, 2014 at 2:32 PM

    marilah kita sama2 mendukung apa yang diperjuangkan oleh wedakarna terlepas dia itu raja atau bukan. yang pasti sudah banyak hal yang di perjuangkan untuk bali di luar sana. bagi anda yang berseberangan dengan wedakarna jgn lah terlalu subjektif menilai sesuatu. satu hal orang bali harus bangga mempunyai satu diantara 42 tokoh muda berpengaruh di indonesia. jangan dilihat dari pro-kontra gelar nya tapi mari gunkan akal sehat kita menilai apa yang menjadi pemikiranya. orang luar saja bangga kenapa kita orang bali selalu sentimentil terhadap saudara bali yang berusaha mendobrak kebekuan ini. i am not his followers but i am Balinese who proud of his revolution …..santhi, santhi, santhi

  57. Adipati Kertawijaya Sasrabahu Reply

    January 29, 2014 at 12:09 AM

    Rahayu.
    Om Swasti Astu.
    Salam kenal,para saudara/saudariku, warga Bali yang beragama Hindu.
    Saya Kertawijaya, bermaksud menyampaikan sedikit wejangan kepada Ananda Wedakarna maupun siapa pun bangsawan di Bali yang bermaksud meneruskan tahta Majapahit. Tahta Majapahit untuk sementara ini memang seharusnya kosong karena belum adanya petunjuk maupun penetapan dari Yang Maha Kuasa, baik secara langsung maupun melalui petunjuk Sang Abdi Sabdo Palon dan Nayagenggong, tentang penerus tahta yang tepat. Bisa berasal dari tanah Jawa atau juga dari tanah Bali. Namun, yang jelas, memang beragama Hindu. Cukuplah sudah berpolemik tentang tahta Majapahit. Saya sendiri, yang keturunan langsung dari Beliau (Kertarajasa Jayawardhana = Raden Wijaya), tidak berambisi meneruskan tahta karena zaman ini sudah berubah. Mayoritas rakyat Nusantara tidak lagi beragama Syiwa Buddha. Lagipula, makhota asli Mayangkara sudah tidak ada. Kembalilah kepada ibadat yang teguh kepada Hyang Tunggal, kembali kepada pekerjaan yang rutin dilakukan, dan tetaplah berharap agar pengganti Sinuwun Brawijaya Pamungkas suatu saat hadir memimpin kembali Tanah Nusantara ini.
    Salam hormat dari saya.
    Om Shanti Shanti Om.
    Semoga Trimurti senantiasa menyertai kita.

  58. gede Reply

    February 6, 2014 at 5:57 PM

    Tyang sbg warga Bali beragama Hindu siap membela

  59. Luh Ayu Reply

    February 28, 2014 at 5:28 PM

    Apapun Arya Weda menamai dirinya, yang terpenting adalah apa yang telah AW kontribusikan untuk kemuajuan Bali, sebagai orang muda lainnya hendaknya bisa mencontoh Hal – hal yang Positif dari AW,, karena kebanyakan org hanya mampu berkomentar tanpa berbuat apapun,,,, Suksma

  60. made Reply

    March 23, 2014 at 11:25 PM

    Psikosis tipe waham kebesaran.

  61. Ngurah Yoga Reply

    March 29, 2014 at 11:49 PM

    Weda Karna adalah tokoh muda Hindu yang luar biasa yang memiliki kepedulian yang tinggi terhadap perkembangan Hindu dan Bali. Kalau saja ada 2 Weda Karna, saya yakin Hindu akan maju di segala bidang dan Bali akan ajeg. Tapi sayangnya ada orang yang sinis terhadap perjuangannya. Saya curiga siapa sebenarnya orang-orang yang sinis ini dan apa tujuannya di balik ini ??

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>